Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hadiah untuk Adik

Assalammualaikum wr wb

Malam ini ada yang saya rindukan, yaitu rumah. Ingin rasanya saya segera pulang ke rumah. Ada sosok yang ingin saya temani ketika tanggal 10 April nanti. Menemaninya dalam keadaan apapun, entah akan mendengar kabar baik atau kabar buruk. Yang jelas, saya harus menemaninya.


10 April 2017, merupakan hari yang dinanti-nanti oleh adik saya. Dag-dig-dug ser jantungnya menanti pengumuman penerimaan siswa baru di MAN Insan Cendekia. Iya, Adik mendambakan bersekolah di sana. Ia memilih wilayah Serpong untuk tempat perantauannya selama 3 tahun ke depan. Kini ia sedang harap-harap optimis supaya dapat menimba ilmu di sudut Jawa bagian barat.

Adik memimpikan banyak hal, salah satunya adalah menjadi seorang Profesor. Tidak heran jika ia mendambakan cita-cita masa kecilnya itu karena bakatnya sudah terlihat dengan sangat jelas sejak dini. Saya bersama orang tua selalu mendampinginya dan mendukungnya dalam meraih mimpi-mimpinya. Kami memberikan fasilitas yang ia butuhkan, seperti buku penunjang, laptop, alat tulis, dan lainnya. Sama halnya dengan orangtua lainnya yang memberikan kebutuhan primer dan sekunder bagi anaknya.

Saya menyadari bahwa Adik jauh lebih smart daripada saya. Ya tentu saja dalam bidang yang berbeda. Saya menyadari bahwa saya cukup berbakat pada bidang kepenulisan meskipun terlambat diasah πŸ˜… sedangkan Adik pada bidang eksak yang bakatnya telah kami temukan sejak dini.

Penghargaan siswa berprestasi. Tahu kan adik saya yang mana?

Saat SD, Adik pernah mendapatkan penghargaan sebagai siswa berprestasi. Ketika SMP, ia tidak memilih SMP negeri karena ingin masuk kelas akselerasi. Saya mendukungnya sangat penuh, mengingat bahwa saya pernah bersekolah di SMP negeri dan tidak mendapatkan banyak perlindungan dan dukungan dari berbagai pihak di sekolah tersebut. Intinya, saya hanya ingin menjaga Adik agar tetap jujur.

Awalnya, orang tua tidak mendukung, namun saya dan Adik meyakinkan mereka bahwa dengan bersekolah di sana akan menjadikan Adik sebagai siswa yang berprestasi dan tetap jujur. Alhamdulillah, akhirnya orang tua mengijinkan dan Adik belajar dengan penuh rasa percaya diri.

Seiring berjalannya waktu, Adik mengasah kemampuannya dengan cara mengikuti berbagai macam lomba dan olimpiade di bidang eksak. Tidak jarang Adik kalah, tapi ia terus gigih dan giat belajar ketika di sekolah. Di rumah, Adik gigih juga sih belajarnya, tetapi lebih gigih bermain game di laptop πŸ˜…
Adik tidak memenangkan olimpiade Biologi, karena bidang keahliannya Fisika dan Matematika πŸ˜…

Di tempat yang sama, namun masih belum memenangkan pertandingan. Maklum, masih newbie πŸ™ˆ

Alhamdulillah, perjuangan dan kesabaran Adik membuahkan hasil. Adik sering membawa kabar gembira untuk kami. Kami girangnya bukan main. Sembari itu, kamu selalu heran kepada Adik karena di rumah ia jarang belajar atau jarang mempersiapkan diri menghadapi olimpade.

Hari-hari menjelang olimpiade, ia selalu bermain game. Malam hari menjelang olimpiade, masih bermain game. Pagi hari seusai sholat subuh, ia menyempatkan bermain game. Ketika saya menemaninya menunggu hasil pengumuman di lokasi lomba, ia bermain game menggunakan smartphone saya. Ketika sampai rumah, lelah seharian di lokasi perlombaan, eee langsung buka laptop karena kangen bermain game. Ah, adik πŸ˜‚ Terserah Adik lah ya, yang penting Adik selalu enjoy dan bahagia πŸ˜…

Juara 1 olimpiade mata pelajaran UN tingkat SMP/MTs sekabupaten Lumajang
Olimpiade terakhir di tingkat SMP/MTs yang Adik ikuti adalah olimpiade Fisika tingkat Nasional yang diselenggarakan di Jember. Kebetulan saat itu saya sedang ada di Jember dan sedang ada kegiatan di hari yang sama. Alhamdulillah kegiatannya selesai di pagi hari sehingga saya bisa menyusul Adik ke lokasi olimpiade meskipun diliputi rasa lelah karena kegiatan sebelumnya cukup menguras energi.

