Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sepekan yang Lebih Produktif Saat Pandemi Corona

Assalamualaikum wr wb

Alhamdulillah, pekan ini saya lebih produktif daripada pekan sebelumnya yang enggak produktif banget. Yaa, tapi beberapa target masih belum terkejar sih. Yang masih belum terkejar apa? Ya tesis lah. Hadeeeh, entah kenapa diri ini mager banget buat ngerjain tesis. Haduuu ayo jangan mager dong. Pekan selanjutnya harus selesai tesisnya... Aamiin...

Bikin Nugget, Pentol dan Nasi Kuning

Gara-gara wabah corona ini, membuat saya dan Ibu bosan di rumah. Untuk mengatasi rasa bosan itu, kami memasak menu olahan yang agak ribet. Iya, nyari yang ribet untuk membunuh waktu. Hahaha.

Makanan yang kami buat adalah nugget dan cilok. Dulu kami pernah bikin nugget. Salah satu bahannya adalah roti tawar. Eh saat kami tonton lagi di Youtube, ternyata bisa untuk enggak pakai roti tawar. Hanya menggunakan tepung terigu dan tepung tapioka.



Juga, mengingat sedang krisis keuangan, tercetus ide untuk membuat nugget tahu. Ibu yang membuat adonan nuggetnya. Tahu + udang. Kalau sudah beres, baru saya finishing. Memotongnya jadi kotak-kotak, dilumuri adonan tepung lalu tepung panir. Saya dan Adek yang menggoreng. Ealah, sehari doang langsung ludes.

Besoknya bikin lagi. Nugget tahu + ayam. Lalu besoknya bikin lagi. Nugget tempe. Ealah ternyata rasanya kayak mendol. Mendol kelas mewah karena dilumuri tepung panir, hahaha. Lalu akhir pekan ini kami membuat nugget tahu + ayam. Semoga awet, soalnya udah mulai bosan, haha.


Karena udah bosan, kami beralih menu makanan olahan. Yaitu bikin pentol. Saya dan Adek jalan ke pasar buat nyelep daging sapi. Dagingnya 0.5 kg, tepungnya 0.25 kg. Lalu saya yang membuat pentolnya. Dapat 1 kotak. Ealah malamnya langsung ludes.

Lalu hari Minggu kemarin, Ibu bikin menu yang berbeda. Yaitu nasi kuning. Masaknya pakai magiccom, praktis. Alhamdulillah enak. Malamnya langsung habis. Ya ampun, ini keluarga saya kelaparan atau doyan makan?




Produksi Masker Kain

Karena menganggur juga dan toko kian sepi, Ibu iseng bikin masker kain. Baca tutorialnya di Youtube. Dicoba-coba, eh bisa. Ya udah deh, njahit. Produksi masker pakai kain perca seadanya. Saya menyumbang krudung saya yang masih bagus tapi enggak suka dengan teksturnya.



Wuih, baru bikin 5 eh udah sold out. Jadinya Ibu semangat bikin masker. Saya ajak Ibu ke toko kain buat beli bahan kain masker. Pilih yang motif polos, polkadot dan garis-garis. Yang belum terwujud ini masker polos warna gelap. Habis euy.



Pagi ini, stok kain Ibu untuk dijahit sudah habis. Inshaa Allah nanti mau ajak Ibu ke toko kain lagi.

Juga, Inshaa Allah kami ada rencana untuk bagi-bagi masker kain. Tapi kata Ibu, syaratnya harus saya yang njahit. Huhu, jadi belajar jahit dong ini.

Jalan 10.000 Langkah

Saya nyobain buat jalan 10.000 langkah, kayak tipsnya Andra Alodita. Maunya jalan ke pasar dan alun-alun. Kalau jumlah langkahnya tepat atau mendekati 10.000, akan saya jabanin setiap hari. Ealah cuma 2.500

Kali pertama nyobain 10.000 langkah itu, saya dibersamai Adek. Instal aplikasi Pedometer atau penghitung langkah. Kami jalan ke pasar, sekalian nyelep daging. Lalu lanjut ke jalan raya menuju alun-alun. Di jalan pulang, kami mampir beli cemilan.




