Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jajanan Favorit di Masa Peralihan

Assalammualaikum wr wb

Saya menyadari bahwa saya terlahir di masa-masa peralihan. Bukaaan... bukan masa peralihan dari anak-anak menuju dewasa, melainkan masa peralihan dari jaman 90an menuju jaman lahirnya anak-anak generasi milenial. Saya berada di antara keduanya.

Mau menggolongkan diri ke generasi 90an, tapi nggak semua hal tentang 90an saya cicipi, karena saat itu saya ya masih lugu, polos, umbelen, dan sangat bahagia. Iya, saya lahir di tahun 1995, sehingga saya belum mengeksplor hal-hal seru yang dilakukan mas-mbak hits era itu.


Termasuk soal makanan dan minuman. Saya kurang faham dengan beberapa kosa kata cemilan yang tidak saya nikmati saat itu. Iyaaa, anak baik nggak boleh jajan sembarangan.

Ketika SD, sekitar tahun 2000an, saya mulai diijinkan untuk membeli cemilan-cemilan yang membahagiakan. Tentunya, cemilan ini adalah cemilan yang sudah saya pilih dari sekian banyak cemilan ber-MSG yang sungguh menggiurkan.

Baru saja saya membaca tulisannya mbak Vindy Putri, yang juga membahas tentang jajanan jadul yang hits di era 90an. Setelah dibaca-baca sampai akhir, ya begitu, ada beberapa cemilan yang nggak saya nikmati, hehehe. Makanya, di tulisan  ini saya membuat list cemilan favorit saya saat kecil, sembari bernostalgia lah yaaa 💁

Ohya, gambar-gambar berikut ini saya ambil dari blognya mbak Vindy yaaa.... saya lagi males ngedit gambar, hehehe...

sumber: vindyputri.com

Sejujurnya... saya nggak melihat keberadaan permen t-drop dan permen karet belang. Kalau fruit-tella sih pernah tau iklannya, tapi nggak pernah dibeli, saya pikir ia mahal. Sama kayak big babol, yang ukurannya gede, saya pikir juga harganya gede, makanya nggak pernah beli. Pernah sih dikasih, tapi hmm nggak suka 😅 Sampai sekarang, big babol ini masih ada, Ibu saya masih jual big babol, harganya 1500an

Etapi kayaknya saya pernah nyobain t-drop deh. Pernah nemuin permen kenyol-kenyol yang ada gulanya. Tapi lupa merk apa. Kayaknya nggak bermerk sih, atau mungkin merknya udah dibuang, hehehe...

Kalau permen sugus.. saya pernah nyobain, tapi nggak difavoritin. Rasanya lembek-lembek gimanaaa gitu. Kelet juga di lidah, nyantol ke gigi. Ah elah, bikin ricuh dah pokoknya 😆

Pernah tuh, saat MOS SMP, malah ada tugas disuruh bawa permen sugus rasa durian. Lah emang ada? Bukan rasa duriannya yang saya maksud, tapi permennya, masih adakah di tahun 2006? Ah elah, dasar kakak kelas bikin ribet adek kelasnya 💁

Nah, permen topeng ini favorit saya banget. Kalau rasa coklatnya sih ya biasa aja, kayak permen coklat pada umumnya. Tapi sensasi nyoblosin permen topengnya ini loooooh yang bikin kangen. Juga, bentuknya yang kayak topeng prom nite, pasti dicobain dulu sambil membayangkan diri ini sedang ikut prom nite kayak mbak-mas hits di ftv-ftv. Iyaa, saya korban ftv 🙈

Sumber gambar: vindyputri.com

Saya belum sempat menikmati permen obat dan magic pop 😅 Warung sebelah nggak jual permen itu siiiih... Kalau dreamy, saya pernah nyobain. Dikemas kecil-kecil itu kan? Yang variannya banyak itu kan? Tapi untuk rasa dan bentuknya, hmmm... saya lupa. Tapi, dari permen dreamy, saya selalu ingat bahwa dream artinya mimpi 😆

Saya nggak pernah beli permen susu kelinci, soalnya jarang nemu orang jualan. Kurang terjangkau ya harganya? Tapi saya pernah dikasih oleh teman saya. Ketika dicoba, hmm... saya nggak suka. Rasanya kenyol-kenyol gimanaaa gitu. Ganjet-ganjet di gigi 😅

Permen yosan, ini permen karet  yang harganya terjangkau. Dulu, saya lebih memilih beli yosan daripada big babol. Yaaa meski saya tahu kalau permen karet ini tipis banget, tapi ya minimal Yosan ini telah memuaskan hasrat saya untuk ngerasain sensasi permen karet, meskipun nggak pernah jadi bentuk balon 😅

