Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mading Edisi 1: Keren

Mading edisi 1 ini, kita menampilkan yang terbaik dari ide yang kita miliki,

Kita mengambil 2 tema, kemerdekaan dan ramadhan, yaa karena pada saat itu sedang bertepatan dengan momen tersebut.

Mading Tema Ramadan
Lalu kita menggabungkan dua materi tersebut menjadi tema "Ramadhan yang Merdeka"

Tetapi, dalam menyajikan dua tema tersebut dalam mading,, kita memang sengaja memisahkannya,,

Yaa karena dua tema tersebut bakalan jelek kalau dijadiin dalam satu konsep,, jadi kita menyendirikan tema tersebut… dan beginilah hasilnya…

mading-tema-ramadan-lebaran

Ini kaligrafinya Dimas. Iyalah, nggak ada lagi yang jago kaligrafi kalo bukan Dimas

Ini ontanya Andini,, haha,, lucu ontanya,, itu ontanya marah gara-gara ditarik ama majikannya,, yang 
nggambar majikannya yaa Sony,,

Kalo pewarnaan onta sama majikannya, itu yang ngerjain yaa Andini,, maklum dia emang ahli dalam pewarnaan.

Mas Chandra selaku alumni anggota mading Semendara, turut membantu dalam penggarapan proyek mading ini,, dia membantu menggambar bedug sama al-Qur'an,,

Kalo pohon kelapa,,  itu bikinnya detik-detik sebelum mading dipulangkan,, haha

Di pojok kiri atas, ada bulan.. Kalian ngerasa nggak kalo bulannya aneh? Haha…

Ketupatnya berantakan,, pada awalnya,, di konsep ketupatnya itudibuat dari anyaman,, tapi berhubung nggak ada yang berminat menganyam (aku nggak bisa nganyam) walhasil dipasang apa adanya,,, pembuatan artikel
DUS dalam konsep ketupat ini, aku pasrahin ke ketuanya, terserahlah ketupatnya mau dibentuk apa and kayak gimana,, yang penting jadi.. Dan hasilnya kayak gini dah,, haha,, mbanyol ketupatnya,,

Di pojok kiri bawah, ada sesuatu yang aneh,, gambar masjid,,ngerasa aneh? Sama, aku juga ngerasa aneh..

Yang nggambar masjid itu: Satria, dia katolik, jadi harap maklum, haha.. Tapi emang di konsep, masjidnya dibuat animasi,, yaa kayak gitu deh kalo orang katolik nggambar masjid, haha!

Ngerasa nggak kalo masjidnya itu kayak masjid yang di iklannya "gulaku"? Haha… iya kan…

Yang mewarnai tuh masjid yaa mas Chandra, mbak Nia dan aku, hehe,., tapi toh nggak mengecewakan masjidnya,, hehe...


Di pojok kiri bawah, ada sesuatu yang aneh,, gambar masjid,,ngerasa aneh? Sama, aku juga ngerasa aneh..

Yang nggambar masjid itu: Satria, dia katolik, jadi harap maklum, haha.. Tapi emang di konsep, masjidnya dibuat animasi,, yaa kayak gitu deh kalo orang katolik nggambar masjid, haha!

Ngerasa nggak kalo masjidnya itu kayak masjid yang di iklannya "gulaku"? Haha… iya kan…

Yang mewarnai tuh masjid yaa mas Chandra, mbak Nia dan aku, hehe,., tapi toh nggak mengecewakan masjidnya,, hehe...

Mading yang ini nggak mengecewakan kan?

Mading Tema Kemerdekaan Agustusan

mading-tema-kemerdekaan-agustusan
Ini temanya nasionalisme,,

Mading ini ada konsepnya,, orde lama dan orde baru,,

Di sini, yang dimaksud orde lama, tentang perjuangan para pahlawan saat berperang,, lihat tuh, ada cowok dengan pakaian prajuritnya,, yang nggambar Andini dong (beruntung mading nduwe Andini),, yang mewarna yaa Andini feat Dimas,,

Di orde lama ini, turut menampilkan hasil ketikan pake mesin tik yang jadul yang bunyinya cetuak-cetuak, yang bunyinya bisa membuat marah orang yang lagi sakit gigi,, haha! Aku berkata jujur, kalo cerpen yang terdiri dari dua lembar ini, memang benar-benar diketik pake masin ketik jadul,, Pupus yang punya, Pupus yang bawa dan Pupus pula yang ngetik,, suaranya bo'… aseek!

Tulisan 17 agustus 45.. Sebenarnya hanya pengisi kekosongan,,, aku nyuruh Satria untuk buat tulisan ini,,

Hasil karyanya Sony dalam mading yang satu ini, yaitu karya tangannya dalam menghias editorial,, editorialnya diketik pake mesin tiknya Pupus, terus dihias sama Sony, keren dah…

Kalo ada orde lama, pastinya ada orde baru, Nah, di orde baru ini digambarkan tentang perjuangan rakyat Indonesia pada masa kini,, dilambangkan dengan cewek yang pake baju paskibraka,, kenapa kok cewek?

Sekalian emansipasi wanita… tetap, yang nggambar dan mewarna ya Andini…

Di sini, menggambarkan sebuah perkotaan,, suasana perkotaan hanya diwakilkan oleh jalan gede dan gedung,,

Yang mengecat jalan yaa Dimas,, phew,, tuh anak asyik banget kalo ngecat jalan,, kayak ngecat rumah euy!
Salut dah…

Kalo gedung… yang ngecat Andini dengan dibantu Insani selaku asistennya,, jangan ngerasa aneh ya,, gedungnya emang dibuat kayak gitu,, yang atas lebih gede daripada yang bawah, hehe…

Di dalam gedung itu ada 6 jendela,,, 4 jendela tersebut diisi sama lagu-lagu nasional…

Benderanya,,,

Aku loh yang ngecat.. Keren kan? aku ngecat nih bendera dengan didampingi oleh asistenku, mbak Lilik, haha!

Ngerasa nggak kalo nih bendera kayak 3 dimensi? Yaa Andini yang telah memberikan efek 3 dimensi pada bendera ini,,,

Sebenarnya, Andini yang berperan dalam pembuatan bendera ini,,

Lah aku? Aku hanya mengecat warna merah… hanya merah,,, haha!

Jadi aku cuma ngecat merah, tanpa tahu gimana dan apa yang harus aku lakukan untuk memperindah nih bendera,,,

By the way,, kalian nggak ngerasa terhina tah dengan bendera ini? lihat tuh,, bendera kebangsaan kalian menjadi 3 warna, merah-putih-item,, haha! (just kidding,, item itu hanya bayangan dari efek 3 dimensi)
Bendera ini ada maknanya juga,,,benderanya dibentangkan sepanjang mading, dari orde lama sampe orde baru,, ini menunjukkan bahwa: sejak jaman peperangan sampe sekarang, kita tetap berpegang teguh untuk menghormati sang saka merah putih…

Nah, yang di bawah itu ada gambar rerumputan dengan bunga-bunganya,,, Dimas yang ngecat,. Yang nggunting dan membentuk motif rumput yaa kedua asistennya,, Cici sama… siapa ya? lupa aku. Kalo nggak A'yun ya Insani,,, deuh lupa aku.

Nih rerumputan ada artinya juga loh? Melambangkan kalo dari jaman dahulu kala nyampe sekarang,, kita tetap berada di atas tanah air kita…

Post a Comment for "Mading Edisi 1: Keren"