Selama saya membersamai Adik dalam mengikuti olimpiade dimanapun, saya selalu tidak ingin meninggalkan lokasi olimpiade meskipun saya banyak nganggurnya saat itu πŸ˜… Karena saya sadar bahwa menemani Adik yang sedang berjuang itu rasa bahagianya tak terkira.

Gimana? Senyumnya mirip kan?
Babak final olimpiade ini diikuti oleh 10 peserta berprestasi di kotanya masing-masing. Adik sempat pesimis mengingat ia sering tidak beruntung ketika menghadapi babak final yang soalnya berbentuk uraian. Berbeda dengan saya yang optimis bahwa Adik pasti akan masuk tiga besar.

Saya senyum-senyum saja ketika pemanggilan nama pemenang yang diurutkan mulai ranking 5, lalu ranking 4. Saat itu ada dua kemungkinan, Adik tidak lolos 5 besar, atau Adik akan menjadi juara selanjutnya.

Alhamdulillah. Adik dinobatkan sebagai juara 3. Wooosh πŸ’¨πŸ’¨ Adik langsung berdiri dan segera berjalan menuju panggung saking senengnya, padahal 2 finalis lainnya belum berjalan menuju panggung πŸ˜…
Adik, juara 3 olimipade Fisika tingkat Nasional diadakan oleh MAN 1 Jember

Iya, Adik seneng banget. Mendapatkan juara 3 itu perjuangannya mati-matian. Saingannya luar biasa. Ndredegnya minta ampun. Ah, saya tidak tahu lagi bagaimana caranya menceritakan kebahagiaan Adik saat itu.

Semoga kebahagiaan itu terus berlanjut ketika Adik melanjutkan jenjang di SMA dan seterusnya. Saya, sebagai kakak, sempat bersedih hati ketika Adik bertekad merantau untuk belajar di ujung Jawa. Saya khawatir tidak ada yang menemani hari-hari saya ketika saya pulang ke rumah.

Adik adalah sosok yang sepemikiran dengan saya, suka iseng jajan segala macam supaya Ibu kesal, hehehe. Adik adalah sosok yang mampu diajak bertukar pikiran untuk menganalisis hal-hal yang masih bersifat abstrak, seperti teori flat earth, lubang hitam, dan hal-hal lain. Adik selalu keukeuh dengan pemikirannya dan jarang takluk dengan pemikiran saya. Ia hanya takluk dengan pemikiran atau informasi dari gurunya πŸ˜…


Hmm... sudah lama kami tidak bertengkar. 4 tahun terakhir ini kami selalu adem ayem, jarang mempertengkarkan sesuatu. Kita sudah lebih dewasa karena sudah tahu rasanya merindukan saudara. Jadi, ketika kami bertemu maka kami akan saling colak-colek menunjukkan rasa rindu kami selama iniπŸ˜…
Ekspresinya Adik kalo diajak foto nggak pernah bener πŸ˜…

Inshaa Allah, pertengahan tahun ini saya akan kembali ke rumah setelah 4 tahun berada di kota perantauan. Namun di pertengahan tahun ini pula Adik berangkat ke tempat perantauan yang jaraknya sangat jauh untuk kami akses. Sediiiiiih banget 😫

Tapi ya mau bagaimana lagi, saya sadar bahwa tujuan Adik merantau adalah mencari ilmu yang baik dan barokah. Saya harus siap melepasnya meski harus bersesak-sesak menahan rindu. Untuk itu, sejauh yang saya bisa maka saya harus membekalinya dengan hal-hal yang bisa saya lakukan sebelum Adik berangkat ke perantauan.


Saya ingin memberikan Adik sesuatu yang dapat menemaninya kemanapun ia pergi, yaitu tas. Tas ransel yang Adik miliki selama ini sudah rusak, sementara ini Adik menggunakan tas gunung milik Ayah dan Adik fun-fun saja ketika menggunakan tas gunung tersebut. Tapi ya masa' toh Adik  sekolah di perantauan menggunakan tas gunung?



Saya rasa tas gunung kurang kokoh apabila diisi laptop dan buku-buku. Toh, ada tas ransel yang khusus dipakai siswa-siswi untuk sekolah maupun kuliah. Nah, saya ingin memberikan Adik tas ransel yang kokoh itu atau yang sering kita sebut tas backpack.

Saya sudah mencari-cari tas ransel yang cocok buat Adik. Saya menemukan tas ransel berkualitas yang saya dapatkan di elevenia, yaitu tas navy club. Tas ransel ini sangat kokoh dan tahan air.

