Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ngrama di Kawruh Jawa Lumajang



Assalammualaikum wr wb

Dua pekan lalu, saya menghadiri sebuah kegiatan yang saya menantikannya sejak lama, yaitu Kawruh Jawa Lumajang. Mengingat bahwa Bahasa daerah yang sering saya gunakan sehari-hari adalah basa jawa ngoko (atau kasaran). Iyaaa, saya nggak bisa basa jawa krama, karena tidak dibiasakan. Jadi, kalau ngomong sama orang yang pake jawa krama, jadinya saya kagok, gelagapan, dijawabnya pake Bahasa Indonesia, hehe 😂


Nah, ini ada kesempatan bagi saya, yaitu belajar basa jawa di kampung halaman, yaa meski sehari doang, tapi lumayanlaaaah ada kesan dan pengalaman yang didapet.

Lokasinya berada di warkem, taman toga Lumajang. Saya hadir terlambat karena masih ada urusan di toko. Namun nggak lama juga sih terlambatnya, masih pada sapaan oleh MC. Eeee MC nya berbahasa jawa kramaaa… Duuuuh, makin cocweet dan makin gak ngerti deeeeh 😂

Yang hadir sekitar 25an orang. Kebanyakan masih siswa-siswi SMA. Sedangkan segelintir lainnya adalah para dewasa muda yang hadir mewakili komunitas. Saya mewakili Kelas Inspirasi Lumajang.

Didominasi anak SMA, membuat saya mendadak berusia 17
Sebelum acara dimulai, mas Yopi selaku MC mempersilahkan para peserta untuk memperkenalkan diri. Tentunya dengan menggunakan basa jawa krama. Sempet iri siiiih melihat teman-teman yang sudah cukup lancar berbasa jawa krama untuk memperkenalkan diri. Sedangkan saya? Seadanya aja daah, kata-kata perkenalan yang keluar, sempet kecampur sama Bahasa Indonesia, hahaha

Kemudian masuk kepada sesi pembelajaran, dipandu oleh mas Achmad Novian, alumnus pendidikan Bahasa jawab Universitas Widya Darma Klaten Jawa Tengah. Tema pembelajaran kali ini adalah Menulis Aksara dan Bahasa Jawa. Kami diberi tahu banyak hal. Salah satunya adalah perbedaan menulis o pada kata. Seperti lara dan loro. Manakah yang benar: basa atau boso?

Mas Novian, pemateri dari jeuuuh
Kami juga diajari menulis aksara jawa. Belajar juga tentang aksara sandangan. Kita belajar sampai aksara sandangan pasangan. Duh, aksara aja ada pasangannya, masa’ kamu enggak?😆

Ohya, sebelum berangkat ke kegiatan ini, saya dititipi untuk menulis "Kelas Inspirasi Lumajang" pake aksara Jawa. Nah, saya membuat berulang kali, membenahinya berulang kali. Dan dengan bangga, saya mempersembahkan….

Ternyata salah nuliiis
Eaaaa ternyata salah ya nulisnya? Hahaha… Sempat diketawain sama teman-teman KIL, ketika sorenya kami berkumpul lalu mengecek tulisan saya, yang ternyata bacaannya adalah Kelas Inspirasa Lumajang. Duh duuuuuh… yaaa namanya aja masih belajar, hehe 🙈

Alhamdulillah, saya mendapatkan banyak ilmu di kegiatan kali ini. Senang, bisa dapat sangu sebagai modal berbasa jawa krama, eaaaaa…

Terima kasih yaaa buat teman-teman penyelenggara yang sudah mengadakan kegiatan bermanfaat ini. Semoga kegiatan selanjutnya lebih seruuuu 💃💃💃

Para peserta yang setia sampai akhir perjuangan
Ohya, doakan juga lah yaaa semoga saya makin lacar berbasa jawa krama, hehe…

Wassalammualaikum wr wb

6 komentar untuk "Ngrama di Kawruh Jawa Lumajang"

  1. Ah tenane???

    Bahasa Kromo gampang mbak. Gak percaya? Sini saya ajarin:


    Kulonipun wonten mrikinipun badhenipun maturipun.....



    HAHAHA

    BalasHapus
  2. lumajang jawa tengah gak sih roos?
    aku pikir orang jawa tengah gape semua bahasa kromonya
    aku bisa lancar sih soalnya kalau sama orang tua pake kromo, sama siapapun juga jadinya otomatis
    waktu kecil malah gape banget
    gitu masuk sekolah terkontaminasi temen2 jadi baru deh mulai pakai ngoko pas itu

    BalasHapus
  3. Ya iyalah yang anak SMA skrg bisa berbahasa jawa dengan baik, lha wong pas kita SMA kan gak ada pelajaran bahasa jawa Mbak Ocha..

    BalasHapus
  4. Mantaaap niiih.. melestarikan bahasa daerah.. susah juga ya itu nulisnyaaa.. hihi

    BalasHapus
  5. Waaah keren nih kalo bisa aksara jawa....
    ini perlu dilestarikan. Kalo ada waktu, nanti mau ikutan belajar ah..

    BalasHapus