Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Makan Mie Ramen ala Mas Naruto


Assalammualaikum wr wb

Sabtu malam alias malam Minggu (6/8/2016), teman saya -Siti Maimunah, mengajak untuk makan mie ramen. Sebenarnya bukan dia sih yang koar-koar di grup WhatsApp anak KU, melainkan saya yang membajak hapenya, ngajakin teman-teman makan mie ramen, soalnya Yeri lagi ngidam mie ramen.

Arga, Rafi, Lely, Yeri, dan saya di depan kedai Sushi Ramen Street Jember
Hanya berlima yang ikut, yaitu saya, Yeri, Lely, Rafi, dan Arga. Teman-teman lain ada kesibukan lain di malam Minggu atau mungkin sedang galau akut sambil menatap layar dunia maya.


Sebelumnya, kami tanya teman-teman mengenai lokasi tempat makan mie ramen yang enak. Hendrik menyarankan untuk datang ke Sushi Ramen Street Jember (SRS) di Jalan Karimata. Kami pun mengikuti sarannya, sambil kepo-kepoin instagramnya.

Kami datang ke kedai mie ramen jam 7 malam. Ini kedai mie ramen baru. Baru dibuka tanggal 18 April lalu, hmm kira-kira udah memasuki trimester kedua (>.<) Lokasinya nggak jauh dari daerah kampus, yaitu di Jalan Karimata no.82.


Kedai ala-ala Jepang ini, terlihat sangat mencolok dibandingkan dengan toko-toko di sebelahnya karena diselimuti warna serba merah hitam putih dengan dominasi merah, namun tetap terasa elegan. Lampion khas Jepang yang tergantung di atap beranda, seakan-akan menyambut kedatangan kami.

Malam itu, hanya kami yang datang. Dengan leluasa kami menguasai kedai. Berfoto-foto sepuas hati. Membolak-balik menu makanan yang tersaji, sambil mencoba menyabarkan dompet kami. Hmm, kalau saya sih bukan dompet, melainkan tabungan -nabung buat makan enak meskipun sekali >.<

Ini daftar menunya, monggo dipilih
Ini baru pertama kalinya kami makan mie ramen. Coba-cobalah sebutannya. Modal nekat juga, soalnya merogoh kocek yang nggak sedikit. Kami langsung gagal fokus ketika mie ramen telah datang sambil teriak-teriak "ayo... makanlah aku..."

Temen-temen niruin jurus ninjutsunya Mas Naruto, nggak ada yang bener, duuuh
Lalu datanglah 5 mangkuk mie ramen. Beginilah rupanya.

Maaf, sudah habis duluan sebelum kami sempat memotretnya, hehe
Sajian mie ramen sunggu menggoda selera. Saya memesan mie ramen original, supaya tahu rasa yang asli seperti apa tanpa tambahan apapun. Hmm… kuahnya kental. Mie ramen ini dibumbui dengan pasta kedelai (miso) sehingga rasanya pekat, berwarna merah kecoklatan dan kaya rasa. Sedap pokoknya.

Mie ramen original
Mienya juga bukan mie biasa, melainkan mie ramen beneran. Ada topping berupa negi (irisan daun bawang), tamago (telur yang direbus matang), seaweed (lembaran rumput laut), kamaboko jenis narutomaki (irisan ikan kue kukus), jagung printilan, irisan wortel, lembaran daun bayam, dan juga jamur kuping. 

Yang saya suka apanya? Hmm… rasa kuahnya… kudu diincip-incip terus, hehehe…

Di meja juga disediakan saus pedas, kecap asin, bon cabe, dan sebagainya.

Kami juga memesan sushi ingiri. Sushi yang isinya otak-otak. 

Keroyokan makan sushi ingiri
Puas rasanya kami makan di sini. Selain makanan yang khas, SRS ini juga menyediakan wifi gratis. Tentu ada passwordnya. Coba deh, tanya ke pelayannya apa passwordnya. Dijamin bikin bingung, bahkan mungkin ada yang tertipu >.<

Ohya, sedang ada yang spesial dari SRS di sebulanan ini. Mulai tanggal 9 Agustus sampai 9 September, akan ada diskon 20% untuk semua jenis menu. Huaaaa pengen. Tapi khusus anak SD, SMP, dan SMA. Datang aja kesanaaaa… dijamin enak dan puas makannya…


Wassalammualaikum

2 comments for "Makan Mie Ramen ala Mas Naruto"

  1. Waw, menurutku, untuk kedai kayak gitu dengan harga segitu, buat anak kos mungkin kemahalan yaaa. Tapi berhubung makanan jepang, yaaa bisa dimaklumi..

    ReplyDelete
  2. kayak mi ramen di anime gitu ya chaa

    di padang kok mi ramennya kayak indomi rebus dikasih telor dan butiran jagung doang sih -_-

    ReplyDelete