Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Yang Saya Rindu...


Assalammualaikum wr wb..


Ada satu yang saya rindu. Sesosok mungil yang jarang saya kecup ketika ia masih kecil. Sosok yang imut menggemaskan, sayangnya saya kurang bisa menjaganya. Saya, memang sayang, tapi mungkin saya kurang bisa menjaganya seperti kakak yang benar-benar kakak.
       

Saya ingin kembali lagi ke masa itu. Masa-masa ketika saya tertawa melihat kebiasaan adek yang baru bisa bangun hanya jika ditayangkan acara anak yaitu Dora the Exploreeeeer…. Saya, dengan bangga menemani adik sayaaaaah… Terkadang, kalau adek bangun lebih awal, saya menemani adik saya menonton Blues Clues. Seneng aja, bisa menemani adek. Lalu, lanjut spongebob squarepants… Yuuuups, adek saya jatuh cinta dan tergila-gila kepada si spongebob, pun sampai sekarang, selalu mengikuti episodenya.

Dulu, ketika SD, ketika masih unyu-unyunya adek, saya harus pulang jam 4 dari sekolah, setelah itu istirahat, jarang peduli ke adek, jarang mendatangi adek yang kala itu masih imut-imutnya. Entah, saya nggak punya ingatan apa-apa. Jahat ya saya.

Salah satu hal lagi, yang saya ingat adalah adek sering banget disuapin sama mbak Yani (saudara yang tinggal di rumah). Adek, juga sering makan biskuit milna. Saya, tanpa dosa, juga makan biscuit milna kesukaannya adek, lalala~~~
Paling gede sendiri, paling pintar sendiri
  Saat SD, entah kenapa adek sering banget ngambul. Serius! Lucu aja, anak laki-laki ngambul, tapi ya dia masih anak-anak sih. Saya cuma khawatir aja kalo sifat ngambulnya itu keterusan sampai besar. Alhamdulillah, menjelang kelas 5 SD, tiba-tiba sifat ngambulnya hilang. Entah dari mana petunjuknya, yang penting Alhamdulillah yaa..
Adek bersama sobat korepnya: Aji
Saya sukaaaaa banget, saat ngajak adek bersepeda. Pernah tuh, baju dan celananya adek yang bagian belakang, terkena lumpur gara-gara nggak ada pelindung roda yang bagian belakang, hehehe.
Huuuuuuuuuuu saya pengen adek jadi kecil lagiiiiii… lucuuuuuu… unyuuuuuu…

Saya baru akrab dengan adek ketika saya SMA, bawa motor dan bertugas menjemput adek yang pulang sekolah. Biasanya ibu-ibu atau ayah menjemput anaknya di depan sekolah, berbeda dengan saya. Saya dengan bangga datang ke kelasnya, menunggu di depan kelas, mengintip di balik jendela, sampai adik saya malu dan saya nggak peduli. Saya sukaaaaa banget melihat adik saya tersipu malu.
Lagi jemput adek di sekolah, cihuuuuy
 Ada salah satu peristiwa yang saya ingaaat sekali. Saat itu masih SMA, saya pulang soreee banget, soalnya baru selesai ekskul mading. Saya tiba di ruang makan, capeeek banget, pandangan mata saya seakan-akan kosong, eh tiba-tiba adek nyuapin saya. Aaaaah… so sweeeeet….
Saat ngajak adek makan eskrim, nggak mau difoto
 Hal yang menyebalkan dan membuat saya nggak tega adalah adek nggak punya teman main jika di rumah. Iya, rumah kami sendirian, jauh dari perkampungan, jauh pula dari tetangga. Sepi, bangunan pun hanya sekolah yang ada di depan rumah, kanan kiri belakang adalah lahan kosong. Jadinya, adek main game dan utak-atik + update aplikasi yang ada di laptop. Sedih siiih… apalagi ayah kurang pandai mengajak adek bermain. Makanya, ketika saya kuliah, saya ingiiiin pulang, menemani adek bermain, minimal bersepeda, nonton tv atau film bareng. Tapi yaa mau bagaimana lagi, saya cuma punya solusi itu dengan keterbatasan tersebut.
Sepedaan sama adek, latar belakang gunung Semeru
 Kini saya sedang kuliah. Saya seriiiing banget telpon-telponan sama Ibu. Saya selalu menanyakan kabar adek sama ayah. Saya seriiiiing sekali minta ngobrol sama adek, eh adek nggak mau. Saya selalu mikir, “emangnya adek nggak kangen ta?”

Ibu selalu jawab, “yo ngunu iku wes adekmu..” sok-sok nggak kangen, padahal sering banget nanya ke Ibu, “mbak Ocha kapan pulang, bu?”

Adek, berbeda dengan saya. Saya ini IQnya pas-pasan, beda dengan adek yang IQnya tinggi. Iya, adek saya pintar. Sekalinya mendengarkan pelajaran, membaca buku, dapat ilmu baru, langsung nyantol. Berbeda dengan saya yang harus mempelajari terlebih dahulu, baca bolak-balik, baru paham, itupun ingatan saya pendek. Saya sih seneng-seneng aja, adek lebih pandai daripada saya. Inshaa Allah juga akan lebih pandai bersosialisasi dengan teman-temannya.