Enggak berapa lama kemudian kami duduk di pinggir jalan untuk makan camilan yang kami beli. Lapar. Tiba-tiba, Adek kelihatan Ayah naik sepeda motor. Ayah pakai baju batik. Lah, ada apa Ayah hari libur begini pakai baju batik? Mau kemana?

Sepulangnya, saya ceritakan tentang Ayah ke Ibu. Lalu Ibu tanya ke Ayah. Jawab Ayah: ngising ndek kali. Ya Allah, spesies yang kayak gini masih ada?

Keesokan harinya, saya nyobain jalan 10.000 langkah lagi. Tapi enggak terlalu jauh. Cuma ke wlijo atau tukang sayur. Rutenya tuh cuma 1/5 rute kemarin. Lalu jumlah langkah yang saya dapatkan adalah 500 langkah. Wuih, lumayan lah berkeringat.

Entah, esok-esok hari akan jalan 10.000 langkah lagi atau tidak, hahaha. Btw, pas jalan kemarin, kaki saya lecet, huhuuu…

 

Meeting Online dengan Dosen Kombim

Fiuh, ini yang saya dan teman-teman takutkan. Ditanyain progress tesis. Padahal kami masih jalan di tempat. Alasannya, mager dan kepentok sembarang kalir. Intinya salah di kami lah.

Sabtu sore diajakin meeting online dengan dosen kombim (komisi bimbingan). Pakai aplikasi Webex. Sebelumnya saya dan beberapa teman belum pernah pakai Webex. Maka kami diajarin pakai Webex dan langsung praktik siang sebelumnya.

Sorenya, saya ke rumah Mas Dian. Numpang wifi. Soalnya maunya online pakai laptop. Butuh internet yang kencang.

Kalau di rumah Mas Dian, ya resikonya akan digangguin Fatim. Saat kelas dimulai, si Fatim caper nyanyi-nyanyi dan nongolin muka di laptop. Ebuset daaaah, untung dosen-dosen pada ngerti. Ya untungnya ada fitur mute bila saya sedang enggak mau ngomong dan mematikan suara di wilayah saya. Biar enggak ganggu.

Ya Alhamdulillah meeting online berjalan lancar. Dan saya harap tesis saya lekas selesai. Aamiin.





Mau Ngelomba Blog

Haduuuu saya enggak punya pemasukan. Job lagi sepi. Kemarin-kemarin ikutan lomba, eh enggak ada yang nyantol dong. Ya Allah, cek melasse…. Ya memang belum ada keterbaruan sih dari konten saya. Masih gitu-gitu aja. Harusnya ada upgrade.

Saya maunya upgrade gambar. Pengen bikin infografis yang ciamik supaya orang-orang tertarik membaca. Alhamdulillah saya punya Adek yang juga suka desain grafis. Ya kan baru-baru ini toh Adek ada di rumah. Makanya saya baru punya kesempatan untuk berguru desain ke Adek.

Saya tuh enggak paham, bikin kayak gini gitu gimana. Mengonsep gambar sedemikian rupa itu gimana. Teknik-tekniknya, dan segala macam lainnya.

Soalnya biasanya saya pakai aplikasi desain praktis, yaitu Canva. Tapi kan akses Canva kudu online. Kalau di kosan mah bisa-bisa aja ya. Lah ini di rumah kalau pake Canva ya modyar paket internet saya.

Maka mau enggak mau saya harus belajar desain pakai software di laptop yang enggak terhubung ke internet. Saya diajarin pake AI (Adobe Ilustrator). Gambar-gambarnya ya tetap download di internet. AI ini sebagai pengolahnya.

Huhuuu, semoga lekas-lekas bisa ahli ngedesain, ikutan lomba blog dan menang lomba blog. Buat tabungan dan biaya nikah nanti euy, hahaha. Aamiin…


Wassalamualaikum wr wb
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

16 komentar untuk "Sepekan yang Lebih Produktif Saat Pandemi Corona"

  1. Sayangnya sekarang jalan 10.000 langkah udah gaboleh. Di daerah aku udah lockdown padahal kangen baanget jalan-jalan gitu :"(. Duh itu nuggetnya bikin pengen bangetttttt. Pasti enak :"( kasih resepnya dong sis.

