Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cerpen Tentang Puding Cinta

Gila! Masa rumah jadi berantakan kayak gini hanya gara-gara Mama sibuk membuat puding untuk lomba besok!

“Mama………..! Kok dapurnya berantakan kayak kandang sapi sih Ma?” teriak Rindi.

“Hah? Sapi apa? Apanya yang sapi?”

Yaelah… ternyata mamanya Rindi budeg.

“Aduh Ma, kuping atau centelan sih telinganya Mama…?!” ucap Rindi dengan kesal.

“Ya kuping dong. Emangnya ada apa sih kok teriak-teriak?!”

“Ini loh Ma, Rindi pusing gara-gara ngeliat rumah berantakan kayak gini”

“Kok kamu yang sewot sih? Ini kan rumah Mama, jadi terserah Mama dong kalo Mama mau ngotorin nih rumah”

Yeah whatever, batin Rindi. Punya Mama kok aneh kayak gini. Mungkin karena usianya yang masih terbilang masih muda kali, jadi tingkah laku Mama masih kayak anak SMA. Tapi sebenarnya, asyik juga loh punya Mama berjiwa muda kayak gini. Asyik diajak curhat, sharing, ngobrol dll. Mama juga bisa ngasih solusi yang tepat dalam setiap permasalahan yang menimpa. Hmm… ternyata seru juga ya punya Mama kayak gini.

cerpen-tentang-puding-cinta



“Rin, mikirin apaan sih kok ngelamun sambil senyum-senyum sendiri?” tanya Mama membuyarkan lamunan Rindi.

“E-enggak kok Ma” ucap Rindi gagu.

“Oh iya Rin, tadi Mama dapet brosur yang isinya tentang lomba apaaaaaa gitu. Kamu bisa ngasih brosur itu ke temen kamu” kata mama Rindi yang masih sibuk ngurusin pudingnya.

“Brosur apa?”

“Brosur tentang lomba”

“Iya, lomba apa?”

“Nggak tahu deh lomba apaan, Mama lupa. Kamu ambil aja brosurnya di atas meja makan, soalnya tadi Mama naruh brosurnya di situ”

Walhasil, Rindi pun berjalan menuju meja makan dan di sana ia menemukan sebuah kertas. Ia baca dan…

“What??? Puding telasih aduhai? Maksudnya?” Rindi terbelalak kaget. Emangnya ada brosur yang judulnya puding telasih aduhai dan isinya tentang cara-cara membuat puding? Ah, brosur aneh… atau Mama yang aneh?

“Loh, bukan itu Rin. Tapi yang di balik kertas”

Rindi pun membaliknya … dan ia membaca brosur itu dengan seksama.

“Oh… lomba kaligrafi toh…”

“Iya, lomba kaligrafi. Kasih aja brosur itu ke temen kamu yang jago kaligrafi, yang namanya…eeh, siapa ya? Eee…Damar”

What? Damar? Kenapa harus Damar? Kenapa yang disebut malah Damar? Kok bukan yang laen? Kenapa yang diingat malah Damar? Wah, kudu siap siaga nih, jangan sampai Mama tahu kalo aku suka ama Damar.

“Siapa Ma? Damar? Iya sih, dia emang jago kaligrafi, tapi…” ucapan Rindi menggantung.

“Tapi apa?”

Tapi gimana cara ngasih brosur ini ke Damar? Melihat matanya aja aku hampir pingsan kok. Apalagi kalo aku disuruh ngasih nih brosur ke Damar? Ampun deh….

“E-enggak kok Ma” Walhasil, Rindi mengurungkan niat untuk melanjutkan perkataannya tadi. Ia cuma nggak mau mamanya tahu kalo dia lagi suka ama cowok. Soalnya, dia malu kalo kudu cerita tentang hal yang satu ini kepada mamanya.

“Ya udah, kamu bawa aja tuh brosur dan kamu kasih ke Damar”

Rindi hanya bisa mengangguk dan tersenyum.


***


“Dam, Damar…” panggil Rindi.

Damar pun menoleh.

Ya ampun Damar… kamu kok cakep banget sih jadi orang… kamu kok ganteng sih… kamu hebat banget sih bisa meluluhkan hatiku…. Kamu membuatku…

“Eh Rin, kok malah ngelamun? Ada apa kok manggil aku?” tanya Damar tiba-tiba.

Rindi kaget setengah mati dan mendadak salting deh gara-gara ditegur ama si Damar.

“Eh… anu… anu… eh… aku…” Rindi makin salting dan ia jadi gagap deh karena terkena cipratan pesona Damar.

“Kamu mau ngomong apa?” tanya Damar.

Rindi….Rindi…tenangkan diri…calm down…tetaplah untuk bersikap biasa dan santai…Rindi… ayolah Rindi…jangan permalukan diri sendiri di depan pujaan hati…

“Gini, aku punya brosur kaligrafi, mungkin kamu bisa ikut” ucap Rindi setenang mungkin sambil menyerahkan brosur kepada Damar.

Damar membaca brosur yang diberikan Rindi kepadanya.

“Kalo brosur itu ada di aku, belum tentu aku pake. Tapi, kalo brosur itu ada di tanganmu, mungkin tuh brosur jadi berguna”

“Hmm… Bagus nih… Pameran kaligrafi… Dapet dari mana kamu Rin?”

“Dari Mama. Nggak tahu deh Mama dapet tuh brosur dari mana.”

Damar hanya manggut-manggut.

Ya ampun Damar… Aku makin salting kalo aku tetep di sini…

“Dam, aku cabut dulu ya” kata Rindi berpamitan.

Damar tersenyum.

