Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Membuat Hantaran Pernikahan Sendiri

Assalammualaikum wr wb

Akhir pekan kemarin, saya dan Ibu ke rumah Mbah Uti. Mau nyambang sekaligus mau bungkus peningset. Peningset itu istilah kami di Lumajang, untuk menyebut seserahan atau hantaran pernikahan.

Nah, akhir pekan ini, saudara sepupu saya akan menikah. Saudara yang mau menikahi seorang janda itu loooh (pernah saya ceritakan di blog). Sempat dapat penolakan dari keluarga pihak Ibunya, namun rupanya kekuatan doa dan cinta merobohkan dinding besar itu. Alhamdulillah 💕


Nah, karena saya dan Ibu berpengalaman membungkus hantaran, maka kami dimintai bantuan untuk membungkus hantaran. Padahal pengalaman kami termasuk receh sih. Hanya modal nekat saat membuat hantaran pernikahannya Mas Dian.

Hantaran Pernikahannya Mas Dian
Nah, inilah hantaran pernikahannya Mas Dian, yang dibuat oleh saya dan Ibu, sekitar 3 tahun lalu. Tentu saja Ibu lebih banyak kerjanya daripada saya. Saya hanya bantu-bantu, hehe.

Hantaran yang paling susah dibikin adalah bantal guling. Sudah sepaket dengan sarung bantal dan spreinya. Rencananya dibikin boneka, jadinya seperti ini deh, hehe.

peningset bantal guling boneka

Yang guling dipakein sarung bantal yang dibentuk peci. Sementara bantalnya dipakein sarung bantal yang dibentuk jilbab. Hohooo, lucu ya 😆

Yang bikin susah dalam membuatnya adalah menjadikan bantal guling itu muat di tempat hantaran. Jadinya harus mencet-mencet bokongnya bantal guling itu, supaya mau duduk di situ.

Supaya mau duduk, ya kudu dibuntel-buntel pake tali pita. Nah tuh, makanya ada pita-pita di sana, untuk menjaga mereka agar enggak keluar dari wadahnya.

Sementara, hantaran lainnya adalah seperangkat teko dan seperangkat sembako. Mudah sih ini bikinnya.

membuat hantaran pernikahan sendiri

Hantarannya enggak cuma itu kok. Pas ke rumah Mbah Uti, sudah berjajar rapi hantaran pernikahan lainnya. Ada sepaket pakaian, mukenah, dan kosmetik. Bude Kis bayar orang buat menghias hantaran tersebut.

Tentulah juga dilengkapi dengan jajan-jajan. Wuh, huuuuenak. Saya pengen lagi nyicipin.



Hantaran Pernikahannya Mbak Puja 
Setelah Mas Dian melamar Mbak Puja dengan membawa seserahan, lalu pihak dari keluarga perempuan membalas lamaran. Datang ke rumah Mbah Uti, sambil membawa seserahan juga. Nah, ini dia wujud seserahan dari Mbak Puja.

Kalau cowok mah apa atuh ya, seserahan yang dikasih ya cuma itu-itu aja. Enggak banyak seperti seserahan untuk perempuan. Makanya, seserahannya dibanyakin ke buahnya.



Hantaran Pernikahannya Mas Wahyu
Akhir pekan kemarin, saya dan Ibu buat hantaran pernikahan untuk Mas Wahyu, saudara sepupu. Bude Fik selaku ibunya, sudah menyiapkan barang-barang yang akan dibungkus. Tapi barang yang siap dibungkus hanyalah pakaian. Lah ini yang dibungkus cuma ini aja?

Akhirnya Bude Fik keluar bersama Pakde Agus untuk membeli barang-barang. Yang dibeli adalah perlengkapan mandi dan kecantikan, dan seperangkat alat sholat. Bude Fik juga membeli plastik hantaran.

Ibu mulai membuat hantaran yang isinya pakaian. Dibentuk macam-macamlah. Enggak banyak yang saya lakukan, hanya membantu dan mengikuti perintah Ibu.

