Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Lebih Butuh Dimaafkan

Assalammualaikum wr wb

Tema dari 1minggu1cerita untuk minggu ini cukup susah, yaitu tentang "memaafkan". Saya sehariaaaaan berpikir, siapakah orang yang belum saya maafkan? Saya mencoba kilas balik. Membayangkan kesalahan-kesalahan teman-teman sekolah saya, keluarga saya, saudara saya, orang-orang yang pernah berkomunikasi dengan saya, para pimpinan, dsb. Tapi, siapakah yang belum saya beri maaf?

Mengapa saya susah sekali menjawabnya?


Saya mencoba mencari dendam-dendam yang mungkin tersimpan. Tapi tidak ada.
Saya mencoba memikirkan kesalahan orang lain, tapi masih batas wajar, saya maafkan saat itu.
Saya mencoba memikirkan kembali, tentang kapan saya tidak bertegur sapa dengan seseorang. Sudah, sudah saya maafkan. Lepas. Pun, rasa tersakitinya sudah lupa. Sudah lama. Ya sudah.

Selesai.

Justru... Saya lebih butuh dimaafkan daripada memaafkan.

Saya punya banyak salah. Kepada siapa saja. Saya yang kurang ramah. Saya yang mungkin sombong. Saya yang tentu pernah luput bicara. Saya yang tentu pernah sengal, belagu.

Sesederhana tatapan mata, yang sekali melirik bisa menyiratkan ketidaksukaan. Padahal tidak. Padahal memang lagi wujudnya normal, ya begini inilah saya. Yang wajahnya kurang ramah, yang senyumnya tersimpan cukup rapi, yang masih berusaha tebar senyuman meski jarang berbalas karena berbungkus cang kacaaaaang....

Tuh kan, sekelibat mata aja, saya sangat butuh dimaafkan. Entah bagaimana cara saya meminta maaf kepada banyak orang. Apakah bisa terjangkau dengan doa? Mungkinkah?

Yang jelas, saya lebih butuh dimaafkan...

Wassalammualaikum wr wb

7 komentar untuk "Lebih Butuh Dimaafkan"

  1. Iya saya maafin. *apaan deh.
    Baca tulisan ini, saya jadi inget kalo saya masih dendam kesumat sama satu orang. Bukan dendam sih, tapi sebel tingkat dewa dewi. T_T Susah buat maafin, karena tiap saya udah mulai lupa dan bisa maafin kesalahannya, dia suka bikin gara-gara lagi. *malahcurcol

    BalasHapus
  2. Baiklah, saya maafkan... #eh

    BalasHapus
  3. iya saya maafkan
    tapi.... traktiran dulu xixix

    BalasHapus
  4. Saya pun..butuh dimaafkan tapi juga memaafkan, terutama diri sendiri 😣

    -Tatat

    BalasHapus
  5. Maafin dirisendiri Lebih penting kak ros hehehe

    BalasHapus
  6. Saya pun butuh memaafkan diri sendiri...😥

    BalasHapus
  7. Maaf kemarin rekening kamu aku bobol. Gak papa yah? Kamu maafin aku kan???

    BalasHapus