Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

WASPADA - SMAN 2 Lumajang

sman-2-lumajang

Apakah kalian bisa menebak fenomena apakah yang terjadi di atas? Sebuah peristiwa kelulusan kah?
Jika kalian menganggap peristiwa di atas adalah sebuah pengumuman kelulusan, ah kalian salah besar. 
Peristiwa di atas juga bukan sebuah pengumuman tes masuk SMA dan sebagainya. Melainkan hanyalah pembagian kelas. 

Ya, hanya pembagian kelas. Kelas X yang naik kelas XI dan kelas XI yang menginjakkan kaki di kelas XII. Sedangkan pembagian kelas X sudah diawali hari Senin lalu. Yang kelas XI dan XII haru Rabu kemaren (minggu lalu) baru dibagi kelasnya.

Pembagian kelas bukanlah hal yang biasa saja di sekolahku. Mendapatkan teman yang baik dan kelas yang kompak bisa menjadi tolak ukur untuk mengeksiskan diri sendiri beserta kelasnya. Kalo temennya asyik, bisa diajak kompak, biasanya kelas itu bakalan seru, kompak dan rame. 

Ajang kekompakan ini biasanya juga sangat dinanti-nantikan oleh warga SMADA. Di sekolahku ada berbagai ajang bergengsi yang menjadi wadah kreatifitas dan kekompakan, misal classmeeting (futsal, volley, smada fun, basket, dll), jingle smada, bazar, parade kostum, dll. Setiap kelas berlomba-lomba untuk meraih kemenangan dan berusaha mendapatkan juara 1, 2 atau 3. 

Nah, seperti biasa, saat ada sebuah pengumuman, aku jarang sekali melihat langsung pengumuman yang dicantumkan di announcement board, yaa soalnya males lah, berdesak-desakan, toh ujung-ujungnya bakalan tau, lagipula melihat pengumuman kan nggak dikejar waktu?! Aku jadi inget saat pengumuman masuk SMADA, aku nggak melihat papan pengumuman, melainkan diberi tahu oleh temanku. Begitupun juga saat kenaikan kelas dari kelas X ke kelas XI, adaaaaaaaaaa saja temanku yang memberi tahuku kelasku dimana, hehe. Jadi nggak perlulah capek-capek mengantri dan berebutan mencari nama di papan pengumuman.

Rabu lalu saja aku hanya melihat teman-teman yang berdesak-desakan di papan pengumuman. Rameeeeeee banget. Kayak pengumuman kelulusan, ehehe. Nggak berapa lama kemudian, Unggul datang dan bilang "Cha, kamu sekelas sama aku ya?" Dan aku hanya berkata "Oh ya tah?" Yang jelas saat itu aku berpendapat bahwa seenggaknya aku tau seseorang yang menjadi partner sekelasku, ehehe... Dan tanpa melihat papan pengumuman, langsung saja aku serobot berbagai pertanyaan kepada Unggul mengenai kelas apa, temannya siapa aja dll.

Kalo dipikir-pikir ya, setiap kali ada pembagian kelas yang benar-benar diacak secara merata, ada beberapa hal yang diperhatikan oleh para siswa:
1. Teman dekatku sekelas sama aku nggak ya???
2. Semoga musuhku nggak sekelas sama aku...
3. Doa cowok: Semoga tim futsalnya enak-enak.
4. Semoga nggak terlalu banyak anak yang pinter di kelasku.
5. Banyak yang pintar seni nggak ya? Seenggaknya seni musik, tari, rupa, dll.
6. Kelasku bisa kompak nggak ya?
7. Nama kelasnya apa ya?
8. Wali kelasku siapa ya?
9. Teman sebangku ku siapa ya?
10. Kelasku berkesan nggak ya???
 Dan berbagai pertanyaan lainnya...

