Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Asap Cinta Mengepul di Dapur

Hmm, enak banget nih makanan! Pengen nambah lagi, tapi gengsi juga ya, ntar dikira rakus and kalo nambah malah bikin gemuk. Aduh, nafsu makan gue kok jadi nggak karuan gini ya? Lagian sih, masak makanan kok enak, disajikan buat gue pula, duh makin repot aja nih gue!

Btw, nih makanan buatan siapa ya, kok enak banget? Seingatku, dulu papa nggak pernah punya koki restaurant yang masak seenak ini. Atau mungkin nih makanan dimasak oleh koki papa yang baru? Hmm, mungkin sih. Tapi, lebih baik tanya aja deh ke papa, “Pa, makanannya kok enak sih? Koki baru ya?”

“Iya. Dia adalah koki baru. Papa panggilkan ya?”

“Boleh deh…”

Tak berapa lama kemudian, datanglah seorang cowok yang menghampiri meja makan gue, memakai baju putih, celana putih dan celemek merah bertuliskan “Restaurant Gita” Gue pandangin nih cowok dari bawah sampai atas, cakep juga ya nih cowok.

“Nah, ini koki Papa yang baru. Namanya Faiz, dia baru saja menyelesaikan kuliahnya di jurusan tata restaurant, dan dia adalah mahasiswa terbaik di almamaternya.”

“Ooo” seperti biasa, gue hanya bisa ber-ooo aja. Nih cowok kok nggak ngeliat gue sih dari tadi, nunduk mulu, gue jelek ya? Dasar!

“Faiz, sekarang kamu boleh kembali ke dapur” kata Papa.

“Iya Pak Bambang” walhasil, tuh cowok kembali ke dapur, menyisakan ketampanannya yang masih tertinggal di mataku. Ow ow ow, cakep banget tuh orang. Tapi dia Cuma koki, hmm bodoh deh, nggak pa-pa lah meski dia Cuma koki, toh dia koki kesayangan…

Gue pun melanjutkan makanan gue yang tersisa seperempat, mubazir kalo nggak dihabisin, mumpung enak, hehe…

“Gita, Papa mau ngomong sesuatu sama kamu”

“Ya ngomong aja Pa, Gita dengerin kok!”

“Umur Papa sudah memasuki usia lanjut, dan mungkin tak berapa lama lagi akan berhenti bekerja dan semua bisnis Papa akan diwariskan ke semua anak Papa. Masing-masing Papa beri 2 bisnis. Ghaus memilih untuk mengelola apartemen dan cuci mobil. Ghana memilih usaha pertamina dan pabrik tas-sepatu. Sedangkan Galih memilih untuk mengelola lapangan golf Papa dan lapangan olah raga lainnya. Dan terakhir, kamu diberi warisan berupa butik dan restaurant ini.”

“Oh, lumayan, butik ama restaurant Papa cukup terkenal kok, Gita tinggal ngembangin aja. Thanks ya Pa”

“Iya, sama-sama”

“Tapi, jika kamu ingin memiliki 2 warisan papa, ada syaratnya”

“Heh? Syarat? Kok pake syarat-syarat segala sih Pa? Kak Ghaus, Kak Ghana dan Kak Galih kok nggak diberi syarat?”

“Eh, kata siapa ketiga kakakmu nggak melakukan semua syarat Papa?! Mereka semua menjalankan syarat dengan baik kok. Kalau kamu nggak percaya, kamu bisa bertanya langsung ke kakak-kakakmu kok.”

“Ya deh, Gita terima tantangannya. Emangnya apa sih syaratnya?”

“Kamu harus bisa memasak” hah? Ampun deh, gue kan sama sekali nggak bisa masak dan nggak pernah masak? Masak air aja belum pernah, kok disuruh masak makanan? Aduh, berat banget sih???

“Papa kan tau, selama ini Gita nggak bisa masak dan sama sekali nggak pernah masak.”

“Ya kamu harus berjuang dong. Ya belajar sama orang yang ahli”

“Emangnya Gita harus belajar ke siapa?”

“Tuh, koki Papa yang baru, si Faiz”kata Papa tanpa rasa berdosa.

Hah? Ampun deh… kalo belajar sama dia, masakan gue bisa gosong semua, belum lagi gue yang takut salting.

“Nggak ada yang lain Pa syaratnya?” aku mencoba menawar-nawar tantangan.

“Nggak ada. Kalau kamu nggak berhasil menyajikan makanan yang enak untuk Papa, maka restaurant dan butik Papa akan Papa wariskan kepada Faiz.”

“Apa???” gue nggak terima!!!

***


Hadooooh, nih masakan kudu diaduk berapa lama lagi sih, pegel tangan gue nih. Ih, nih orang, kok ngeliatin aku mulu sih. Kalo ngeliatinnya pake mata aja sih nggak pa-pa. Lah ini? Mulutnya ngapain ikutan juga? Ngeliatin gue sambil ketawa.

“Apa lo liat-liat?! Sambil ketawa pula! Dasar! Sini, biar gue sendiri aja yang masak, gue bisa sendiri kok” gue pun meraih adonan yang dipegang oleh Faiz dan berusaha mendorongya pergi dari dapur.

“Eh, apa-apaan nih. Kok pake dorong-dorongan segala?”

