Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cerita Adek Sunat

Assalaamualaikum wr wb

Wuah, senang ya. Hari ini dirayakan sebagai Hari Santri Nasional 😍

Orang-orang yang kerja di pemda, rumah sakit, puskesmas, dan instansi pemerintah lainnya diwajibkan pakai baju khas santri. Yaitu sarung, baju takwa, dan peci untuk laki-lakinya. Sementara perempuannya pakai gamis

Teman saya yang bekerja di pemda, ya upacara pakai baju santri. Terus dia berseloroh, bahwa sekarang ini 'pemda rasa pondokan' 😆

Lucu ya, lihat orang-orang kerja pakai sarung. Kayak sunatan masal, hahaha. Ah, saya jadi teringat Adek.

Adek tuh jarang banget pakai sarung. Kalau salat ya biasanya pakai celana doang, enggak pakai sarung. Soalnya sarungnya pernah lepas, padahal ya waktu itu Adek masih kecil 😅

Tapi kan saat sunatan, disarankan pakai sarung ya. Jadinya, Adek terpaksa pakai sarung saat sunatan. Dan, ada kisah yang menarik saat sunatannya Adek 😆


Adek mendadak minta disunat saat kelas 5 SD, gara-gara teman-temannya pada minta disunat. Ibu dan Ayah, tanpa basa-basi langsung memberangkatkan Adek ke dokter 💨

Sorenya, cek dulu kesiapan mental dan kesehatannya Adek. Intinya, yang dicek adalah kesiapannya. Siap atau enggak? Ternyata Adek beneran siap.

Nah, sore itu juga, Ayah dan Ibu menjemput Mbah Uti untuk menginap di rumah. Saat ke rumah Mbah Uti, Ibu cuma cerita ke Bude Kis tentang rencana sunatannya Adek. Tapi Mbah Uti enggak dikasih tahu 😏

Sengaja enggak dikasih tahu, biar jadi kejutan. Juga biar enggak ngerepotin Mbah Uti yang bakal bikin tumpeng, jenang abang, dll.

Pagi harinya, Ibu, Ayah, Adek, dan Mbah Uti bersiap naik mobil. Saya jaga toko, enggak dibolehin ikut. Adek naik mobil udah pake sarung. Duduk sebelahan sama Mbah Uti di kursi tengah.

Mereka akan berangkat ke dokter, untuk sunat Adek. Tapi Mbah Uti enggak tahu tujuannya kemana, pokoknya ikuuut aja 😅

Sesampainya di ruang tunggu dokter, Mbah Uti terheran-heran dengan Adek. Lalu, Mbah Uti bilang, "Le, samean iki kok nggae sarung seh? Koyok wong kate sunat ae" (Nak, kamu ini kok pakai sarung sih? Kayak orang mau sunat aja)

Dengan enteng, Adek menjawab, "Pancen kate sunat, Mbah" (Memang mau sunat, Mbah)

😆


Mbah Uti langsung kaget. "Loh, kok Mbah Uti kaitan weruh? Berarti iki ngeterno samean nang dokter, wes kate sunat iki?" (Loh, Kok Mbah Uti baru tahu? Berarti ini ngantar kamu ke dokter, mau sunat ini?)

Mbah Uti merasa.... yaa kalian bisa mengira-ngira lah bagaimana ekspresinya 😆

Adek, Ibu, dan Ayah cuma menahan tawa melihat Mbah Uti yang merasa dikerjain oleh anak dan menantunya 😆 

Tanpa menghiraukan Mbah Uti yang kaget karena Adek mendadak sunat, Adek pun langsung masuk ke ruangan untuk disunat. Sebenarnya Adek ditawarin sunat laser. Tapi dokternya langsung ngasih tahu bahayanya sunat pake laser. Ya udah deh, pakai sunat yang biasa aja 😅

Alhamdulillah, Adek aman-aman dan sehat-sehat saja. Enggak ada teriakan kencang dari balik ruangan, begitu kata Ayah.