Kalau hot-hot pop sih masih ada sampai sekarang. Ibu saya masih jualan hot-hot pop, 500 dapat 2. Saya nggak pernah beli hot-hot pop, gegara bentuknya telapak kaki, yang bikin saya ilfeel. Tapi saya pernah nyobain punya temen. Minta sesuprut. Iya, ludahnya dia nempel di hot-hot pop, terus saya sruput, kemudian dia sruput lagi tanpa rasa jijik 😆 Juga, tanpa ada celetukan "cie cie" hanya karena makan punya teman yang udah ada ludahnya 😅


sumber gambar: vindyputri.com

Dari beberapa cemilan di atas, saya belum pernah nyobain buble gum rasa dan permen manis. Mau dicobain tapi cemilannya udah punah 😪

Kalau chupa cups, pernah nemuin di warung, pernah nyobain juga, tapi saya nggak suka, rasanya manis-manis kelet-kelet gimanaaa gitu. Juga, mulut jadi gede gara-gara masukin bendolan chupa cups 😰 Pokoknya, saya kalau makan permen bisa jadi drama dah, banyak cek-coknya, pertentangan batin karena suka komen perihal permen yang padahal remeh temeh banget buat dibahas.

Permen peluit, tentu saya pernah nyobain. Permen ini bisa menimbulkan suara siul yang aduhai. Lalu saya selalu iri ngeliat teman-teman yang bisa siulan pake permen peluit. Hal yang menyedihkan dari permen peluit adalah... permennya cepet abis 😪

Permen payung ini sebenarnya isinya coklat, terus dibungkus sama kertas apa itu namanya. Duluuu, saya selalu berekspektasi: ketika membuka kertas pembungkusnya, maka coklatnya yang kincup bisa langsung melebar kayak payung gitu. Tetapi berulang kali saya beli permen payung, nggak pernah tuh saya menemukan kejadian ajaib itu. Sedih banget 😰

sumber gambar: vindyputri.com

Saya nggak pernah nyobain pagoda pastiles, soalnya lebih dulu kenal milton. Rasanya nyes-nyes gimanaaaa gitu. Saya kira milton dan pagoda ini permennya orang dewasa, makanya saya nggak nyobain. Saya baru nyobain milton ketika ada iklannya milton dengan Nikita Willy sebagai bintang iklannya. Oo berarti, cocok juga ya buat saya. Tapi saya lebih suka Frezz sih, sensasi ngeluarin sebutir permennya itu... ngangenin.

Saya juga nggak pernah nyobain koala-la. Kalau gulas, pernah nyobain, tapi saya nyobainnya ketika SMA, soalnya Ibu saya jualan 😅

Rambut nenek, di sini menyebutnya arbanat. Tapi dulu tuh jarang banget ada orang yang jualan arbanat, kayak langka gitu. Kalau Pak Arbanat datang, langsung deh teriak-teriak manggil saudara-saudara di dalam rumah untuk beli arbanat semua. 😅

Alhamdulillah, saat kuliah, tiba-tiba ada Pak Arbanat nongol di jalan dekat kosan. Wuaw, kedatangannya, seperti oase yang mengobati rasa haus akan kerinduan arbanat yang sangat mendalam. Pernah, waktu itu, saking langkanya Pak Arbanat, saya sampai beli lebih banyak, terus ditaruh di tupperware, supaya si Adek nyobain arbanat itu, yang rasanya aduhai hulala gitu 💃💃💃

Permen rokok, tentulah yaaa pernah nyobain. Saya tuh, dulu sering banget disuruh Ayah beli rokok di toko sebelah. Sebagai anak SD yang rasa penasarannya gede banget, saya pengen banget tuh nyobain enaknya ngerokok. Tapi rasa ingin ngerokok itu kalah sama rasa ngeri ketika melihat poster dampak rokok terhadap kesehatan. Jadinya, saya nggak jadi ngerokok deh 😆

Untuk memuaskan hasrat saya dalam merokok itu, tiba-tiba hadirlah permen rokok yang bentuknya hampir mirip dengan rokok surya yang sering saya beli buat Ayah. Saya pun beli satu, kemudian mencoba sok-sokan merokok pake permen rokok. Ya sok-sokan juga mengepulkan asap yang aslinya nggak ada. Setelah puas berdrama ria, kemudian saya makan coklatnya. Padahal coklatnya nggak enak sih. Banyak campurannya. Tapi dengan adanya permen rokok ini, saya bersyukur bisa memuaskan hasrat saya untuk nyobain sensasi merokok 😆😆😆

Biskuit gula. Ibu dan karyawannya Ibu, menyebutnya jajan udel-udelan 😅. Kalau saya menyebutnya jajan riyoyo 😆, soalnya sering menemukannya saat lebaran, hehehe. Kalau makan ini, biasanya saya makan biskuitnya dulu, terus makan krimnya. Begitu seterusnya. Beda dengan si Adek, yang krimnya dimakan semua, terus biskuitnya dikembalikan ke toples. Ah elah Dek, malu-maluin mbak Oca 😅

sumber gambar: vindyputri.com
Saya lebih suka choyo-choyo yang cup, daripada yang panjang-panjang plastikan gitu. Saya suka choyo-choyo yang cup karena saya suka sama sendoknya, yang imuuuuuut banget.

