Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Semoga Selalu Sehat

Assalammualaikum wr wb



Apa kabar teman-teman blogger hari ini? Semoga semuanya selalu sehat luar biasa Allahu Akbar.



Halaman depan rektorat UNEJ
Berbicara tentang kesehatan, beberapa hari yang lalu badan saya sedang tidak sehat, terutama organ pencernaan. Jadi ceritanya begini, tanggal 10 januari saya pulang ke Lumajang sambil membawa oleh-oleh dari Jember. Adhek dan Ibu pengen nyobain mie setan (di Lumajang kan nggak ada), makanya saya bawain sekalian yang level 5 biar terasa pedasnya.


Eee, setelah sampai rumah, si mie setan cuma diincip-incip nggak ada yang mau ngabisin. Akhirnya, terpaksa saya yang ngabisin daripada mubazir. Keesokan harinya, saya terkena diare. Kamar mandi adalah tempat favorit saya seharian itu.

Sebenarnya saya adalah orang yang cukup paham tentang kesehatan. Namun apadaya saya juga cukup malas untuk berolahraga. Saya juga tipe orang yang gampang positive thinking mengenai kesehatan. Nggak pernah berpikir macam-macam tentang fisik saya meskipun saya sedang tidak fit.

Nah, selama pekan pertama sejak makan mie setan, sejujurnya saya selalu diare setiap hari. Minimal 2 kali sehari menyempatkan waktu hanya untuk buang air besar. Saya selow-selow saja menghadapi saluran pencernaan saya yang sering teriak-teriak minta dikeluarin. Jadi, ketika saya sudah selesai makan, kira-kira 3 atau 4 jam kemudian saya harus ke wc. Tapi setelah menunaikan hajat, tubuh saya kembali segar bugar.

Memasuki pekan kedua, saya mulai khawatir. Saya telpon Ibu dan Ibu menyarankan untuk minum obat pasar, yaitu entrostop. Berhubung saya sangat khawatir dengan zat-zat kimia utamanya obat, akhirnya saya pun jarang-jarang minum obat tersebut. Selama lima hari tersebut, saya hanya minum 4 tablet, jos!

Hari kamis pagi setelah ujian selesai, saya berobat ke UMC (Unej Medical Central), pusat kesehatan seluruh mahasiswa, dosen dan staf Universitas Jember. Saya kesana ditemani Aa’ saya (ehem).

Saya mengantri untuk cek kesehatan. Orang yang cek kesehatan sebelum antrian saya, melakukan cek tensi darah serta timbang berat badan. Saya dag dig dug ser. Saya nggak mau timbang berat badan. Saya cuma nggak mau timbangannya rusak dan berteriak “ini timbangan bukan buat dua oraaaaang!!!”

Ketika giliran saya masuk, saya cek tensi. Alhamdulillah, normal 100/70. Dan Alhamdulillah lagi, saya gak diminta untuk timbang berat badan. Mungkin petugasnya tahu kalau saya alergi timbangan.

15 menit kemudian saya masuk ke ruangan dokter. Telah ada seorang dokter yang berbadan besar dan tegap dengan kemeja putih yang ketat. Lengan kemeja yang pendek membuat rambut-rambut halus di tangannya terlihat melambai-lambai saking lebatnya. Beliau berjenggot dan brewokan. beliau sedang sibuk telpon, “Ente punya fulus nggak. Ntar ana bayarin”. Iya, beliau juga memiliki wajah khas Arab.

Kemudian beliau bertanya mengenai kondisi saya. Beliau cukup kaget mengetahui bahwa saya terkena diare selama 2 minggu.

“Selama ini meriang nggak?”
“Enggak, sehat-sehat aja kok”

Ternyata, kalo meriang-meriang, ada kemungkinan saya harus dirujuk ke rumah sakit. Alhamdulillah saya seger-seger aja selama ini. Setelah berbincang-bincang cukup lama, akhirnya saya diberi resep dokter dan saya berikan kepada petugas yang mengurus obat-obatan tidak terlarang.

10 menit kemudian, saya mendapatkan obat yang harus saya minum. Padahal saya paling benci minum obat. Anti memasukkan obat ke dalam tubuh.

obat diare
Alhasil, saya hanya minum masing-masing 2 tablet selama sehari itu. Selanjutnya saya nggak minum obat lagi. Tapi saya juga Alhamdulillah nggak diare lagi. Malahan cenderung nggak buang air besar. Saya baru buang air besar saat hari Minggu. Selama 3 hari saya membawa sampah makanan di perut saya. Ketika fesesnya keluar, Alhamdulillah nggak berbentuk cairan lagi, melainkan seperti fesesnya dedek bayi yang baru lahir. Kemudian hari Senin, Alhamdulillah bentuk dan warna feses sudah kembali normal.

Kesembuhan saya (yang saya rasakan) hari Minggu kemarin, rupanya mengingatkan saya untuk berpuasa. Karena sudah hampir sebulan lamanya saya nggak puasa. Saya sangat bersyukur, Allah telah mengingatkan saya agar saya berpuasa. Salah satu manfaat puasa yang jelas saya rasakan adalah sehat.

Saya juga ada rencana untuk olahraga. Alhamdulillah, tadi pagi saya diberi kesempatan untuk berolahraga. Biasanya, setiap hari senin-jumat jam 5.30 – 7.00 pagi, saya dan teman-teman ada kuliah mekanika jos! Alhamdulillah, tadi kuliahnya diliburkan. Tidak membuang kesempatan, akhirnya saya cus berolahraga

Salam olahraga


Wassalammualaikum wr wb.  
 

 
 

6 comments for "Semoga Selalu Sehat"

  1. Alhamdulillah udah sehat :)

    Aku juga baru mau coba healthy lifestyle kayak gitu lagi

    soalnya skrg gemukan.
    perut buncit
    gampang capek

    complicated bangettt

    P.S.
    Puasa kayaknya ide yg bagus,....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehh ternyata Mas Aul buncit ya
      bahan gosip nih, bahan gosip

      Delete
  2. lha wong namanya aja mie setan, koq ya nekad dibeli lho ya??
    dari pertama udah salah beli tuh namanya, huhh

    ReplyDelete
  3. ya, harus olahraga dong, bener itu
    apapun olahraganya yang penting nek bisa outdoor dan jangan malem2, apalagi dini hari jam 2 malem.

    ReplyDelete
  4. pada kemana ini para manusia selain saya dan Mas Aul?

    ReplyDelete