Informasi tas ransel yang saya incar

Berdasarkan informasi yang saya dapat di elevenia bagian "detail produk", tas ransel ini berbahan nilon tebal yang berkualitas. Terdapat bag cover atau semacam jas hujan untuk tas supaya tas tetap terlindung dari air hujan. Di dalam tas, terdapat sekat laptop besar dan empuk untuk laptop berukuran maksmial 15inci. Sekatnya tidak hanya berbentuk sekat saja, melainkan sekat tebal untuk menjadi tempat laptop di dalam tas. Selain itu juga disediakan kompartemen aksesoris untuk laptop dan juga tempat botol air minum di kedua sisi samping ransel. Tali ranselnya kokoh dan ada busa punggung yang empuk, jadi Adik nggak capek-capek banget kalau membawa tas ransel.


Kita selalu menyadari bahwa kualitas selalu berbanding lurus dengan harganya. Apabila kualitasnya baik, maka harganya juga cukup fantastis. Tas ransel ini dibandrol di pasaran dengan harga 859.000 rupiah. Saya mana kuat belinyaaa 😱

Untungnya elevenia menjadi toko online yang baik hati dan paling murah hati dengan memberikan diskon besar-besaran. Diskonnya nggak tanggung-tanggung, yaitu 75%. Jadinya, saya mendapatkan tas ini dengan harga miring, yaitu 217.600 rupiah. Ini pun bisa turun lagi harganya kalau saya menggunakan event voucher yang ngasih diskon lagi sebanyak 2%. Jadinya, saya mendapatkan harga akhir 213.300 rupiah πŸ˜› Duh, mupeng banget πŸ˜†

Dapet total diskon 77% πŸ˜‹

Dengan harga yang sangat pas di kantong mahasiswa namun tetap dengan kualitas luar biasa, saya siap memberikan tas ransel ini untuk dijadikan persembahan kepada adik tercinta. Jadinya, hadiah yang saya berikan untuk Adik dapat menemani Adik ketika Adik belajar di perantauan. Adik, kalau kangen Mbak Ocha bisa peluk-peluk tas ransel ini, Inshaa Allah kangennya akan terobati 😘

Adik, semoga dengan pemberian ini, yang tentunya tak seberapa dibandingkan pemberian dari Ibu dan Ayah, dapat menjadi teman Adik dalam berjuang di perantauan. Jadikan tas ransel ini teman seperjuangan yang siap menemani Adik jatuh bangun menimba ilmu pengetahuan. Semoga Adik selalu menjadi orang yang bermanfaat dan menginspirasi bagi banyak orang kapanpun dan dimanapun. Aamiin.

Salam cinta buat Adik πŸ’“


Wassalammualaikum wr wb

27 komentar untuk "Hadiah untuk Adik"

  1. waw...sebuah bentuk kasih sayang yang super thulus seorang kakak pada adiknya yang briliand dibidang Fisika, saya suka pada orang muda yang menyenangi ilmu eksakta...dukunagn doa dan hal lainnya patutlah didapatka oleh adiknya dari kakak dan keluarga lainnya dong tentunyah

    BalasHapus
  2. Duh akrab sekali ya kak ros sama adiknya. Jadi terharu membaca bgmna perjuangannya menemani sang adik memperjuangkan mimpi2nya. Btw, adik kak ros bukan ipin upin kan? Heh

    BalasHapus
  3. Kak... adeknyaa miriiip hehe

    Seneng ya punya adik. Aku anak tunggal dan kadang tuh pengen ngerasain serunya punya adik

    BalasHapus
  4. Selisih umurnya lumayan banyak ya Mbak Ocha. Saya cuma selisih 2 tahun. Tapi saya juga pernah merasakan gimana bangganya punya adek yang berprestasi.

    Sekarang sudah sama2 punya keluarga, sudah ga pernah berantem lagi deh :)

    BalasHapus
  5. Man insan cendikia memang dari dulu bagus ya kak roos. Ada beberapa temanku lulusan sana. Semoga adk kakak lulus dan bisa mencapai cita2nya

    BalasHapus
  6. Wah salut banget sama semangat adikmu plus seneng melihat dukungan untuk dia dari keluarga. Semoga dia sukses seperti yang dicita-citakan ya.

    BalasHapus
  7. Laaaa abis subuh mah yang ada baca buku pelajaran soalnya pagi-pagi kan masih seger...Dari pengalamanku, lebih mudah ngapalin pelajaran abis subuh..tapi adiknya anti mainstream yak. Abis subuh main game :D Yah asal gak lupa belajar aja. Semoga adiknya sukses ya.......

