Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Belajar Menjadi MC Bismillah, Latihan Public Speaking

Assalamualaikum wr wb

Menjadi MC enggak pernah masuk daftar cita-cita atau harapan saya. Namun kesempatan itu selalu datang silih berganti. Bukan saya yang meminta, melainkan Allah yang memberi. Kecuali kalau saya lupa bahwa saya pernah meminta.


Awal Mula Nge-MC

Tawaran pertama itu, datang pertama kali saat saya SMP. Dimintai tolong untuk menjadi MC acara perayaan ultahu sepupu. Ya santai-santai aja sih waktu itu. Lahwong yang diundang adalah anak-anak kecil seumuran Mas Yudis yang waktu itu masih SD.



Lalu ketika saya SMA dan S1, enggak pernah ada tawaran untuk nge-MC atau jadi moderator. Ya saya selow aja. Tapi saya tetap praktek public speaking. Contohnya: membuka rapat, memberi sambutan, aktif menyampaikan ide/pendapat, aktif saat berdiskusi, dll. Jadi yaa Inshaa Allah aman-aman saja untuk urusan public speaking.

Kembali Nge-MC

Hingga akhirnya setahun lalu, Bu Kaprodi meminta tolong kepada saya untuk menjadi MC di acara workshop. Ini ngabarinnya mendadak. H-1. Sore harinya. Buset dah. Ya saya oke-in aja deh. Toh, Cuma nge-MC. Tinggal belajar dan dilatih berulang-ulang. Ya Alhamdulillah acara berjalan lancar.



Nge-MC Sekaligus Jadi Pemateri

Selanjutnya, 1 bulan lalu, prodi kami mengadakan workshop sekaligus FGD. Panitianya adik tingkat. Saya sih enggak mencium bau-bau jadi MC ya. Dikabarinnya jadi pemateri saja, bersama teman-teman seangkatan. Jadi pemateri ini maksudnya memaparkan materi terkait topik penelitian tesis.

Eh lah kok tiba-tiba saya dikabari bahwa saya disuruh jadi MC juga. Heh? Ini serius? Pematerinya saya, MC-nya juga saya. Apa-apaan?

Ya sudahlah, manut aja. Anggap saja saya diberi kesempatan belajar sekaligus public speaking.



Nge-MC Beruntun

Lalu.. 2 hari yang lalu, malam hari (Kamis malam), saya dimintai tolong untuk menjadi MC pada acara workshop yang diselenggarakan keesokan paginya (Jumat pagi). Buset dah… mendadak banget.

Saya sebenarnya enggak mau sih. Tapi saya sedang enggak punya alasan untuk nolak. Ya sudahlah, iyain aja.



Pada saat yang bersamaan, teman saya yang meminta tolong untuk saya menjadi MC, juga menyampaikan pesan bahwa kasubag akademik pasca meminta tolong agar saya bersedia jadi MC pada acara workshop (Sabtu siang).

Ya saya takut dan ragu sih. Soalnya pesertanya bukan teman-teman saya yang biasanya itu. Melainkan karyawan atau tenaga kependidikan yang biasa mengurus administrasi dan keuangan di pasca. Orang-orangnya beda dari biasanya. Saya ragu. Khawatir enggak bisa memberikan pencapaian maksimal.

Saya juga pengennya Sabtu itu pulang ke Lumajang. Tapi kapan lagi saya mendapat kesempatan untuk nge-MC lagi di tempat dan acara yang sangat berbeda? Ya udahlah, ambil aja. Nikmati prosesnya. Dibahagiain aja.


Alhamdulillah… acara berjalan lancar. Ada enak dan enggak enaknya sih jadi MC. Lain waktu saya ceritakan. Tapi lebih dari itu, saya bersyukur bisa dapat kesempatan nge-MC. Membuat saya belajar banyak hal.

Sudah ya. Tulisannya sampai sini saja. Tangan saya capek. Entah kenapa.

