Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jilbab Untuk si Cantik


“Kelompok selanjutnya adalah Inca, Dina, Dini dan Riska” kata Pak Sulchi, wali kelasku.

“Hore!!! Kita satu kelompok lagi!” kata Inca berteriak kegirangan

“Iya, senangnya!” seru Riska.

“Tapi, kasihan Ratu, lagi-lagi dia nggak sekelompok lagi dengan kita” kata Dina sambil menengok ke arahku. Aku sebal banget! Aku pengen satu kelompok sama mereka, mereka kan sahabatku. Huh! Pengen kubakar aja nih sekolah!

“Iya, kasihan Ratu” kata Dini memelas, berharap muka sok innoncent mereka bisa membuatku tabah menghadapi cobaan ini. Duh, pengen kutampar aja tuh muka!

“Lalu, kelomok selanjutnya antara lain Ifa, Yuli, Robitah dan Ratu”

Hah? Oh My God! Kenapa aku harus sekelompok sama cewek-cewek sok alim ini? Oh no, nasibku memang benar-benar buruk! Kenapa harus sama para jilbaber? Emangnya aku disuruh taubat ya? Taubat? Emangnya aku sebejat preman? Dasar! Pak Sulchi tuh ngacak nomor absent apa ngacak-ngacak pikiran ku sih? Menyebalkan!

“Wuah, kita sekelompok lagi” Ifa, salah satu cewek yang rajin sholat berbangga hati karena bisa sekelompok lagi sama aku. Lah aku? Merana banget… kenapa sih aku harus dekat ama orang yang cupu-kuper-alim dan rasa-rasanya nggak punya dosa, seakan-akan aku yang banyak dosanya! Uuh, aku nggak bisa marah pula ke nih anak yang selalu setia duduk di sampingku. Pengen kutendang aja nih anak nyampe terbang ke luar angkasa, pulangnya bawa bulan deh! Hehe!

***


“Aku, Yuli sama Robitah mau sholat, kamu nggak ikut sholat bareng kita?” Ifa menawariku sholat. Uh, masa bodoh! Mereka nggak tau ya kalo aku nih nggak bisa sholat? Dasar, mau menyindirku ya? Sorry, nggak bisa, aku tahan banting!

“Nggak deh” jawabku singkat.

“Nggak pa-pa kok, nggak usah sungkan, lagian kita sholatnya nggak munfarid kok!” heh? Munfarid? Bahasa apaan tuh? Kok baru denger ya aku?

“Nggak deh, biar di rumah aja” gini-gini aku juga ngerti loh tata cara sholat, tepatnya tata cara menolak ajakan orang lain untuk sholat. Tuh, cerdas juga kan aku?

“Oh gitu, ya sudah, aku nggak bakalan maksa lagi kok! Aku solat dulu ya?” katanya dengan senyum yang sok manis. Pergi sana! Emang aku mau ngurusin kalian bertiga? Ritual nggak penting, lebih penting shopping, bisa menguntungkan bagiku, bisa mempercantik diri, oke?

5 menit kemudian… lama banget sih mereka? Ngapain aja sih? Sholat kok lama amat? Emangnya pake acara nyiapin sesajen segala ya? Duh, waktuku berkurang deh gara-gara cuman nungguin orang sholat. Nganggur tuh nggak enak ya? Bukan nganggurnya sih, tapi nunggunya yang nggak enak! Bikin suntuk nih hati! Tuh jam dinding gambar kucing, pengen aku lempar pake sandal! Lagian sih, ngeliatin aku mulu, ngeliatinnya jelek lagi!

Ah, aku samperin aja deh mereka! Aku pun berdiri, dan melangkah menuju ke dapur. Eh, ngapain ya aku ke dapur? Emangnya musholla tuh di dapur ya? Haduh, ya gini ini deh orang nggak pernah sholat, maunya sesat mulu jalannya!

Tuh mereka! Keliatan juga mereka! Ternyata ada di sebelahnya dapur. Kok nggak bilang-bilang sih kalo kalian tuh ada di dapur? Aku pun menghampiri para jilbaber ke musholla. Aku lihat, mereka masih asyik mengaji. Yaa, terpaksa deh aku nunggu mereka nyampe selesai.

Hmm, kok lagunya enak gini ya? Ini mah bukan lagu, tapi ini mengaji. Tapi, kok enak sih, ada nadanya? Jadi pengen. Oh iya, aku baru ingat kalo ternyata aku tuh nggak pernah ngaji. Sholat aja nggak pernah apalagi ngaji. Bawaan dari orang tua mungkin ya?