Kacamata, sudah dikenakan oleh adek sejak kelas 4 SD. Saat liburan, karena adek nggak ada teman main, akhirnya adek sering banget main game angrybird, sampai naik level, ganti apalah itu di angrybirdnya. Gamenya sih bagus, bikin cerdas, tapi bikin candu juga buat matanya. Sampai akhirnya, ketahuan oleh saya ketika lebaran, sama-sama nonton channel tv yang sama, tapi adek saya nggak bisa baca tulisan kecil yang ada di layar televisi. Saya syok, ternyata adek -1,5 dan harus pakai kacamata. Yasudahlah, toh pakai kacamata nggak akan berpengaruh kepada hal-hal lain. 

Kalo bosen game laptop, yaa monopoli
Adek, saat kelas 2 SD, pernah menjadi juara 2 siswa teladan… ciyeee… dari situ saya semakin paham bahwa adek memang benar-benar lebih cerdas daripada saya, saya mah apa atuuuh…
Ciyeee... yang juara 2

Foto di atas kursi, hehehe
Saat kelas 6 SD, adek menjadi juara 2 paralel. Ciyeee, maju ke depan panggung untuk menerima bingkisan dari sekolah. Dapat bingkisan berupa bunga yang warna merah. Kemudian setiap siswa (sepertinya sih) dapat tas selempang (hasil dari iuran formula setiap bulan), juga persembahan berupa laptop. Catat: persembahan tersebut adalah hadiah atau apresiasi dari orang tua masing-masing. 

Ehem, yang 10 besaar
Ayah, banggaaaaaaa banget
 Kini adek sudah SMP. Cukup galau memilih SMP. Memang, saya pikir dia akan bisa masuk ke SMP manapun dia mau (tentunya di Lumajang), tapi yaa harus cerdas-cerdas juga milih SMP. Adek rencananya mau di SMP 1 Lumajang, pengen masuk akselerasi katanya, tapi ternyata sejak tahun tersebut ditiadakan akselerasi (dihimbau dari dinas, uangnya minim juga karena nggak boleh ada pungutan di sekolah).  

Menurut pengalaman saya, janganlah masuk SMP 1 Lumajang (SMP favorit), why? Dikarenakan muridnya adalah murid unggulan, jadi agak digimanain gitu sama gurunya, masih kurang perhatian lah. Saya ingin, adek saya benar-benar terjaga. Saya nggak ingin adek jadi rusak seperti saya, yang kala itu SMP.

Akhirnya, dengan berbagai pertimbangan, adek masuk ke MTsN Lumajang, sekolah yang pulangnya sore juga. Sebenarnya sekolah tersebut nggak bagus-bagus banget sih. Tapi ada salah satu program kelas yang dilirik sama adek, yaitu PDCI (Peserta Didik Cerdas Intelektual), hampir mirip dengan akselerasi lah ya. Adek saya tes masuk, tesnya ini itu, psikotes, tes baca Al-Quran dsb. Saat pengumuman, diurutkan dari yang terbaik. Adek, rangking 2. Rangking 1 nya adalah kawan sendiri, yaitu Alvir. Adek cuma kalah di wawancara, soalnya Alvir sholat jamaah, adek seringnya munfarid. 

Enak juga lah yaaa kalo adek sekolah di MTsN Lumajang, kan tinggal jalan kaki, lahwong sekolahnya ada di seberang rumah, hehehe. Dulu, saat awal-awal sekolah, saya sering becandain adek, pura-pura mau nganterin adek ke sekolah, hehehe...

Adek saat lomba. Bolehlah cari adek saya dimanaaa..
Kini, adek menjadi rebutan para guru, why? Adek ini beda ya. Adek, seakan-akan jadi emas di MTsN, bisa apapun, menyanggupi untuk belajar apapun. Alhamdulillah, kami (keluarga) bisa menyumbangkan spirit berupa prestasi atau kejuaraan kepada sekolah depan rumah, melalui perjuangannya adek. Kalau di SMP 1 Lumajang, adek belum tentu diperhatikan, olimpiade mungkin bayar sendiri. Alhamdulillah, mungkin jalannya adek di sini... Inshaa Allah, adek selalu dibanggakan...
Adek bersama ayah dan ibu
 Adek, kami bangga kepadamu. Jadilah anak yang berbakti kepada Ayah sama Ibu yaaa... Jadilah adek kesayangan mbak Ocha yaaa... Jadilah anak yang sholeh. Kalau sholeh, berarti pandai beragam, pandai dalam ilmu pengetahuan, pandai bersosialisasi dan sebagainya.
 

Adek, kamulah harapan kami... jadilah manusia yang bermanfaat... 
I love you adeeek...

3 comments for "Yang Saya Rindu..."

  1. Keren, didikasi ke adiknya tinggi banget. Saluuuut ka😊

    ReplyDelete
  2. Sweet sister and brother :3

    Adek ku kok resek yaaaa hahahaa

    ReplyDelete