Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengurus Bebas UKT Karena Terdampak Covid-19

Assalamualaikum wr wb

Fiuh, pekan kemarin riweuh banget. Bukan karena lebarannya sih yang bikin repot, tapi urusan bebas UKT karena covid-19. Dikiranya ngisi form aja, ternyata harus mengajukan surat permohonan yang di dalamnya ada TTD dosen pembimbing. 

cewek-di-kafe-jember

Lebaran di Rumah Aja, Terima Sedikit Tamu

Diawali dengan lebaran hari raya idulfitri, kali ini kami di rumah aja. Enggak kemana-mana. Saudara-saudara yang pada datang ke rumah, tapi enggak begitu banyak. Cuma saudara dekat saja yang memang anak-anaknya Mbah Uti, atau kakaknya Ayah. 

Saya sih mengusahakan untuk menyiapkan minuman teh kopi untuk bapak-bapak, dan minuman dingin bila siang-siang panas terik.

Alhamdulillah, meski perekonomian agak sulit, namun kami tetap mampu menyediakan yang terbaik. Alhamdulillah juga, saudara-saudara bawain kami makanan. Hoho...

bingkisan-untuk-anak-kecil

Mengurus Surat Permohonan Bebas UKT Karena Covid-19

Sepertinya UNEJ adalah universitas yang tanggap akan kebutuhan mahasiswanya. Untuk mahasiswa yang masih aktif kuliah, diberi uang 50.000 buat beli kuota. Sementara, untuk mahasiswa tingkat akhir yang sedang menempuh tugas akhir, diberi keringanan untuk bebas UKT semester depan karena terdampak Covid-19.

Uwoh, UNEJ baik banget lah soal ini. Padahal kampus-kampus lain sempet demo-demo di twitter. Alhamdulillah rektor Unej, Pak Iwan peka. Hohoho.

Syarat pengajuannya, kata Bu Luh Putu, cuma ngisi form. Kami udah isi lah ya, karena sudah dijapri Bu Luh terkait itu.

Namun ternyata, kata petugas akademik pasca, harus bikin surat permohonan. Karena yang mengajukan nanti direktur, ya berarti harus menguruti apa kata pasca.

Jadilah kita disuruh bikin surat permohonan pengajuan bebas UKT yang di dalamnya ada ttd mahasiswa, DPA, DPU dan kaprodi. Huhuuu, takut menghadap DPU DPA. Belom menghadap beliau sama sekali. Belum ada progress yang diharapkan.

Ruwet dah ngurus beginian sama anak-anak. Saya sih yang ruwet, hahaha. Gara-gara enggak terima kalau disuruh bikin surat permohonan.

Akhirnya saya mengalah (mengaku kalah) dan membuat surat permohonan. Membantu juga untuk revisi surat dan menanyakan ke Bu Luh Putu untuk dikoreksi.

Udah ijin ke Prof Indarto. Tapi Mbak Ica duluan yang izin. Selanjutnya saya disuruh minta ttd-nya ke Mbak Ica.

Untuk Pak Marga, wa saya enggak dibalas. Namun Kamis malam itu, supaya dokumen bisa diserahkan hari Jumat dari pasca ke rektorat, maka Dimas ngasih saya ttd-nya Pak Marga. Tapi hari Jumatnya, saya menghadap Pak Marga buat izin langsung.

Alhamdulillah, dokumen-dokumen kami dan teman-teman sudah beres malam itu. Di-ttd oleh Bu Luh Putu meski agak alot, hoho. Namun tetap Alhamdulillah... semoga dilancarkan... semoga beneran bisa bebas UKT untuk semester depan. Aamiin...

Ke Jember, Dikangenin Yangti

Hari Jumat, saya ke Jember. Berencana bermalam selama 2 hari. Udah ada serentetan agenda yang harus dilakukan di sana.

Wuah, Jember sepi banget. Lebih rame Lumajang cuy, sungguh dah.

Setibanya di kosan, saya langsung menemui Yangti. Saya berdiri terpaku jauh-jauhan karena enggak boleh jabat tangan. Padahal pengen meluk Yangti saking kangennya.

Lalu saya duduk di kursi tamu. Dianggap tamu hari itu. Disuguhi air mineral dan jajan-jajan. Saya ambil emping.

Seusai itu, saya balik ke kamar untuk siap-siap ke agenda berikutnya.

Selama saya di kosan, Yangti tak berhenti memenuhi asupan nutrisi harian saya loh. Dikasih makan cuy. Ngasihnya sepaket lengkap dengan penyajiannya.

Berikut ini makanan yang dihidangkan Yangti selama saya di kosan. Lumayan banget. Saya makan di luar kalau lagi nongkrong aja. 

sepaket-makanan-bergizi-lengkap

Minta TTD ke Rumah Pak Marga

Saya ke rumah pak Marga bareng Dimas. Dimas sih udah dapat ttd beliau. Tinggal saya aja yang belum. Mau ke rumah beliau, enggak hafal rumahnya di mana. Alhamdulillah dianterin.

Sesampainya di rumah beliau, fiuh rame banget. Anak-anaknya pada ngumpul di sana semua, termasuk cucu-cucunya. Dilockdown selama 1 bulan. Ebuseeet, rame banget.

4 cucunya yang masih TK, pada main game rame. Eh saat kami ngobrol, mereka caper dengan ambil cemilan di meja tamu, juga lewat kayak orang enggak ada dosa. Hahaha. Enggak papa lah. Lucu

Alhamdulillah dapat ttd beliau. Soal tesis saya, intinya beliau pengen menggodok naskah saya mulai dari latar belakang, hipotesis, dsb. Untuk teknisnya, disuruh serahkan ke Prof. Indarto. Huhuuu, semoga tesis ini segera selesai. Aamiin...