***


Haduuuuuuuuh dasar tuh guru! Seenaknya aja nyuruh-nyuruh aku bawain nih buku. Tau nggak sih, kalo ini berat! aku yang sekurus ini disuruh bawa-bawa nih buku temen-temen sekelas. Mana nggak ada yang bantuin aku! Huh! Dasar tuh temen-temen, nggak ada yang mau bantuin bawa. Paling paling lewat and cuma nyapa doang, jieah sama aja!

“Bisa saya Bantu dek?”

Heh? Siapa nih cowok? Cakep sih, tapi kok alim gini? Pake peci lagi! Sekolah pake peci? Mau pengajian? Duuuuuh…!

“Dek, ada yang bisa saya bantu?”

Duh, ngelamun aja  aku dari tadi! Lupa kalo ada orang yang mau menawarkan jasa.. “Oh iya, saya keberatan membawa ini semua, tolong dibantu ya”

Dan kuberikan semua-muanya ke tangan tuh cowok. Dia sendiri kan yang minta? Tanganku jadi enteng nih! Nggak ada beban berat. Aku cuma perlu menunjukkan dimana kelasku dan biarkan dia meletakkan buku-buku itu di atas meja guru.

Hehe, nih cowok keberatan ya? “Kenapa? Keberatan?”

“E-enggak kok! Tapi kok bukunya banyak banget ya?”

“Maklum, buku temen-temen sekelas”

Aku dan nih cowok jalan bareng menuju ke kelas. Yaa, ngobrol sana sini lah… eh, nih cowok nggak nyadar ya kalo ini jalan ke kantin?

Dan, sekarang nih cowok mulai linglung! “Lho? Bukannya ini jalan mau ke kantin?”

“Iya” jawabku tanpa dosa.

“Lalu ini?”

“Ya dibawa ke kelas lah, giman sih? Kelasku ada di 10 2. ok, thanks ya?”

Dua tanda seru kulihat di dahi kananya, yang artinya ‘toeeet! Dasar nih cewek! Bikin susah aja! nyesel deh nolongin nih orang’

***


Duduk di taman kayak gini, nggak enak juga ya? Sepi pula! Teman-temen se-genk ada di kantin semua, makan mulu kerjaannya! Aku bosen di kantin! Mending duduk nyantai di taman menikmati hari-hariku tanpa kecerewetan temen-temenku si biang gossip.

Pandanganku menangkap seseorang yang pernah kulihat kemarin, cowok alim yang membantuku membawakan tumpukan buku. Hmm, kayaknya itu orang yang nolongin aku kemaren deh! Istirahat gini ke masjid? Ngapain sih? Mau solat ya? Solat apaan pagi-pagi gini?

Tanpa kusadari, dia melihatku dan memberikan senyuman kepadaku yang sedari tadi ngelihatin dia mulu. Wuah! Ketahuan deh kalo aku tadi ngeliatin dia mulu! Habis nih muka! Mati gaya! Salting!

Dag dig dug serr! Kenapa aku jadi aneh kayak gini? Apakah ini yang sedang kurasakan? A-aku jatuh cinta pandangan kedua… ow o wow…

***


“Oh, itu namanya Rizal” jawab Inca.

“Dia anak remas sekolah kita” kata Dina

“Tepatnya, dia ketua remas sekolah kita” kata Dini membenarkan perkataan saudara kembarnya.

“Kenapa? Elo suka ya?”  kata Riska dengan tatapan penuh curiga.

Ketahuan ya kalo aku suka ama tuh orang? Tapi, kayaknya bo’ong dulu lebih asyik deh! “E-enggak kok! Aku nggak suka ama tuh orang yang punya nama Rizal. Tadi aku cuma nanya aja kok!” jwabku dengan lancer. Meski bo’ong, tapi kok lancer gini ya, nggak gagu! Yaa, mungkin kebiasaan bo’ong kali ya? Hee…

“Gue nggak setuju kalo elo suka ama tuh orang! Nggak imbang banget ama kita yang gaul abis gitu loh!” kata Inca menentang hasrat ku.

“Iya, kita setuju sama Inca, jangan nyampe elo suka ama tuh orang, menjijikkan banget tau nggak sih!” kata Dina. Dini dam Riska cuman ngangguk-ngangguk aja! Hiks, nasib! Kok nggak ada yang ngebela aku sih… temen-temen kok nggak ada yang peduli sama jatuh cintrong ku sih? Ow fren, biarkan aku jatuh cinta…

***


“Fa, gimana ya caranya agar aku bisa mendapatkan hatinya mas Rizal? Masa cintaku kudu terpendam sih? Kan kasian nih perasaan ku, ntar jadi jerawat kalo aku pendam mulu”

“Yaa, memangnya hal apa yang pernah kamu lakukan untuknya?” jawab Ifa menanggapi curcol ku. Btw, curcol means curhat colongan.