Wassalamualaikum wr wb 💕

Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

38 komentar untuk "Belajar Menjadi MC Bismillah, Latihan Public Speaking"

  1. Nice post! Terimakasih ya mbak sudah berbagi pengalaman :)

    BalasHapus
  2. Saya baru sekali nge-MC, di acaranya Mas Golagong. Ya Allah... deg degannya super dan saya salah sebut pula. WKwkwk. Grogi habis. Selama ini enak jadi pemateri daripada MC. Banyak, emamng, suka duka menjadi MC. Ditunggu kisah selanjutnya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah sebut nama?
      aduuuuh, hahaha...
      gakpapa yang penting ada pengalaman...

      Hapus
    2. Karena itu benar2 dipaksa karena dianggap mampu menjadi pembicara di beberapa acara parenting. Lha... jadi MC dan pembicara kan beda. Mending jadi moderator, deh. Salam pembukanya itu loh yang ribet bet karena harus sebut beberapa nama yang harus disebut.

      Hapus
    3. oooh aku sih mampu nyebut2in nama orang beserta gelar dan jabatannya, hoho 💕

      Hapus
  3. Saluttt deh, saya... jangankan ngemsi, berdiri di depan orang banyak aja grogi setengah mati hahahaha.

    Makanya salut banget ama teman-teman yang keren banget berani menaklukan ketakutan diri untuk jadi MC, terlebih MC itu beneran kudu menguasai semuanya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sih sejauh ini cuma jadi MC formal
      belum jadi moderator yg harus ngerti materi banget

      Hapus
  4. Keren, mbak pengalaman ngeMCnya dah banyak. kalau aku dah lama banget gak ngomong depan publik lagi. Makanya kemarin sekali diminta ngeMC wkwkwk, deg-degnya ampun. Jadi pengen belajar tentang publik speaking agar bisa nge MC or bicara di depan publik dengan baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku juga perlu banget belajar nge-MC di depan cermin

      Hapus
  5. Ngemcy itu pekerjaan yang menyenangkan, awalnya biasanya terasa menakutkan, tapi kalau udah sekali dua kali pasti ketagihan, hehehe. Saya masih ngemcy sama jadi pemateri juga sesekali hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. uwaaah... iya.
      aku sih dari 4 kali nge-MC, baru sekali dibayar, hahaha

      Hapus
  6. Harus punya skill dan modal berani bicara depan publik.
    Karena bukan berbicara semenit atau dua menit saja.
    Dan tentunya sering di asah agar semakin banyak pengalaman dalam berbicara depan publik.
    Saya saja bicara depan kelas saat duduk dibangku sekolah masih grogi apalagi nge MC.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya ini akan terus diasah untuk berlatih public speaking

      Hapus
  7. Aih pengalaman yang sangat bermanfaat dan patut ditiru,semoga kalau diajak jadi Mc aku enggak gerodi lagi

    BalasHapus
  8. Saya mana bisa jadi MC, hi hi. Ngomong jadi pemateri saja grogi banget dan malah blank gitu. jadi gak tahu harus ngapain. Amannya jadi penyimak saja kalau bisa, hi hi.
    Teman di Bandung sering banget jadi MC di acara tempat kerjanya, soalnya kata rekan-rekan kerja dia termasuk cerewet, doyan ngomong, suka bercanda dan luwes bergaul. Nah, bekal untuk jadi MC selain pengetahuan akan bahasan acara dan peserta, juga bagaimana cara menempatkan diri selama acara. Salut banget pada yang bisa jadi MC. Mbak keren, deh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harus luwes bergaul
      aku sih belum banget, hehe
      masih belajar
      💕

      Hapus
  9. Presentasi di depan banyak orang termasuk MC gk ya😄
    Soalnya aku blm pernah ngmg di depan banyak orang kecuali presentasi

    BalasHapus
  10. Mba e keren. Dulu aku penyiar mba, sering ngem c.
    Tapi karena abis nikah gak pernah lagi kerja, pernah pas ngasih kata sambutan aja jadi geterr, haha.
    memang harus banyak jam terbang sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, membangkitkan memori ya
      tapi kudu tetep diasah sih memang
      💕