Hmm.. berbicara mengenai kelasku... kali ini aku berada di kelas XII IPA 2 (setahun yang lalu aku di XI IPA 2). Yaa... judul kelasnya sama. Dan aku rasa.... temen-temennya asyik-asyik kok. Kalo awal-awal sih masih belum terasa kebersamaannya. Tapi seenggaknya nggak ada yang namanya genk-genk atau kelompok-kelompok kecil yang biasanya menjauh dari kelas. Soalnya disini yang dibutuhkan kekompakan kelas, bukan kekompakan genk.

Waktu itu aku sempat berbicara dengan Unggul (ketua kelasku), dia bilang "kayaknya kelas kita enak-enak deh Cha."
"Sepertinya sih begitu... Bisa kompak kok... kan ada Zaka.."
"Jingle nya gimana ya Cha?"
"Ooo... masih bisa dibuat kompak kok. Tinggal memoles dikit aja. Lagipula temen-temen pasti niat untuk ikut jingle, soalnya ini kan tahun terakhir mereka..."
"Iya sih... ayo Cha, optimis!"

Beberapa hari kemudian di kelas... terjadi obrolan antara teman-teman cowok yang membahas mengenai class meeting. Ah, KBM saja baru aktif dua hari eh malah membahas class meeting yang masih satu semester lagi...

"Hee rek, basket.e awak dewe kok enak-enak yo?"
"Hah? Iyo tah?"
"Iyoo... biasa.e kan basket,e "3 on 3"  lah awak dewe nduwe akeh..."
"Hallah, sopoan???"
"Iku onok Elga, Dimas, Dea, Ilham, Unggul, Girang. Wedok.e onok Dwi Yoga karo Mardiana. "
"Bheee... akeh temen yo???"
"Ndak basket tok, volli ne awakdewe enak-enak pisan rek..."
"Loh... iyo tah?"
Dan aku nggak tau dah lanjutan dari percakapan di atas... 

Ohya, setiap kelas itu pasti punya nama kelas. Nama kelas itu akan dibawa-bawa sampai class meeting hingga akhir kelas. Nah, pada saat jam kosong, kelasku mengisi acara dengan pemilihan nama kelas. Ada yang mengusulkan "double dutch" dan saat aku tanya apa kepanjangannya, eh mereka malah nggak tahu. Ada juga yang usul "kuda pirang", ah apaan??? 

Ada yang usul "SUKA CITA", tapi kepanjangannya aku lupa. Eh, tiba-tiba ada yang nyeletuk, "Woy, ojok suka cita. Ngkok lek kelas.e awak dewe kalah, wedine kelas liyo ngilokno kelas.e awakdewe karo jeneng duka cita gara-gara kelas.e awak dewe kalah..." Wuah, pendapatnya masuk akal tuh! Walhasil, suka cita tidak jadi dinobatkan sebagai nama kelas.

Ada juga yang usul "DIDI KEMPOT" artinya Dua belas ipa dua Kreatif Elegan Mantap Pinter Omonge Tok. Lah ujung-ujungnya kok omonge tok? Hadoooooh....

Nah, nama kelas yang dipakai adalah WASPADA, artinya WArga Sebelas iPA DuA. Ciehehe... Ntar yel-yelnya ... "Waspadalah... Waspadalah... Waspadalah..." Yey, nama Waspada diresmikan... Uyey...

Yaa aku berharap semoga kelasku bisa kompak dan selalu menyabet kejuaraan-kejuaraan yang diadakan oleh sekolah, muehehe...

Ah, aku jadi kangen kelas XI ku... kangen temen-temen garuda....
 
 sman-2-lumajang 

Hei rek... hari Jumat buber yo???? 

Ohya, buat teman-teman bloh sekalian, aku mengucapkan:

''MARHABAN YA RAMADHAN, MOHON MAAF LAHIR BATIN"
Maafkan segala salahku, salah kata maupun salah ucap ataupun salah ketik, karena manusia tidak akan pernah lupt dari kesalahan dan  harap semoga kalian mau memaafkan kesalahan yang pernah saya perbuat.
Terima kasih, semoga puasa teman-teman lancar tanpa ada godaan... amin...