“Nggak ada” jawabku dengan polosnya.

“Hmm, memang sih aku tuh wakil ketua remas, tapi aku juga nggak tau banyak tentang mas Rizal”

“Yach” merana deh! Ifa aja nggak bisa nolongin aku, apalagi temen-temenku lainnya?!

“Jangan sedih gitu dong. Sebenarnya ada kok cara yang bisa kamu lakukan untuk menaklukkan hatinya mas Rizal” wuah? Iya tah? Jadi sumringah nih! “Apa?! Apa?!”

“Sholat” heh? Sholat? Yakin? “Iya, sholat, mengaji, puasa, sedekah, ikut pengajian” katanya lagi. Duh, itu semua ritual apaan sih? Males banget ngejalaninnya.

“Tapi, kamu ngelakuinnya kudu ikhlas. Kalo kamu melakukan itu semua hanya untuk mencuri perhatiaannya mas Rizal, ya percuma aja dong! Sholat tuh bisa kamu jadikan tempat pengabul doa, mintalah kepada Allah, lakukan ini semua semata-mata karena mengharapkan ridlo Allah, bukan karena mas Rizal. Tapi, kamu kudu ikhlas ya menjalani in semua?” jelasnya panjang lebar. Ngomong apa sih nih orang! Mana ngerti aku! Njelasinnya panjang banget! Rasa-rasanya nggak ada lampu merahnya!

“Fa, ulangin lagi dong omonganmu tadi…”

“Hah? Yang bener aja? dari tadi kamu nggak dengerin omonganku?”

“Enggak” jawabku polos, rasa-rasanya Ifa mau pingsan deh!

***


“Eh guys, ada orang aji mumpung di sekolah kita…” kata Riska, rupanya dia menyindirku dan aku tau itu.

“Siapa? Siapa?” kata Dina.

“Iya, siapa?” kata Dini menyahuti perkataan Riska sama seperti saudara kembarnya.

“Tuh, tobat aja paku aji mumpung segala!” kata Inca.

Duh, aku nggak mau ndengerin omongan mereka! Bukankah yang aku lakukan selama ini benar? Aku bertaubat dan menjalankan semua perintah Allah agar aku mendapatkan ketentraman hati. Aku juga berhasil mengajak orang tuaku sholat dan mengaji kok! Apa salah ya di mata mereka?

Tiba-tiba Kak Rizal masuk ke kelasku. “Loh, ada Kak Rizal” kulihat Kak Rizal tersenyum padaku, uh manisnya! Oh iya, aku ingat! Kak Rizal ke sini pasti mau mengambil proposal yang ku buat semalaman.

Kak Rizal menghampiri tempat dudukku, dan segera kuserahkan proposal pada Kak Rizal si ketua panitia, “Ini Kak, proposalnya. Kalau ada yang perlu dibenahi, tinggal bilang ke aku”

“Aku ke kelasmu bukan mau ngambil proposal kok” katanya.

Nah Lho? Ngapain?

“Ini ada titipan dari seseorang, nggak tau dari siapa” katanya sembari menyerahkan sebuah kotak yang terbalut kertas kado berwarna pink yang sungguh manis.

“Heh? Dari siapa?” tanyaku.

“Nggak tau. Udah ya, aku kembali ke kelas dulu ya?” ucapnya seraya berbalik badan dan meninggalkanku yang terbengong-bengong dengan sejuta tanda tanya di atas kepalaku.

Dari siapa nih? Buka aja deh… hehe… dan ternyata isinya jilbab warna pink dengan aksen payet berbentuk bunga, wuah manis banget! Eh, emangnya ini buat aku? Masa iya sih?

Aku pun mengecek kembali isi dalam kado yang terletak di atas mejaku, terdapat sebuah kertas kecil yang sepertinya ada tulisannya, ku baca ah…


Untuk Ratu yang cantik


Kuberikan jilbab ini padamu

Orang yang mampu menaklukkan hatiku

Jangan lupa dipakai saat acara ulang tahun sekolah ya?


From Rizal yang mengagumimu..


Hah? Dari Kak Rizal? Apa maksudnya? Atau mungkin… wuah, senangnya…


TAMAT

cerpen-jilbab-untuk-si-cantik

2 komentar untuk "Jilbab Untuk si Cantik"

  1. Aku juga pengin ngasih kado jilbab cuma gak tau kesiapa ngasihnya wkwk

    BalasHapus
  2. Jadi senyum-senyum sendiri bacanya ngebayangin gimana cemberutnya Ratu pas satu kelompok ama anak alim.

    BalasHapus