Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ketika Noah di Jember

#Tulisan ini dibuat pada tanggal 17 Desember 2013 21:48

Sumber Gambar
Entah kenapa, teman-teman saya terlalu percaya dengan omongan saya ketika saya sedang bercanda dengan mereka. Entah karena wajah saya yang terlalu meyakinkan atau memang pada dasarnya saya berbakat jadi artis karena saya bisa acting dengan sangat sempurna, ah entahlah.

Jadi, ceritanya begini, hari ini, lebih tepatnya malam ini, lebih tepatnya saat ini (21:00) Noah sedang konser di stadion Notohadinegoro, Jember. Kita tahu bahwa Noah sangat terkenal. Terkenaaaaal banget. Dan hari ini pula Noah menjadi topik terhangat di kawasan Jember.

Ketika ngobrol dengan teman-teman (sekampus, sekosan dsb), saya memberikan pernyataan-pernyataan yang berinfo tentang Noah, dan menyampaikannya dengan wajah yang sungguh meyakinkan. Dan berikut ini adalah hasil percakapannya:
S: Saya
T: Teman-Teman

08:00
S: Eh, nanti ada konser Noah loooh...
T: Iya, di stadion Jember kan?
S: He-eh, kalian pada nonton?
T: Enggak.
S: Kenapa?
T: Nggak tertarik (oke, saya terima alasan ini, memang banyak yang pro kontra terhadap Noah)
T: Nggak punya duit (maklum, anak kos, padahal saya juga anak kos, malah saya lebih kere)
T: Mau belajar buat UAS besok (belajar tidur buat persiapa UAS besok, rencananya sih saat UAS mau tidur juga)
S: Oo... (sambil senyum, nggak tahu jenis senyum apa yang saya pamerkan ke teman-teman)
T: Kamu nonton Ros?
S: Iya
T: Oo... beneran?
S: Iyaa... Gratis pula. Temen-temen lainnya sih disuruh bayar, tapi aku nggak bayar... (dengan wajah innocent)
T: Loh? Kok bisa gratis Ros?
S: Iya... Nanti malam aku nonton Noah... via youtube...
T: *gubrak* (temen-teman saya pada jatuh dari kursi)

08:15
S: Eh, mulai tadi malam Noah udah datang di Jember ya?
T: Katanya sih iya
S: Kalian tahu nggak, Noah nginep dimana? (memancing pertanyaan)
T: Dimana? (sungguh penasaran)
S: Di kosanku. Kebetulan di kosanku ada kamar kosong 5, yaa buat masing-masing personil kan cukup...
T: *prang* (suara piring beterbangan lalu pecah)

13:00
S: Eh, kalian tahu David Noah?
T: Hmm... keyboardisnya Noah kan?
S: Iyaa, yang masih jomblo...
T: memangnya kenapa? (siap-siap menyimak cerita saya dengan baik)
S: Hari Minggu ini, yaa kurang 4 hari lah, rencananya Noah mau ke Lumajang. Tujuannya sih bukan untuk konser, tapi Noah bela-belain ngantarin David ke Lumajang buat ngelamar aku.
T: *Duarr* (suara bom atom di Hiroshima dan Nagasaki kembali terulang)

15:00
S: Eh, tadi pagi Noah datang ke kampus loooh...
T: Iya tah?
S: Iya, sekitar jam 9-an... datang ke Unej, lebih tepatnya ke gedung Fisika...
T: Ah, masa’?
S: Iya, mereka bela-belain datang ke gedung Fisika buat minta tandatanganku...
T: *pok* (tepok jidat)

20:00
S: Eh, jam berapa nih?
T: Jam 8 malam, kenapa? (waktunya Noah konser)
S: Katanya sih, Noah nggak jadi konser.... (dengan wajah yang sungguh meyakinkan)
T: Loh, iya tah? (wajah melongo penuh rasa kaget)
S: Iya, Noah nggak jadi konser karena lebih membela untuk menyapu kamar kosku.
T: *plak* (suara tamparan)

Buahaha... percakapan di atas dilakukan dengan orang yang berbeda, jadi nggak garing-garing amat. Tapi ada sih beberapa  percakapan yang saya tawarkan sekaligus ke satu orang yang sama, dan dia terlalu percaya, sehingga ujung-ujungnya saya menerima banyak tamparan.

Wuah, padahal saya pengen nonton konser Noah malam ini...
tapi tadi Ariel bilang, “nggak usah capek-capek nonton aku konser, kalo kamu terjepit di antara penonton kan kasihan kamu...”
kemudian si David nyahut, “iya, bener tuh kata si boril, mendingan kamu di kosan, belajar buat persiapan UAS antariksa besok...”
dan si Uki bilang “iyaa nyantai aja, toh semua duit konser kan masuk ke rekening kamu semuanya...”
Lukman dan Reza hanya mengangguk-anggukkan kepala tanda setuju. Ya apalagi saya, setuju, setuju banget kalo mengkhayal itu bisa meredam rasa rindu dan meningkatkan imajinasi seseorang #eaaa


Eh, sebentar, ada calling...

 from David Noah...

D: Kamu dimana?
S: Aku di kamar kos. Ada apa? Kok kayaknya penting banget
D: Konser dibatalkan
S: Loh? Serius?
D: Iya, ada tawuran di sini.
S: Hah? Terus keadaanmu gimana?
D: Saya baik-baik saja. Sekarang saya pengen ke kosmu, tapi saya nggak ada kendaraan di sini.
S: Oke, aku jemput ya.
D: Iya, saya tunggu.
S: Memangnya sekarang kamu dimana?
D: Di mimpimu
Ooo... pantesan dari tadi omongannya ngelantur mulu, nggak jelas, dan jelas-jelas mengkhayal

7 comments for "Ketika Noah di Jember"

  1. sebenernya sih seneng nonton konser. Cuma desak-desakan dan sering terjadi keributan itu yang bikin males nonton konser

    ReplyDelete
  2. Kirain gratis beneran, ternyata via YouTube -_-

    ReplyDelete
  3. jiah... akhirnya terbangun juga... :D

    ReplyDelete
  4. oooh maksudnya noah disono noah...

    biar ga ngefans ama ariel aku pernah rada geer waktu dibilang mirip vokalis band yang dipenjara
    aku tanya emang aku mirip ariel gitu..?
    eh jawabnya, bukan vokalis noah tapi kangen ben
    *semprulll...

    ReplyDelete
  5. Hahhahaha saya sudah baca sampai tuntas. Saya tertipu nih hiehiehiehie. Saya kira kamu beneran jumpa dengan NOAH iehiehiehiehe Nda taunya cuma khayalan Tapi kreatif . Imajinasi mu luar biasa

    ReplyDelete
  6. Saya gak terlalu demen ama band Noah, kalo yang ngerock baru deh hehehe.............

    ReplyDelete
  7. wah pengen banget nonton konser noah nich. penggemar berat saya ^^

    ReplyDelete