36 komentar untuk "WASPADA - SMAN 2 Lumajang"

  1. Mohon Maaf Lahir dan Batin jugaa \^0^/
    Selamat menunaikan ibadah puasa yaa..

    BalasHapus
  2. hahaha ocha2...

    jadi inget waktu chika SMA, penentuan kelas itu penentuan mood cha

    tau nggak kalo chika doanya apa?? jangan ampe sekelas sama temen yang sokkkk :p

    BalasHapus
  3. hohoho

    dimana2 emang gitu yaa pas pembagian kelas.
    Seneng kalo ada temen dari kelas lama..
    males kalo sekelas sm musuh bebuyutan...
    taksiran, wali kelas, dll..

    wkwkwkwk

    Yuup, sama2. Mohon Maaf lhr batin jg ^^

    BalasHapus
  4. Yow salah to rek! Lha wong kelas dua belas kok dadine sebelas ki pie? Ganti neh jenenge!

    Pie nek KAUM DUAPA= Kumpulan Arek Umbelen Duabelas IPA? Mengko yel-yelé: kasiani kami, pak! Kasiani kami, bu... Bhahahaha, mantep tah?

    Maape nek awakku salah yo, Cha! Met poso ae! ;-)

    BalasHapus
  5. dengan spirit ramadhan, pasti kelas bisa kompak selalu, pasti nggak ada musuh, pasti tim futsalnya istirahat dulu (lalu jadi kompak setelah idul fitri nanti), bisa bersenian juga: minimal marawis, semuanya pintar-kan jadi kompetitif, dan menjadi kelas terbaik nantinya.

    BalasHapus
  6. ooo kirain mau demo Cha hehe.. aku juga dulu gitu pas pembagian kelas, ada enak ga enaknya juga sih pas tahu pisah kelas sama yang udah akrab, tapi serunya bakal dapet temen baru, suasana baru, nikmati masa2 itu Cha krn ga akan brulang :)

    BalasHapus
  7. kalo hari jumat ngajak buber berarti ikut muhammadiyah.. :D

    BalasHapus
  8. Yuppsss... seru tapi meriah juga tuh...! Jadi ingat masa masih esema. Meskipun bagaimana, memang masa-masa pembagian kelas dapat menjadi moment paling dikenang, terlebih lagi ketika terjadi "kasus" yang menyentuh sanubari.
    Nice share, Jenk.. salam dari pelosok desa.. saya follow # 105 (Lina CahNdeso), bila berkenan, sudilah follow balik,thanks.

    BalasHapus
  9. Jadi pengen ngerasain bagi kelas.
    Dulu sewaktu sekolah di STM jadi gak ada pembagian kelas.
    teman baru suasana baru, sepertinya menyenangkan :D

    Mohon Maaf Lahir dan Batin juga ya :D

    BalasHapus
  10. aku lupa dulu menentukan kelasnya waktu sekolah gimana ya hehehe ketauan udah tua

    BalasHapus
  11. waah bener aku paling deg2an kalo pembagian kelas, waktu kelas 1 dan 2 Fisika..
    pasti di pikirannya sama kaya Ocha gitu, cuma ada tambahan, gebetanku sekelas ga ya hihhii..

    NAh ini baru foto2 anak 4L4Y, abege jaman sekarang..
    Seruu ya Yel2nya.
    WASPADALAH.. !!

    BalasHapus
  12. semoga mendapatkan teman sekelas yang baik baik ya....selamat menyambut bulan suci ramadhan..mohon maaf lahir batin ya :)

    BalasHapus
  13. weww... temen2mu lebay semua, hehe piss bercanda..

    o ya kita sama2 kelas XII..
    Salam kenal ya...

