Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hai Gerimis...

Hei gerimis...
Bisakah aku berbicara sejenak denganmu?
Mengenai semua yang ada padaku saat ini...
Bahwa aku ingin...
Aku ingin menikmati hidup ini...
Benar-benar ingin menikmatinya...
Menikmatinya tanpa beban satupun...
Aku capek ketika menanggungnya... aku lelah...


Hei gerimis...
Bisakah kau mendengarkanku sejenak?
Mendengarkan keluh kesahku...
Sekalipun ratapanku jua...

Hei gerimis...
Akankah kau tau?
Aku sangat ingin... tersentuh olehmu...
Setiap tetesan yang mendarat di wajahku,
aku merasa bahwa kau mengusapku,
bahwa kau mendengarku,
bahwa kau tahu bagaimana aku..

Hei gerimis...
Aku benar-benar ingin menikmati hidup...
Bermain petak umpet bersama keluarga...
Menghabiskan senja bersama kawan...
Dan bermain di pelangimu bersama kekasih...

Hei gerimis...
Aku ingin melupakan semua masalahku...
Masalah sekolah, rumah maupun hati...
Aku ingin ada orang yang benar-benar bisa mengertiku...
Tak sekedar mengerti, tapi memahami dan membuktikan...

Hei gerimis...
Aku ingin bebas dari belenggu masalahku...
Aku ingin berlari sekencang mungkin,
sampai berada di padang rumput yang penuh dengan warna-warni bunga..
diiringi alunan musik,
lalu menari...
berputar...
menari...
menari bersamamu...
ditemani senja yang mau mengerti keadaanku...

Akankah bisa?
Hei gerimis... aku ingin kedamain...

14 comments for "Hai Gerimis..."

  1. biarlah gerimis berlalu dulu. pasti sebentar lagi terbit pelangi. anak tangga warna warni tempat berpijak para bidadari yang menawarkan kedamaian di muka bumi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bidadari laki-laki deh.
      yang tadi itu perspektif saya soalnya, hehe. penyuka wonder woman.

      Delete
  2. karena gerimis adalah asa, tempat abu-abu menjadi nyata pada akhirnya :)

    ReplyDelete
  3. dengan gerimis akan menyejukan hati.

    ReplyDelete
  4. Gerimis adalah tabungan rindu yang kian terisi. Jika datang bersama kegelapan ia akan menjelma hujan. Jika pergi menuju cahaya, ia menuntun warna surga (pelangi) :D Seperti itu menikmati rindu.. semakin dinikmati semakin deras malah. Semakin dikurangi porsinya agak lepas deh galaunya.. misalnya ketemu pelangi (orang yang dirinduin) *duh maap klo gak nyambung. :D

    ReplyDelete
  5. jangan cuma pengen, entar kalo grimis, langsung aja ikut bocah2 kecil turun ke jalan... :p

    ReplyDelete
  6. saat gerimis, emang rasa sentimentil hati dan perasaan itu kayak bisa tersalurkan, puisi mu ini menggambarkannya Cha ;D

    ReplyDelete
  7. wahh.. saat ini disini juga lagi gerimis.. pas banget momennya :)

    ReplyDelete
  8. pakai patung ya ocha biar gak basah :)

    ReplyDelete
  9. .. idem cha,, aq juga ingin kedamean. huhh. ntar kalo situ udah nemu kedamean,, jangan lupa ajak^ aq ya?!? he..86x ..

    ReplyDelete