    BalasHapus
  8. Keponakannya ku juga gitu mbak, Sepaham2nya dia samam materi pelajaran, dia nggak akan jauh2 dari main game sma sepakbola. Tapi tetp bisa jika ada peroalan eksak.
    Adiknya kak Ross, cerdas...Semoga keterima di SMAfavoritnya ya mbak, semoga tercapai juga beli tas backpacknya, Amin...

    BalasHapus
  9. perhatian kasih sayang ke adik luar biasa mba. Masih sering berargumen ga mba? biasanya kl punya sodara kan tak lepas dari keisengan haha

    BalasHapus
  10. Aku nggak tahu rasanya punya adik cowok. Tapi aku sepertinya tau rasanya rindu malu-malu seperti colak colek sama adik. Karena aku hanya punya adik perempuan. :D

    Selanat bekerja keras untuk cita-cita dan mimpi.... :)

    BalasHapus
  11. Sayang banget ya mbk sama adiknya. Mau dong dikasih hadiah juga.

    BalasHapus
  12. akur banget chaa sama adiknya. salut salut :))
    btw ituuu headernyabaru yaa? baru lihat nih

    BalasHapus
  13. Akur bner yaaa
    Semoga sekolah Adeknya diperlancar dan barokah dan tetep ceria tentunya. Kecil2 udah merantau aja ya, Mbak

    BalasHapus
  14. Saya jd inhet teman yg suka main game dan pinter2 aja. Kalau bs mecahin masalah lumayan ngasah otak ya. Semangat menuntut ilmu buat adiknyaa

    BalasHapus
  15. Aku saat SD ngalamin tuh kaya gini, enggak didukung untuk kegiatan macam kaya gini. Ada lomba berjuang sendiri enggak pake latihan apapun, beda sama yang sekolah di swasta, ada lomba pasti ada pelatihannya. Alhamdulillah pas SMP masuk sekolah yang lumayan bagus, tiap ada lomba didukung sama sekolah. Kayanya kalau sekolah negeri yang unggulan lumayan OK sih kalau buat aku.

    Salam buat adiknya, tetep pinter dan sehat selalu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sekolah SMP nya bagus ya wi? Di mana? #siulsiul

      Hapus
  16. Adeknya keren mbak, semoga kelak bener2 jd Profesor membawa banyak manfaat buat negara ini aamiin :D

    BalasHapus
  17. Selamat dan sukses terus buat adiknya.

    Ini asik, sih, kalau ga baca sampai abis ga ketauan kalau ini tulisan buat lomba.

    Iya, sepakat, setelah mengenal rindu sebagai saudara. Saya dan adik dan kaka ndak pernah berantem. Padahal waktu sekolah dulu. Duh.

    BalasHapus
  18. Hubungan yang indah antara kaka dan adik.

    *jadi kangen mas di Surabaya.

    BalasHapus
  19. Aku seumur-umur gak pernah akur sama masku. Sama sekali gak pernah. Baca ini jadi pengin hwaaaaa sampai dia meninggal, gak pernah akur heu.

    Waktu SMP aku juga suka ikut-ikut lomba dan olimpiade. Dan, ya, mentok di final. Gak juara hahaha selamat buat adikmu, Mbak, yang bisa menaklukan pesaing lainnya. Keren! Hahaha.

    BalasHapus
  20. Uwoooo... adiknya hebat!! Kakaknya pasti juga nggak kalah huebat!!
    Betewe, pasti seneng banget ya kalau dibeliin itu tas..
    Gutlak ya Kak? Sukses slalu..

    BalasHapus
  21. Permintaan yang memang penting bagi kebutuhan pendidikan. Harus dikabulin nih. Saya yakin bahwa kakak yang hebat mampu membimbing adiknya menjadi lebih hebat

    BalasHapus
  22. Keceeee buangeet adeknyaaa mbak rosss. . Saluutt semogaa bisaa terwujudd tas ransel buat adiknyaa. Aamiin.

    Semogaa terus berprestasi dan menginspirasii yak mbaak. Aamiin. .

    BalasHapus
  23. Congratulation ya buat adiknya.

    BalasHapus
  24. Hebat sekali adiknya. Pasti ia senang deh sama hadiahnya :)

    BalasHapus
  25. Keren adiknya ya, seneng juga lihat kakak sama adik gitu ya. Baca ini jadi inget adik di perantauan..hehe

    Semoga bisa terwujud apa yang di inginkan ya, Mba :)

    BalasHapus
  26. Mesti sing bar googling dan mrene mbatin "endi ki cerita dewasane"..? haha

    BalasHapus