Makan Mie Pedas Setelah Puasa 2 Bulan

Puasa yang dimaksud di sini adalah puasa makan mie pedas ya. Jember tuh kan terkenal banget sama makanan mie yang pedas. Enak-enak dah makanan mienya. Saya suka.

Usai dari Pak Marga, kami memutuskan untuk cari sarapan. Cari resto atau warung makan apa aja dah yang buka. Kebetulah Mie Sakerah buka. Tampilan warungnya baru dan lebih keren, Alhamdulillah.

Sesaat makanan mie pedas itu datang, langsung kita makan. Uwaaaah, rasanya luar biasa nikmat. Alhamdulillah. Nikmat banget, enggak kayak biasanya, hahha. Mungkin karena efek lama enggak makan mie pedas, jadi terasa nikmat banget saat rindu disembuhkan, eaaaa.

Telponan Sama Si Mas

Selama 2 bulan di rumah, saya dan si Mas tetap telponan/videocall hampir setiap malam. Tapi ya begitu, kalau telponan di rumah itu kurang joss. Soalnya berisik. Kasihan Ayah Ibu dan Adek yang tidur. 

2 malam ketika di kosan, wuih saya bisa nge-joss saat videocall. Bisa nggoda-nggoda si Mas. Bisa ketawa-ketawa lepas, dsb. Bisa lebih bahagia gitu, kata si Mas, hahaha. Iyalah, lah wong di kosan enggak ada siapa-siapa.

Silaturahmi Sama Mbak Amel dan Mbak Ica

Agenda Sabtu pagi adalah silaturahmi bareng Mbak Amel dan Mbak Ica. Janjian jam 9 di rumahnya Mbak Ica. Masing-masing kudu bawa makanan/camilan. 

Saya bawa es tebu. Mbak Amel bawa 2 toples kue kering. Mbak Ica nyuguhin sate pentol dan tahu bakso. Uwih, kenapa saya doang yang ngasihnya murahan banget.

Ke Kafe Buat Ngajarin Upload Jurnal

Teman saya beda prodi, Mas Fauzi, tiba-tiba minta tolong buat upload jurnal. Saya sarankan buat screenshot tiap tahapan ya biar mudah, eh dianya minta ketemu, disuruh ngajak Dimas juga, ke rumahnya. Lah ngapain. Ya takutlah. Rumahnya jauh juga di Kalisat. Boncengan ke sana sama cowok pula. Kan takut juga.

Lalu saya ngajakin nongki aja di kafe. Foodgasm. Deket kosan. Untungnya mereka pada mau ya.

Yaaa ngobrol dan makan-makan dulu sebentar. Lalu sorenya lanjut upload naskah ke website. Ternyata Mas Fauzi takut banget buat melangkah upload jurnal sendiri. Ya begitu dah. Enggak berani ambil resiko untuk hal-hal yang berbau tekno.

Saya kira, makanan dan minuman yang kami pesan itu dibayari Mas Fauzi. Eh njilalah, enggak dong. Wooo, padahal udah kerja. Minta bantuan pula. Padahal enggak papa loh kalau basa-basi cuma bayarin makanan. Kita aja udah bakalan seneng. Tapi yaweslah.

Halal Bihalal Online Kauje

Fiuh, tiba-tiba saya di Diana dikontak Bu Luh Putu untuk gabung ke tim medsos Kauje (Keluarga Alumni Univ. Jember). Ya mau-mau aja, susah nolaknya, takut cuy. Tapi ketika gabung ke grup wa, kami bingung. Karena kami gabungnya di tengah-tengah diskusi. Dan enggak ada tawaran apapun sih untuk kami. Jadinya bingung mau gimana. Ya jadi silent reader.

Lalu diajakin Halal Bihalal. Malam Minggu. Lewat Zoom. Karena dijapri sama beliau ya, jadinya gabung deh.

Saat gabung, fiuh pada enggak kenal dan enggak tahu mereka siapa. Isinya bapak-bapak dan ibu-ibu. Hadeeeh, bingung.

Jadinya, laptop tetap saya nyalakan. Audio video saya di-mute. Lalu saya videocall sama Mas Angga, hehe. Solutif.

Pulang, Makan Mie Teror

Hari Minggu, saya berencana pulang ke Lumajang jam 11 siang. Eh ngantuk banget, dan khawatir ngantuk di jalan ya, jadinya saya tidur dulu. Bangun jam 12 siang.

Beres-beres, lalu bergegas pulang. Tapi mampir dulu buat beli mie teror. Beli 4 porsi.

Di daerah Sumberbaru, hujan cuy. Apesnya, saya enggak bawa mantel. Lalu saya minggir cari toko, buat beli kresek besar. Alhamdulillah muat itu tas dimasukkan ke dalam kresek. 

Hujannya cuma di daerah Sumberbaru aja. Sesampainya di rumah, cuma mendung aja. 

Lalu kita menyantap mie teror. Alhamdulillah… nikmatnya…

Itulah cerita saya selama sepekan kemarin. Busetdaaah, penuh kegiatan dan banyak hal yang wajib disyukuri. Alhamdulillah…

Wassalamualaikum wr wb

Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

Post a Comment for "Mengurus Bebas UKT Karena Terdampak Covid-19"