Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Refleksi Kuliah S2

Assalamualaikum wr wb

Seharusnya saya menulis refleksi ini setiap akhir semester. Namun saya tidak melakukannya pada 2 semester kemarin. Sebab, tidak ada paksaan untuk menulis.

Kalau sekarang, akhir semester 3, ada paksaan untuk menulis. Pemaksaan muncul akibat IP yang turun.

Sebenarnya enggak masalah sih kalau IP nya turun. Toh memang doa saya. Doa saya untuk tidak mendapatkan nilai IPK sempurna saat kelulusan nanti.


Iya. Bagaimana saya mampu mempertanggungjawabkan IPK 4 sementara ilmu saya masih sedikit? Saya belum bisa diandalkan. Belum banyak ilmu yang saya kuasai. Saya enggak pantas mendapatkan nilai sempurna.

Pun, nilai sempurna pada 2 semester kemarin, tercipta bukan karena sayanya yang cemerlang. Melainkan karena Allah Maha Pemurah dan dosen yang baik hati. Sudah. Itu saja.



Sebab Nulis Refleksi

Terkadang, saya mampu menulis ketika sedih. Ya seperti sekarang ini sih. Sebenarnya saya bersyukur karena ada 2 matkul yang nilainya B dan AB. Namun yang membuat saya sedih adalah nilai B itu muncul dari matkul yang dosen pengampunya adalah dosen pembimbing saya sendiri. Haduuuuh.

Yang bikin stres, kemarin sore dapat teguran keras dari beliau. Juga, nanti pagi jam 10 akan ada pertemuan dengan beliau. Haduuuuuh. Malu saya. Enggak tahu mau bicara apa. Enggak tahu mau bilang apa.

Pengennya ya siap-siap aja dengan segala hal yang terjadi nanti.

Tapi masalahnya, saya pengen minta ttd beliau untuk kesediaan menjadi dosen pembimbing. Ya beliau akan ngasih ttd sih, tapi ya bakalan diomelin dulu. Saya belum siap.

Apalagi, nanti beliau akan duduk berdampingan dengan dosen yang akan menjadi dosen pembimbing 2 saya. Ya saya malu... Saya malu kalau diomelin dosbing 1, di depan dosbing 2. Haduuu, enggak tahu dah.

Makanya saya stres nih dari tadi malam. Enggak tahu harus ngapain. Kepikiran eee. Tapi ya berhasil tidur sih, haha.


Pas bangun pagi, ya tetep kepikiran. Tetep stres. Enggak tahu mau ngapain. Mau belajar, enggak nyahut. Mau ngerjain apapun, enggak akan mampu.

Yaweslah ngeblog ae. Sepertinya saya butuh sarana untuk curhat.

Yaudah, saya pamit ya. Udah selesai curhatnya. Doakan semoga nanti akan baik-baik saja. Lain waktu saya cerita lagi.

Wassalamualaikum wr wb

Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

2 komentar untuk "Refleksi Kuliah S2"

  1. Huhuhu, saya iri banget sama anak-anak cerdas yang IPK nya sempurna gini, saya mah, ngos-ngosan banget dulu.

    Mau dapat nilai A?
    Nilai B aja sudah senang banget, apalagi untuk matkul Kalkulus, hadehhh hahahaha

    BalasHapus
  2. sukses terus kak, jangan lupa saya nya di follow ya :) salam kenal

    BalasHapus