Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Gregetan Cemas dan Gregetan Bahagia

Assalammualaikum wr wb

Semenjak Adek merantau jauh ke Serpong, saya seakan-akan jadi orang tua juga buat Adek. Iya, sama gregetannya dengan Ayah dan Ibu. Gregetan cemas dan gregetan bahagia.

Adek, yang sedang merem melek menikmati biskuit Malk*st
Gregetan cemas itu terjadi ketika saya dan Ibu flashback tentang si Adek yang seringkali bikin gregetan. Misalnya ditanyain, "gimana tadi sekolahnya?". Dengan enteng, Adek menjawab "yo ngunu iku wes". Padahal kan kami pengen tahu banget tentang kegiatannya Adek ngapain aja di sekolah, barangkali Adek cerita tentang kejadian-kejadian lucu atau hal yang menjengkelkan. Tapi ya begitu tuh, jawabannya sama.

Baca juga: Hari Pertama Sekolah di MAN IC Serpong


Begitupun juga kalau Adek ikut olimpiade. Sesampainya di rumah, menang atau kalah, pasti ditanyain sama Ibu, "gimana olimpiadenya?". Ya jawabannya masih sama, "yo ngunu iku wes". Jadilah saya yang mengambil alih jawaban dengan panjang lebar dan hati gembira. Barulah Adek menimpali, itupun kalau saya pancing-pancing. Ah elah, Dek....

Itu siiih, salah satu sifat Adek yang kalau diingat-ingat, bikin gemes-gemes sendiri.

Sedangkan gregetan bahagia terjadi ketika kami menerima foto terbaru si Adek. FYI, Adek di sana sedang nggak dibolehin bawa alat komunikasi digital selama 40 hari, pun setelahnya cuma boleh  bawa hape jadul. Kami kan bakalan kangen berat dengan Adek, tentu pengen tahu kabar Adek secara fisik juga.

Baca juga: Persiapan MOS MAN Insan Cendekia Serpong (Masa Taaruf)

Alhamdulillah, guru-guru di sana berbaik hati untuk iseng-iseng motoin siswa-siswi MAN IC. Semua foto dikirim ke grup Ayah Bunda. Lalu Ayah (yang masuk ke grup tersebut) harus mendownload foto-foto satu demi satu. Iyaaa, Ayah rela ngabisin kuota buat download foto yang ternyata adalah anaknya Ayah Bunda yang lain 😆

Momen seru yang bikin gregetan bahagia adalah ketika kami menemukan foto Adek yang nyempil bersama teman-temannya. Ketika kami melihatnya, membuncah rasa bahagia pelipur rindu.
Adek, yang pakai kacamata
Adek, yang action RC*I oke 👍

"Alhamdulillah... semakin berisi". Begitulah kesan kami ketika melihat Adek yang pipinya mulai ada isinya. Iyaaa, akhirnya nggak kempong lagi.

"Ya gimana nggak semakin berisi, lahwong makannya tiga kali sehari. Lah nek ndek kene, nggak ditelikuri, lah sopo ibukne". Lah, begitulah celetukan Ibu 😆

Baca juga: Long March Matsama MAN IC Serpong

Uwuwwwww, saya gemas-gemas sendiri ngeliatin foto-foto itu.

Iyaaaa, saya kangen berat.

Wassalammualaikum wr wb

15 komentar untuk "Gregetan Cemas dan Gregetan Bahagia"

  1. i feel u mba boro-boro mba yang kepisah anak merantau aku ga anterin sekolah 2 hari aja cemasnya warbiyasah hahahaha aku ga sabaran pengen dapet cerita juga gimana tadi disekolah hahaha balada emak2 y mba

    BalasHapus
  2. hehehehe..adik memang begitu y a.. Dari cemas malah jadi gemees karena responsenya hehehe

    BalasHapus
  3. Jadi penasaran deh adek aku yang di rumah kangen aku apa kagak nyahaha :')

    BalasHapus
  4. Gemas dan cemas! hahaha aku sedikit tahu rasanya, mengingat adik semata wayang aku udah 2 tahun ini merantau ke negeri kangguru. Kepikiran biasanya manja, disuruh bantu-bantu di rumah ogah-ogahan, ngekos di sana kaya apa nantinya.
    Tapi ya gemas juga kalau video call lihat tingkah polahnya. Plus terharu ternyata dia bisa mandiri dan bisa mulai cari uang sendiri.
    kok aku jadi rindu juga.....

