Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tumbang Karena Tesis dan Kerjaan Lainnya

Assalamualaikum wr wb

Kemarin-kemarin saya stres. Hari ini juga stres sih. Sebabnya, tesis belum terpegang. Ini tesis yang sekaligus ngerjain laporan hibah itu loh. Plus 1 jurnal dan 2 konferensi tentunya. Belum terpegan. Bingung mau ngapain dan kudu diapain.

Selain tesis, ini masih dikejar-kejar proyekan Amdal. Iya, lagi ngurus amdalnya Tanrise City Jember. Besok malam, ada konsultasi publik dengan pemangku kepentingan dan masyarakat. Ya gitu, banyak yang harus dikerjain. Di saat teman-teman santai, saya masih berkutat dengan pekerjaan.

Belum lagi... bu kaprodi meminta saya dan teman-teman untuk ngerjain akreditasi. Haduuu, mana kuat ini kalau ngerjain semuanya? Enggak bisa kah kalau adek tingkat aja yang ngerjain akreditasi?

Enggak tahu nih, gimana ntar ngerjainnya. Pengennya fokus sama tesis. Mirisnya, perkuliahan saya kurang 6 bulan lagi. Huhuuu, semoga tesis dan segala tanggungan bisa selesai tepat waktu. Aamiin.

...dan... fiuh, kemarin sore saya tumbang. Benar-benar enggak kuat. Sebenarnya, hari Senin udah ngerasaain enggak enak badan sih, khususnya perut. Mungkin gara-gara enggak pup rutin saat pagi hari, jadinya pas di kampus... gas-gas dan segala macamnya menggema di dalam perut. Membuat perut enggak enak sama sekali.

Berlaku juga hari Selasa. Masih belum bisa pup juga. Padahal perut udah maju. Enggak kuat menahan sampah-sampah makanan di dalam perut, haha.

Rabu pun begitu. Mau pup, enggak keluar apa-apa, yongalah. Parahnya, hari itu, saya cukup sibuk. Kurang lebih 2 jam saya di jalanan demi ngantar undangan. Undangannya sih enggak seberapa, melainkan jauhnya itu loh. Enggak pake jaket pula. Padahal cuaca saat itu enggak bersahabat banget.

Belum lagi siangnya ngerjain amdal. Buanyak yang dikerjain. Ngerjain sampe hampir magrib. Eh magribnya masih ngurusin bendelan tesisnya Ayah.

Setelahnya, pulang ke kosan dengan badan gemetar. Masih diselipin diare pula. Enggak enak makan wes. Enggak enak mau ngapa-ngapain, padahal kerjaan masih banyak. Hadeeeh

Lalu telpon Ibu, cuma pengen menyampaikan keadaan saya yang sedang kurang enak badan. Ya saya cerita, Ibu mendengarkan.

Tapi saya enggak puas kalau ngobrolnya sama Ibu aja. Pengen ngobrol sama si Mas juga. Pengen curhat. Pengen membuang toxic ke si Mas.

Kangen juga eh. Lama enggak telpon soalnya dia. Habis dari gunung, belum sempat telponan.

Ealah, malah si Mas nonton film sama adiknya. Yaweslah, piye maneh yo. Yaaa, gampang lah. Kalau terbangun saat di telpon, ya diangkat, terus ngobrol. Kalau enggak terbangun, ya sudah tidur aja. Tapi saya berharap terbangun sih.

Maka, risikonya: tidurnya terjaga.

Ya memang benar-benar terjaga. Jam 8 waktu itu udah tidur. Terus prediksinya, saya akan terbangun jam 9 atau jam 10. Eh si Mas telpon jam setengah 10. Yawes telponan.

Alhamdulillah... stresnya berkurang... lebih enteng. Toxicnya terbuang.

Ternyata memang perlu ya, kita ngobrol dengan seseorang. Berbagi cerita, menyampaikan masalah, uneg-uneg, dsb kepada seseorang. Tujuannya, ya untuk mengurangi sedikit beban kita.

Terasa banget loh ini. Saya tidurnya lebih nyenyak. Bangun pagi Alhamdulillah segar bugar. Hehe, tengkyu Mas.


Wassalamualaikum wr wb 💕
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

Posting Komentar untuk "Tumbang Karena Tesis dan Kerjaan Lainnya"