Ya ampun Damar… kok pake senyum segala sih? Aku kan makin terpana nggak karuan…


***


“Ma, nggak pengen masak sesuatu?” tanya Damar.

“Emangnya Mama disuruh masak apa?”

“Masak apa gitu kek… Brownies, cake, puding atau apalah. Terserah Mama deh.”

“Mama bingung juga nih, Mama mau masak apa. Semua resep udah Mama coba semua. Dan sekarang Mama belum nemuin resep baru” jelas Mama Damar.

Tiba-tiba Damar teringat brosur yang diberikan Rindi kepadanya. Di balik brosur itu terdapat resep masakan dan resep itu boleh juga dicoba Mama Damar.

“Oh iya Ma, Damar punya resep masakan”

“Masakan apa?”

“Sebentar ya, Damar ambilkan dulu di kamar”

Damarpun menuju kamarnya dan ia mengambil brosur yang ia letakkan di atas meja belajarnya. Lalu, ia kembali ke ruang keluarga dan menemui Mamanya.

“Ini Ma” Damar menyerahkan brosur kepada Mamanya.

Mama Damar membaca dan ia merasa heran, “Resep apa ini Dam? Kok resep kaligrafi?”

“Bukan yang itu Ma… Tapi resepnya ada di balik brosur itu”

Mama Damar membalik brosur yang dipegangnya.

“Oh…” Mulut Mama Damar membulat.

Lalu, Mama Damar membaca resep masakan dan ia terbelalak kaget, “Lho?!”

“Ada apa Ma?” dahi Damar berkerut.

“Ini kan… Resep puding telasih aduhai bikinan Mama dan sahabat Mama saat kuliah…”

“Maksud Mama?”

“Gini loh… dulu Mama punya sahabat, dia sahabat Mama saat kuliah. Dan hobi kita berdua tuh sama, yaitu memasak. Suatu hari, kita membuat resep baru, puding telasih aduhai. Aduhai itu gabungan dari nama Mama dan sahabat Mama, yaitu Adelia dan Nur Hayati. Tapi, beberapa tahun kemudian saat kita berdua bekerja, tiba-tiba sahabat Mama dipindah tugaskan ke luar Jawa dan sejak saat itu Mama dan sahabat Mama lost contact. Dan sampai saat ini, Mama masih belum bertemu dengan sahabat Mama”

Damar hanya bisa terdiam. Ia merasa iba kepada mamanya.

“Ngomong-ngomong, kamu dapet brosur ini dari mana?”

“Dari temen Damar, Ma. Temen Damar dapet dari Mamanya”

“Jangan-jangan… Mamanya temen kamu itu sahabatnya Mama…” pikir Mama Damar.

“Mungkin.”

“Ayo kita ke sana” ajak Mama.

Apa? Secepat inikah Mama mengambil keputusan yang sepertinya tak bisa diganggu gugat?! Ah, maklum, namanya aja nyari sahabat lama. Rasa rindu seakan merajelala mengingat kebahagiaan masa muda bersama seorang sahabat, pikir Damar.


***


Deuuuuuuuh……. Nggak nyangka ya, ada sesosok mahluk manis datang ke rumahku dan duduk di sampingku. Ada apa gerangan kok bisa-bisanya dia nyasar ke rumahku. Pake bawa-bawa mamanya segala pula! Deuh, dunia makin nyusahin aku aja. Aku kan nggak bisa meredam kesaltinganku saat aku bertemu si Damar, batin Rindi dengan hati dag-dig-dug ser.

Saat ini, Rindi sedang duduk berdua dengan Damar, pujaan hatinya. Mereka berdua berada di teras rumah, sedangkan di ruang tamu ada mamanya Rindi dan mamanya Damar yang asyik ngobrol, maklum sahabat lama bertemu kembali.

“Dam, kok tiba-tiba kamu ke rumahku sih? Ada apa?”

“Nggak ada apa-apa sih, aku cuma nganterin mamaku.”

“Oh…”

“Mama kita tuh ternyata udah bersahabat sejak kuliah. Dan akhirnya mereka berdua bisa bertemu kembali deh.”

“Oh gitu…” Rindi mengangguk-angguk. Yeah, ia hanya bisa mengangguk dan berkata ‘oh…’, dia mati kutu deh gara-gara kena kutu cakepnya si Damar.

“Rin, by the way…” ucapan Damar menggantung.

“Apa?”

“Ada yang perlu aku omongin.”

“Mau ngomong apa?”

“Tentang…”

“Tentang apa?”

“Tentang perasaanku”

“Maksudnya?”

“Perlu kamu tahu ya Rin, sudah sejak lama aku menyimpan perasaan ini kepadamu, bahwa aku… bahwa aku menyukaimu… bahwa aku mencintaimu… Rin, maukah kau menjadi kekasihku?”

Rindi terbelalak kaget. Rindi tak percaya dengan apa yang dikatakan Damar. Jantungnya seakan mau copot mendengar perkataan dari Damar.

Dan tiba-tiba…

“Loh? Rindi? Kok kamu?” Damar keheranan.

Lalu, Damar berteriak, “Mama… Tante… Rindi pingsan…”

What? Rindi pingsan? Ya, dia pingsan karena dia kaget bahwa Damar baru saja menyatakan cinta kepadanya. Yeah, cinta bisa sehebat itu untuk membuat siapa saja kaget dan tak percaya dengan kehadiran cinta yang datang tiba-tiba.


***
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

2 comments for "Cerpen Tentang Puding Cinta"

  1. Pesona Damar kelewatan nih.
    Sampe-sampe nembak Rindi aja bisa bikin Rindi pingsan.

    Kayaknya aku harus berguru ama Damar nih. 🤣

    ReplyDelete