      Hapus
  11. Aku juga dulu pernah jadi MC kak.. Dan ternyata memang gak gampang... Perlu adanya belajar dan pelatihan biar kita ga kagok

    BalasHapus
  12. Practice makes perfect, Kak Ros,, semakin sering manggung insyaallah bakal makin santai aja gayanya, hihi... Sy dr SMP ngemsiin acara ultah sepupu, ponakan, merangkap bacain doa juga hehe

    BalasHapus
  13. Aaihh keren euy berani saya sendiri masih malu pegang mic wkwkw. Pernah sekali itu juga diacara ulang tahun.

    BalasHapus
  14. Coba diingat-ingat dulu, Mbak. Tangannya capek karena apa? Apa pegang mic? hehehe.

    Tapi Mbak sangat beruntung, karena sudah dibukakan dan ditunjukkan jalah Allah SWT. Jadi walau ridak terlalu mengejar kesempatan jadi MC, sellau saja ada tawaran dan jalan untuk terus ngemci. Dan itu wajib disyukuri. Apalagi saat MC itu banyak sekali yang bisa dipelajari ya, Mbak.

    BalasHapus
  15. NgeMC itu sebenernya gampang yang penting kita PD dan bisa menguasai keadaan. Saya kebetulan karena awalnya penyiar radio, akhirnya MC jadi profesi juga. Dari ngeMC acara anak TK sampai manula dan acara lamaran, nujuh bulanan, udah pernah. Tantangannya cuma gimana bikin acara nggak membosankan. Semangat ya, Mbak

    BalasHapus
  16. Ngemsi itu yang penting PD aja, dan sisipan guyonan, biasanya mantul deh. Yang terpenting sih pahami medan ya biar gak salah sebut nama, tempat, atau susunan acara

    BalasHapus
  17. Weeiitts ternyata Kak Ros diam2 jago ngeMC yaaa bahkan jadi pembicara :D
    Kalau saya berdiri depan kelas paling dah gagap hahaha
    BTW itu kalau diseriusin buat jadi MC profesional bagus juga lho mbak, tinggal nyari ahensinya gtu hehe :D

    BalasHapus
  18. Saya belum pernah nge-MC euy, jadi gak tahu gimana rasanya. Paling banter ngomong di depan umum itu y pas presentasiin materi..atau gak pas ngajar. Itu aja kadang ada deg-degannya, takut salah ngomong.

    BalasHapus
  19. Aku selalu takjub sama temenku yg jadi mc. Soalnya aku ga pede ngomong depan orang. Apalagi kalau diliatin matanya, duh.

    BalasHapus
  20. Sering diminta MC terus, berarti dianggap bagus dan sesuai, kalau saya sih bicara aja sering kelibet, kadang juga suka nervous.

    BalasHapus
  21. Mbak dirimu keren! Enggak semua berani ngemsi lho. Semoga makin lancar jaya nge-MC nya yaa.. makin banyak tawaran manggung eh..maksudnya tampil baik MC maupun pemateri. Pokoknya doa terbaik aja

    BalasHapus
  22. Pengalaman yang berharga tuh mbak.
    Kalo saya jangankan jadi MC, berdiri di atas panggung aja udah gemetaran duluan lututnya.

    BalasHapus
  23. wah kok ngemsi sambil jadi pemateri? baiknya nanti lagi ditolak aja, mbak. semoga makin sukses jadi mc-nya

    BalasHapus
  24. Wah bener2 harus di coba nih. Tapi bener lho untuk berbicara di depan orang banyak perlu menta yang besar biar berani dan pede

    BalasHapus
  25. mungkin kalau diseriusin jangan serius2 banget juga, sapa tau ntar bisa jadi side job kan ya

    BalasHapus
  26. Sukaaa, percaya diri sekali mba, saya suka diminta jd MC sy tolak terus karena tiap bicara didepan org banyak pasti muka saya panas & memerah, makanya sy gak mau jd MC 😂

    BalasHapus