“Udah, lo keluar aja. kalo lo di sini, lo ganggu gue”

“Lah, terus siapa yang ngajarin lo masak?”

“Gue bisa sendiri kok”

“Heh? Yakin? Masak air aja gosong, apalagi buat kue”

“Dasar lo! Minggir sana, gue nggak butuh bantuan lo”

“Iya iya” Faiz si koki menyebalkan itu pun pergi dari dapur. Duh, bener-bener reseh ya tuh orang. Bikin susah gue aja.

Baru seminggu tuh orang ngajarin aku buat masakan, eh lagaknya belagu banget. Sok pinter, sok kenal, dan sok-sok yang lainnya deh. Uuuuuuuuh, tuh anak nyebelin banget. Kenapa sih dia lahir di muka bumi ini, bikin kesel orang aja!

***


Kok sepi banget ya? Merinding gue, jalan sendirian ke dapur, lewat halaman pula. Malem-malem pula! Duuuuh, rasa-rasanya pengen kembali ke kamar dan tidur nyenyak, daripada ke dapur. Tapi, kalo gue nggak ke dapur, gimana dengan misi gue besok? Besok kan penilaian tentang kue yang gue buat, agar gue bisa ngedapetin harta warisannya Papa.

Akhirnya nyampe juga ke dapur. Duh, tetep sepi. Males gue kalo sepi gini. Ah, bodo deh. Gimana pun juga gue harus tetap berlatih agar gue bisa membahagiakan Papa dan Mama, dan tentunya agar gue bisa mengambil harta warisan yang diberikan Papa, lumayan kan?

Dan latihan dimulai dari sekarang. Segera gue menuju ke kulkas dan mengambil beberapa sayuran, ada wortel, sawi dan kubis. Gue juga mengambil sosis dan daging ayam. Nah, yang harus gue persiapkan selanjutnya adalah bumbu dapur. Gue perhatikan dengan seksama bumbu dapur yang ada di depan gue. Gue bingung, bahan-bahannya apa aja ya? Duh, rasa-rasanya gue butuh pertolongan deh…

“Kenapa kok bengong? Nggak dilanjutin masaknya? Kenapa? Bingung milih bumbu dapurnya ya?”

Ah, gue hafal nih suara! Ini mah suaranya Faiz. Dasar tuh koki sialan, mau apa dia ke sini?

“Ngapain elo ke sini?”

“Kenapa? Nggak boleh?”

“Lebih baik elo tidur sana! Daripada ganggu gue. Gue mau latihan masak nih”

“Ooo, elo nggak butuh bantuan gue buat memberi tau apa aja bumbu dapur yang harus dipersiapkan? Oke, gue tidur dulu ya?”

Hah? Si Faiz tau apa aja bumbu dapurnya? Duh, tadi gue usir tuh anak, tapi sekarang gue butuh dia… duh, mau manggil dia, ego gue gede banget. Ah, nggak pa-pa deh, lebih baik gue panggil si Faiz aja. “Iz”

“Ya?” Faiz pun menoleh. “Ada apa?”

“Gue mau nanya, apa aja bumbu dapur buat makanan cap jay?” ucapku dengan nada yang tersendat-sendat.

“Hehe, ternyata elo masih butuh gue kan?” si Faiz tertawa nyengir, sebel gue liat mukanya. “Oke, gue akan temenin elo masak”

Uuh, senengnya! “Thanks ya Iz”

***


“Saatnya penilaian… gimana Pa?” kata Kak Ghaus, membuat gue jadi tambah deg-degan. Duh, gue harap makanan yang gue buat tuh pas di lidah Papa, biar Papa nggak nyesel punya anak kayak gue.

Gue lihat, Papa semakin asyik menikmati makanan gue. Dan yang terfikir di benakku, kapan Papa menilai makanan buatan gue kalo Papa masih terus makan dengan lahapnya.

“Pa, kok Papa asyik makan mulu sih? Enak ya Pa?” kata Kak Galih yang mencoba memancing Papa.

“Iya, enak banget. Nggak tau deh makanan ini buatan Papa” jawab Papa.

Wuah, berarti gue berhasil dong? “Hore!!! Gue berhasil! Gue berhasil!” ucap gue. Segera saja gue memeluk orang yang ada di sebelah gue sambil berteriak kegirangan, “gue berhasil, gue berhasil”

Papa, Mama, dan ketiga kakak gue tersenyumm bangga melihat gue yang berhasil mendapatkan jatah warisan dari Papa.

“Ehem ehem” Kok Kak Ghana berdehem? Apa karena gue ya yang salah? Dan… ternyata sejak dari tadi gue memeluk si Faiz…

“Waaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!”

***
cerpen-asap-cinta-mengepul-di-dapur

Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

2 komentar untuk "Asap Cinta Mengepul di Dapur"

  1. ahhhh so sweet
    mbak aku suka suka cerpennya ngalir dan renyah
    meskipun menurutku konfliknya simpel tapi suka aja sih soalnya hepi ending heheheh

    lanjut buat cerpen lagi mbak...

    BalasHapus
  2. bener kata mas ikrom, co cwittttt
    kayaknya di dunia nyata bisa lah ya kejadian kayak begini hehee, ngarep

    BalasHapus