Sesampainya di rumah, Adek langsung diperlakukan bagaikan raja. Dikasih tempat yang enak buat nonton tv sambil tiduran. Dikasih kipas angin. Bantal bertumpuk dimana-mana. Dijajanin macam-macam. Wuh, raja banget deh 🏆


Siang harinya, Bude Kis, Pakde Joko dan Mbak Angel datang ke rumah. Ngucapin selamat buat Adek yang baru disunat. Mereka datang sambil membawa kado. Hadiahnya baju dan tulisan penyemangat. Wuaaaa, Adek seneng banget 💃


Acara sunatannya Adek memang beda daripada yang lain. Enggak ada undang-undang tetangga, atau nanggap wayang semalaman. Jenang abang aja enggak dibikinin sama Ibu. Cukup uangnya disedekahkan ke panti asuhan. Lalu memberi kabar kepada saudara dekat. Jadi, biar bahagia ini kami yang menikmati 😇

Tentang cerita Mbah Uti yang kaget saat Adek dikira sunatan padahal memang mau sunatan, Bude Kis juga ketawa-ketawa. Mbah Uti makin jengkel saat tahu bahwa cuma beliaulah yang enggak dikasih tau tentang rencana Adek disunat 😆


Lucu ya. Berkesan 💗

Lalu, kamu? Ada cerita yang seru tentang sunatan?

Wassalamualaikum wr wb 💕

Edisi kangen Adek
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

24 comments for "Cerita Adek Sunat"

  1. Sayang bnget sama adeknya. Akurr 😊

    ReplyDelete
  2. ini baru laki mbak, selamat buat adiknyaaa...

    ReplyDelete
  3. anakku masih bayi mba uda sunat jadi nda perlu istimewa haha cuman emang capek pol masih bayi krn masih pake pospak

    ReplyDelete
  4. Aku jadi kepo sunat laser bahayanya kenapa ya? Hehe. Anak2ku cewek semua nih jadi enggak ada yang sunat. Dulu tiga bersaudara juga cewek semua

    ReplyDelete
  5. Di Jawa, sunatan kebanyakannya dirayakan gitu ya. Di tempatku, sunatan biasa saja. Kayak adiknya Kak Ros ini aja, berangkat ke dokter, udah. Oya, di tempatku pas Hari Santri Nasional kemarin enggak diwajibin pakai busana muslim sih. Beda kebijakan berarti ya.

    ReplyDelete
  6. Anakku laki-laki dua belum ada yg sunat, Mbak. Satunya kelas 2 SD satunya lagi masih 6 bulan. Semoga besok-besok kalau mereka sunat juga lancar2 aja kayak adeknya kak Rhos ��

    ReplyDelete
  7. Yap... Sunat biasa memang lebih baik. Ada tetangga saya yang kena malpraktek sunat laser, anu nya infeksi dan kena amputasi. *ngeriii....

    ReplyDelete
  8. Aku mewek ihhhh baca tulisannya. Mendadak kangen almarhumah nenek.
    Terakhir aku berencana ngasih kejutan dengan mendadak pulang ke Bondowoso malah dapet kejutan balik dengan kondisi beliau yang drop dan terus memburuk.
    Ah aku jadi ngelantur.
    Btw, aku suka banget sama cara Rhos mengaitkan hari santri ke cerita sunat. Ciamik

    ReplyDelete
  9. Bagi cowo emang ini momen penting sekali seumur hidup.kak. jadi emang mesti dirayakan dengan bahagia hahaha. Jangan sampai kelewatan momen lah pokoknya

    ReplyDelete
  10. Kalau di Jawa, adatnya memang sunnat pas anak sudah gede yaa...
    Adikku pun begitu, Rhoos.

    Tapi begitu aku tinggal di Jawa Barat, sunnat teh dari anak masih kruciil pissan...
    Malah tetangga ada yang 40 hari sejak lahir.

    Dan sunat ini ternyata diamalkan sama para non-muslim demi kesehatan katanya...
    Hebat yaa...

    MashaAllah~

    ReplyDelete
  11. Aiih so sweet banget kakak yang Satu ini. Selamat ya atas sunatan adeknya.

    Kebetulan tradisi di keluargaku itu anak laki laki Harus disunat sblm masuk sekolah SD. Jadi memang adek adekku disunatnya umur 5 tahun semua.. ga dipaksa. Mereka malah seneng habis disunat dibelikan sepeda.. bahkan adek bungsuku minta disunat lg pas kelas 2 sd wkwkwwk gara gara lihat temannya pada disunat.. hadeuh..

    ReplyDelete
  12. Kalo didaerah saya pasti kasik jajan dan uang kalo habis sunatan haha. Sampean daerah mana itu bak?

    ReplyDelete