Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pembaharuan Mading

Yang aku heranin nih, kenapa sih, mading smada kok bentuknya persegi panjang? Yaa, yang aku maksud bukan tempat madingnya, kalo tempat madingnya sih pada dasarnya emang persegi panjang, sama kayak yang di SMP. Tapi, yang perlu diperhatikan nih, kenapa kertasnya pada persegi panjang semua? Monoton tau! Lah, madingku di smp loh keren, banyak yang suka and rame. Lah ini? Minim kreativitas…

Ternyata oh ternyata, katanya nih, dulu rubric-rubrik di madding nggak boleh di gunting ataupun ditambahin kertas lain, yang boleh cuman digambarin doang. Soalnya, nanti dibendel jadi satu kayak proposal. Hedeeeeeeeeeeeeeh, emangnya nggak ada cara lain buat ngatasin itu? Yang kreatif dikit dong???

Dan ternyata, mbak-mbak tuh sepakat ama aku, dan bu Indri pun setuju. Walhasil, rubriknya nggak kotak lagi deh!

Tapi…. Kok mbalik ke asal lagi? Mbak-mbak itu kok back to jadul sih? Hadooooooooooh, nggak berguna deh kayaknya aku berkoar-koar tadi. Tapi, rupanya mbak-mbak itu nyadar juga, gambar DUSnya dikasih ke DImas and Sony, mereka berdua ngebuat konsep buat DUS and sport. Hal ini ada sejarahnya juga, pada awalnya, Sony mbuat konsep desaign rubric sport, dan mbak-mbak pada banyak yang suka, walhasil Sonya ama Dimas dikasih tugas deh. Aku cuman mbantuin mereka, yaa kalo nggak disuruh yaa aku nggak bakalan mau.
Dan hasilnya.. bisa dibanggakan…

Post a Comment for "Pembaharuan Mading"