    BalasHapus
  5. Sekelas kok akur bener yaa, duduk ramai2 gitu

    Aku tahu kok rasanya gimana punya saudara yg jauh dr rumah. Kalau aku ada keponakan yg mondok dan kadang melas pas lihat. Apalagi gak ada tuh poto2 dan gak bawa HP. Tapi seminggu sekali dikunjungi ortunya wong masih di Jepara juga

    BalasHapus
  6. Kayak anakku yang Bungsu juga gitu kalo ditanya... Emang bikin gemes. Padahal dua kakaknya itu semangat sekali kalau disuruh cerita....

    BalasHapus
  7. Hihihi...kadang ada ya, anak yang kalo ditanya, jawabannya hanya singkat. Memang harus banyak dipancing, biar bisa cerita panjang lebar :))
    Kalau sama temen-temennya memang makan jadi lebih asyik, jadi lebih teratur makannya ya...

    BalasHapus
  8. Hahahaha ya ngunu iku wis.. Gemesin banget aku kalo di jawab gt bisa tak uwel2 pipinya

    BalasHapus
  9. Hehehehe... jadi geregetan sendiri ya kalau adek tidak mau cerita. Aku juga gitu kalau sama anak-anak. tanya gimana sekolah,k eh.. dijawabnya cuma lempeng saja begitu.
    Tapi bicara tentang komunikasi, sebenarnya cara bertanyanya yang kurang tepat. next time coba lihat ekspresinya lalu tanyakan:

    "Wah, ada yang bahagia, nih. Kamu dapat nilai 10?"
    "Pulang sekolah kok kucel gitu. Tadi macet, ya?"

    Semacam itulah. tebak ekspresi/keadaan hatinya lalu tebak-tebak saja ada apa. kalau salah juga diklarifikasi sendiri. Ntar lama2 akan mudah bercerita.

    (malah nasihatin. hihihi)

    BalasHapus
  10. "Ditelikuri" itu artinya apa mbak? :D
    Mbak Ros cuma dua bersaudatakah sama adek? #kepoh hehe

    BalasHapus
  11. Pasti sangat khawatir banget ya yang biasanya deket dan tiba tiba harus merantau ke serpong tanggerang

    Wajar aja lah khawatir gitu hehr semoga adenya sukses disana ya mba

    BalasHapus
  12. Demi melihat anaknya yang lagi sekolah jauh, ayah rela habiskan kuota internet untuk mengunduh foto yang belum tentu menjadi jawaban rindu. Tsaah. Gemash ya sama jawaban adik kalo ditanyain apa-apa hahaha kayak aku jawabnya. Oke, jawabanku menggemaskan. Terima kasih.

    BalasHapus
  13. Apa semua anak laki2 begitu ya mbak. Anakku pun kalau ditanya jawabnya ya kaya gitu...bikin gregetan

    BalasHapus
  14. Dan sekarang, aku lagi jauh banget sama adekkuuuu, dia magang di jogja, ngabarin jarang2, sekalinya kirim foto, bikin pengen melukin. Hihihi

    I feel you mbak

    BalasHapus
  15. Hihihi gregetan memang ya
    Anak saya kadang suka irit bicara jg
    Mungkin karena capek ya
    Padahal pengin dengar ceritanya tentang sekolahnya
    Apalagi dia baru masuk TK
    Eh dianya bilang " tanya aja sendiri ke gurunya "

    BalasHapus