Nah, ketika Bude Fik datang dengan membawa barang belanjanya, langsung saya ambil tuh mukenahnya. Mau saya bikin hantarannya.

Rencananya mau saya bentuk angsa. Ibu maunya bunga, soalnya angsa itu buat membentuk handuk. Tapi saya bosan kalau bentuknya bunga-bunga saja. Lebih bagus mukenah putih dibentuk angsa toh?

Jadinya saya sibuk dan umek sendiri untuk membuat angsa. Ya susah sih. Apalagi kalau diketawain dan diremehkan sama Ibu dan Bude-Bude. Mental sempat down sih, tapi saya harus membuktikan bahwa saya memang bisa.

Seru sih bikinnya. Yang harus bikin kepalanya, terus diputar-putar jadi leher, terus menata sisanya sebagai badan, juga mengatur mukenahnya supaya rapi. Belum lagi cucuknya yang terlalu Panjang. Juga mata yang awalnya mengsle, hehe.

Alhamdulillah… jadi… Wuhuuu senangnya.


Setelah hantaran selesai dibuat, lalu dibungkus. Membungkus ini jatahnya Bude Kis. Ealaah, sama Bude Kis cuma dilihatin, enggak berani bungkus, khawatir hantarannya rusak katanya.

Akhirnya, saya dan Ibu membungkus hantaran. Ya dikasih pita-pita, hasil simpanannya Bude Mi, yang ternyata pernak-pernik itu adalah milik Ibu ketika masih muda. Saya terheran-heran dengan wadah toples pernak-pernik yang warnanya menjadi coklat. Khas banget kalau toplesnya itu jaman dulu banget.

Jadi, ada 3 hantaran yang sudah siap dibuat. Seperangkat pakaian, alat sholat, dan alat mandi+kecantikan.
--

Itulah seserahan pernikahan saudara-saudara sepupu saya. Hmm, saya jadi membayangkan, bagaimana ya nanti seserahan pernikahan dari dia dan dari saya?

Ibu bilang gini: awas aja ya kalo si dia ngasih hantarannya cuma dibungkus, dilipat rapi di kotak aja.
Ya salaam, belum apa-apa udah diancam 😂😂

Wassalammualaikum wr wb 💕
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

16 comments for "Membuat Hantaran Pernikahan Sendiri"

  1. Duh... hantarannya banyak sekali. pasti seneng banget yang menerima. dibuat dengan tulus dan penuh cinta. duh bahagia banget nih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini gak begitu banyak sih hantarannya. Masih ada orang lain yang hantarannya lebih banyak 😂

      Delete
  2. Ibu kreatif banget ya mbak.. Duh aku mah nyerah urusan beginian. Serahkan pada penyedia jasa hias hantaran aja. Hehehe.
    Daripada daripada ye kan.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa iyaaa mbak
      Jasanya juga gak mahal2 banget 😀

      Delete
  3. Ya ampun mbak, wedake merk Mark. Bedak jaman mbah ku, hahaha

    ReplyDelete
  4. Lucu-lucuuu...ada pricelist-nya nggak ini? Siapa tau bisa pesan kalau saya mau menikah =)

    ReplyDelete
  5. bentuk hantarannya lucu-lucu, perlu kreativotas tingkat tinggi, nih. kalau bikin sendiri lebh hemat ya kak rhos

    ReplyDelete
  6. Hantaran pernikahan ku nggak pakai tutup plastik, tapi pakai kain tile. Bawahnya pakai keranjang. Bisa dipakai ulang buat bikin parsel. Kain tile bisa buat bikin bantalan sekam komposter hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooooh begituuu
      Makasih kabar baiknya Mbak Rinda
      💕

      Delete
  7. Wahhh,,,, lebih heat sih sebetulnya kalo buat sendiri hahahaha. Selain itu juga sebagai wadah inspiratif kreatifitas juga sih. nice

    ReplyDelete