    BalasHapus
  14. Hahahahah ngakak bacanya, serasa terlempar berpuluh2 tahun lalu...heheheh udh tua nih yeee. Seru banget ya nentuin kelas pake diacak gitu. Seinget sayasih dulu pas SMP dr kelas 1-3 temennya sama. Trus pas SMA, kelas 2 diacak gitu soalnya sekalian penentuan jurusan A1, A2 atau A3...eh skr namanya IPA dan IPS ya :D

    BalasHapus
  15. unik nama kelasnya cha....denger kata "waspada", eh kok jadi keingetan sama bang napi yang di RCTI tuh cha...hehe

    selamat puasa ya cha, mohon maaf lahir dan bathin, dan WASPADA..ya...jangan bolong2 puasanya...hehehe

    BalasHapus
  16. huhuiiii...serunya tuh pembagian kelasnya ya...
    SElamat menikmati kelas baru dan teman sebangku yg baru ya...

    Dan happy Ramadhan, mohon maaf lahir dan bathin ya

    BalasHapus
  17. . . jadi pengen skul lagi dech. huhh. oia met menjalankan ibadah puasa ya?!? . .

    BalasHapus
  18. peristiwa pemilihan kelas (kn udah djwb).. bilang kampanye aja biar salah hehe..

    ko' sy g ada dlm foto ya.. padahal sy dekat sama yg jilbab dbelakang tuh wkt pas jepret.. bhaha

    BalasHapus
  19. hehehe, jadi kangen masa SMA nih hehe :'D sukses sekolahnya yaa :)

    BalasHapus
  20. ingatanku kembali ke masa lalu...

    BalasHapus
  21. teman sekelas itu memang gimana gitu ya :D
    salam kenal dulu, dan selamat puasa :)

    BalasHapus
  22. Waspada..hehehee..Saya dulu paling dag dig dug jika pembagian kelas, terasa asing lagi karena ketemu teman baru.
    Selamat menjalankan ibadah puasa ya ?

    BalasHapus
  23. wahaspadaaaa... sayang tak pernah merasakan pembagian kelassss,, melas dehhh

    BalasHapus
  24. kok gak dikasih nama Enak-enak aja kelasnya?

    met Ramadhan mbak Ocha, dari Lumajang ya.. wah kabupaten tetangga nih.

    BalasHapus
  25. Pembagian kelas nya pasti seru apalagi bisa full sama yang dincer juga ada satu kelas. Malah kalaw sekelas sama yang sering ntraktir lebih heboh lagi aw aw aw aw

    BalasHapus
  26. Aaah sama! Saya dulu juga paling malas rebutan lihat pengumuman pembagian kelas. Desak-desakan sama dengar teriak-teriakannya itu lho, nggak nahan! Mending lihatnya pas udah sepi.. bisa lihat kelas yang lain juga.. termasuk kelas si gebetan hahaha.

    BalasHapus
  27. kirain ada copetttt...waspadalah.....bisr di masa ku muridnya cuman dilit tapi masa-masa sekolah takkan terlupakan...selamat yaaaaa....

    BalasHapus
  28. waspada
    wa spada

    wah sepeda

    gowess yuks

    BalasHapus
  29. Yah, masa-masa sekolah emang cha :D hahaha

    BalasHapus
  30. Haduh jadi inget masa-masa SMA deh.
    Kayaknya waktu pembagian kelas yang seru sih waktu penjurusan.
    Abis tuh mikir, gebetan masuk kelas apa ya. *tutup muka*

    BalasHapus
  31. ealah, seru pisan dah, cuma mau liat kelas doang rame bener ..
    tapi kalo gu pas SMA, juga mirip kayak lu Cha, kagak terlalu rusuh juga.. toh entar juga tau
    hayo.. waspadalah waspadalah .. :D

    BalasHapus
  32. oh ya selamat berpuasa Cha :)

    BalasHapus
  33. Kalo udah gitu suasananya, saya yg pegang waka kurikulum udh mulai sibuk deh. :(

    BalasHapus
  34. cieee sekarang jadi kaka kelaaas, mulai deh tindas ade-adenya hehee

    BalasHapus
  35. saya waktu SMP malah diumumin lisan loh sama gurunya... :D
    nah, pas SMA baru deh persis kayak diatas.. hehe

    BalasHapus