Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengetahuimu - Baleriano Chapter 2


naskah-novel-baleriano

Pernahkah kamu mengalami kekosongan hati? Ketika kamu tidak menyukai seseorang, ketika kamu tidak mencintai seseorang, ketika kamu tidak memberatkan seseorang, ketika kamu tidak memikirkan seseorang dan ketika kamu tidak merindukan siapapun.

Jangankan merindu, ‘merindu kepada siapa’ adalah pertanyaan besar bagi hati yang kosong. Bagaimana mau merindu jika tidak tahu siapa yang harus dirindukan.

Hati yang kosong sangat berbeda maknanya dengan hati yang nganggur. Hati yang nganggur adalah hati yang sangat ingin diisi hatinya oleh siapapun itu, yang penting hatinya terisi. Layaknya pengangguran, yang mau bekerja apapun, yang penting menghasilkan uang.

Sangat jauh berbeda dengan hati yang kosong. Hati yang kosong tidak peduli waktu dan tidak akan peduli arah. Ia hanya menunggu waktu yang tepat ketika seseorang datang mengetuk pintu hati dari segala arah dan dari berbagai penjuru kemudian masuk ke dalamnya untuk menjadi pemilik hati tersebut.

Hati yang kosong, selalu menikmati hidup. Sedangkan hati yang nganggur, selalu memikirkan hidup, bahkan ingin rasanya untuk mengurus hidup orang lain.

Dan aku adalah salah satu orang yang hatinya sedang kosong. Tapi entah mengapa malam ini aku memikirkannya. Memikirkan sekaligus merindukan seseorang yang ingin dipuja.

Merindu itu nikmat. Kita akan terbawa pada emosi yang meluap-luap hanya untuk merasakan sebuah euforia rasa yang teramat sensitif kepada orang yang dirindukan. Bukan kepada orang yang sempurna, tetapi hanyalah kepada orang yang dirindukan.

Merindu itu nikmat. Seperti ketika kamu meneguk setetes air mineral di tengah teriknya matahari, di padang pasir tak bertuan.
***

Aku ingin tahu kamu. Mengenal kamu. Dan bagaimana kamu.
Aku ingin bertemu kamu. Bagaimana rupamu. Dan bagaimana lakumu.
Aku ingin tahu rumah kamu. Bagaimana suasanamu. Dan bagaimana kerabatmu.
Aku ingin tahu teman kamu. Bagaimana candamu. Dan bagaimana tangismu.
Aku ingin tahu mantan kamu. Bagaimana baikmu. Dan bagaimana burukmu.
Kamu adalah rahasia Ilahi. Yang sampai sekarang belum terketahui.

Cupu. Adalah kesan dari puisi ini. Dengan jelas berkata ‘aku’ dan dengan jelas menyatakan ‘kamu’.

Penulisnya memang cupu. Secupu ia bermain cinta, mencampur adukkan rindu dan mempertanyakan hati.
***

“Gimana? Desain sepatu gue udah selesai?” tanya Nana di seberang telepon.

“Udah...” jawabku sambil menggoreskan pena di sebuah kertas untuk merancang sebuah desain yang baru.

“Kapan bisa gue ambil?”

“Sekarang juga bisa kok.”

“Oke, thanks ya. Ntar sore gue ke butik lo,” jawabnya yang selalu menggunakan gue-elo dalam setiap pembicaraan. Sedangkan aku? Selalu aku-kamu dalam setiap pembicaraan dengan alasan lebih sopan, meski aku tahu bahwa lebih sopan menggunakan saya daripada aku.

“Yaa... aku tunggu..” jawabku sekaligus mengakhiri pembicaraan via telepon.

Aku pun melanjutkan sketsa baru yang telah dipesan oleh pelanggan lamaku. Sudah lama dia tidak mampir ke butikku. Aku merindukannya. Lebih tepatnya merindukan kecerewetannya.

Permintaannya sungguh merepotkan. Memang sih, dia hanya memesan satu desain sepatu. Tetapi untuk memenuhi desain sepatu yang ia mau, setidaknya aku harus menyiapkan minimal 5 sketsa sepatu untuknya. Dengan alasan, takut desain yang sudah aku buat tidak pas di hatinya. Yaa... karena saking cerewetnya.

Dan ketika aku menyodorkan 5 sketsa untuknya, dia sangat bingung untuk memilih 1 di antara 5 sketsa yang telah aku buat. Saking bingungnya, akhirnya dia mengambil semua desain yang aku sodorkan. Dia minta semuanyaa. Dan dia beli semuanya. Nah, beginilah modus mulus seorang desainer.

Menjadi desainer bukanlah perkara yang mudah. Perlu imajinasi yang kuat untuk mengembangkan hal kecil kemudian menjadikannya sebuah karya yang imajinatif.

Seperti kata pepatah, seorang penari tidak akan pernah lepas dari selendangnya. Seorang pelukis tidak akan pernah lepas dari kuas dan kanvasnya.

Begitupun juga desainer. Seorang desainer tidak akan pernah lepas dari pena dan sketsanya. Seperti aku, yang selalu berurusan dengan pena dan sketsa.
***

Cinta itu tentang kesetiaan dan ketulusan
- Sarah WH -



Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

Post a Comment for "Mengetahuimu - Baleriano Chapter 2"