    BalasHapus
  2. Kalau setiap hari melakukan hal-hal bermanfaat pasti waktunya jadi lebih produktif ya Kak. Sangat menyenangkan.

    BalasHapus
  3. Semangaat kak ros. Memang kyk sayapun ngedesain grafis utk tulisan blog gapernah. Padahal dikantor saya bagiam bikin desain spanduk hehe. Rasanya males.

    BalasHapus
  4. Produktif sekali ya, Kak Ros.

    Btw, Naget sama pentol tuh dua makanan yang penasaran banget pengin aku coba bikin, tapi belum jadi-jadi.
    Jadi semangat abis liat ini pengin coba bikin juga jadinya.


    Aku juga kalau udah bisa keluar rumah dengan leluasa pengin juga mulai rutinin rajin olahraga jalan. Betapa ternyata hal itu jadi yang paling dirindukan saat sekarang enggak bisa ke mana-mana kayak sekarang. :(

    BalasHapus
  5. Wae, jadi produktif banget dan menghasilkan pula. Aku dulu suka bikin nugget sama pentol juga. Sekarang malas masaknya lagi kebangetan

    BalasHapus
  6. Beneran tuh, si ayah ga becanda? Wkwkwkwk. Ya ampun garingnya keluargamu Mbak. Kalau aku di san apasti kepingkel-pingkel.

    Eh iya, boleh to, jalan-jalan 10 ribu langkah gini?

    BalasHapus
  7. Aamiin~
    Kebayang bosannya kamu, Rhoos.
    Zaman aku masih muda dulu, keknya liburan (day-off) aku jarang di rumah. Sering banget Ibu ngeluh, katanya...anak perempuan kok gak betah di rumah.

    Heuuheu~

    Tapi setelah nikah, jadi males keluar-luar.
    Udah, ayem di rumah kruntelan aja.

    BalasHapus
  8. bener bener produktif ini, bikin masakan trus dipromosiin ke temen-temen, apalagi jaman sekarang kebanyakan orang pilih order makanan online via ojol.
    kalau bisa jahit enak ya, dirumah juga bikin masker sendiri, tapi bukan aku yg jahit hehehe

    BalasHapus
  9. Keren produktif banget aktivitasnya. Lbh baik begitu ya mbak, bukannya menggerutu. Terus terang setelah sebulan lbh kyk gini kok rasanya tubuh dan aktivitas menyesuaikan ya? Kembali lagi emang ke pikiran positip kita kyknya yaaaa

    BalasHapus
  10. Wuiih banyak sekali kegiatannya selama sepekan, Mbak. Semoga sehat-sehat selalu ya..
    Maaf ngakak pas bagian bapak pergi pakai baju batik wkwkwk

    BalasHapus
  11. kece banget kamu. aku kok pemalas tenan selama wfh ini. efek wfh aku nyaris ga nyentuh dapur dan urusan belanja, karena diambil alih sama mama. termasuk belanjanya. ahahahahahaha
    parah banget aku ya. baru minggu lalu mulai mau sok sibuk, rapihin blog dan ig travelgalau

    BalasHapus
  12. Waaah produktif sekali Kak Ros. Aku tidak terlalu produktif minggu ini. Jalan 1000 langkah itu yg aku blm bisa. Paling banyak 500 langkah sehari 😢

    BalasHapus
  13. Ya ampun ngakak banget bikin camilan ludes bikin ludes ya gapapa sih daripada mubah ya kan wkwkwk. Kayanya mah kalau d rumah emang jadi gampang laper gituh yah. Duh si ayah kocak juga, banyak cerita ey :D

    BalasHapus
  14. Waahh,produktif sekali yaaaselama wfh

    Semangaat kakross hihi, duh aku jadi laper liat makanan kaan 😭

    BalasHapus
  15. Luar biasa, semangat terus

    BalasHapus
  16. semangat banget rhos, aku pas libur benar2 digunakan untuk rebahan, melepas lelah dan penat.
    Tapi masih tetap kerja sih, WFH, masih sam sibuknya kayak kerja.

    BalasHapus