Saya nggak suka choki-choki, ya alasannya masih sama, karena bentuknya panjang-panjang plastikan. Selain itu, saya bingung cara makannya gimana. Harus dicomot di salah satu ujung. Ketika dicomot, sensasi ngeluarin coklatnya itu... asyik banget. Tapi kadang kan njembret-njembret ke plastiknya itu, jadi harus dicomotin ke plastiknya itu. Ah elah ribet dah. Makanya saya nggak suka.

Coklat koin. Hmmm saya kira harganya mahal banget, eee ternyata murahan. Dulu, nyebutnya bukan coklat koin, tapi dollar 😅. Gara-gara namanya dollar, dilapisi kertas emas, ya udah deh, stereotipnya jadi mahhaaaal.

Saya pernah makan superstar, ketika saya SMA 😅, ternyata superstar ini jajanan jaman dulu ya 😅

Bagi saya, nyam-nyam ini makanan kelas middle-up. Iya, jarang-jarang beli nyam-nyam. Kalau ke supermarket, beli nyam-nyam aja rasanya udah mewah banget 😇

sumber gambar: vindyputri.com

Saat kecil, saya nggak dibolehin jajan ciki-ciki sama Ibu 😭. Twisko, Taro, dan Potato tube, cuma tahu wujudnya aja, nggak pernah nyobain. Tapi ketika saya SMP, jajan ini masih ada. Yang beli ya Adek, doyan banget. Saya cuma nyicipin, soalnya nggak doyan ciki-ciki. Alhamdulillah kebiasaan yang baik

Saya juga pernah nyobain tic-tic, kenji, dan chiki balls. Cuma nyobain aja sih. Nggak boleh banyak-banyak, kata ibu. Lagipula saya nggak doyan MSG, tapi lebih doyan Masako.

sumber gambar: vindyputri.com

Saya nggak pernah menemukan anak mas, yoki, dan fuji mie. Kalau mie lidi, pernah nyobain, tapi baru saya cobain ketika SMP, ketika Ibu saya jualan mie lidi, pun sampai sekarang. Saya nggak tahu kalau ternyata mie lidi udah ada dari dulu 😥

Saya juga pernah nyobain krip-krip. Tapi bagi saya, nggak level ah makan krip-krip. Makanya saya lebih memilih boyki 😜 Ketika makan boyki, saya selalu galau untuk meremasnya atau tidak. Soalnya sama-sama enak. Sensasi galau mau ngremesin boyki itu menjadi salah satu hal yang saya rindukan.

sumber gambar: vindyputri.com
Saya juga suka mie gemez. Tapi ia lahir ketika saya sedang candu-candunya dengan Boyki. Jadi, teteup, Boyki tak tergantikan.

Saya juga pernah nyobain mini stik. Ia adalah jajan paling aman yang pernah saya konsumsi, soalnya nggak ada MSGnya. Eh ada kali ya, tapi dikit, soalnya rasanya tawar. Kalau digigit, langsung kres.

Jajan ribut, nggak pernah tahu merknya yang ini, tapi pernah makan jajan beginian yang bentuknya kembang-kembang gitu. Itupun nyobain dari teman 😅

Saya dulu penasaran banget sama kue putra bali. Jarang banget ada di warung-warung yang saya jajanin saban pagi. Kue putra bali ini saya dapatkan dari teman, pun makannya berdua. Tapi saya nggak suka. Aneh rasa rotinya.

Tini wini biti, adalah cemilan favorit saya. Sering nontong iklannya di tv, sambil nari-nari, sambil ngafalin lagunya. Tapi tini wini biti ini hadirnya di tahun 2000an looh, ketika saya tingkat akhir di SD. Harganya 750 saat itu, terus naik jadi 850, terus 1000 deh. Biasanya, kalau Ayah ngasih apresiasi kepada saya karena telah berhasil melakukan sesuatu atau mencapai target, hadiahnya adalah njajan mewah. Dan bagi saya, memiliki tini wini biti ini udah mewaaaaaaaah banget.

sumber gambar: vindyputri.com
Huhuuuu... saya nggak pernah nyobain apollo sama calippo. Es paddle pop pelangi pun baru nyobain ketika kuliah ini, soalnya nggak dibolehin makan es krim sama ibu, mahal katanya. Padahal sekarang ya cuma 3000an 😅

Saya pernah nyobain es serut. Tapi saya nggak suka. Soalnya banyak sirupnya. Kata Ibu kan, nggak boleh banyak-banyak minum sirup 😪

Es lilin, saya masih doyan. Dari varian es lilin yang dijual di warung sebelah, saya paling doyan es lilin kalo isinya kacang ijo. Kalau bukan kacang ijo, nggak usah beli deh, mending beli yang lain aja, hehehe...

Es wawan adalah es favorit saya. Saya paling suka yang coklat. Dulu harganya cuma 300 dapat sebatang, terus harganya naik, jadi 300 per potong. Terus, saya lulus SD, nggak nemu lagi es wawan. Kangeeeen banget sama es wawan. Kangen sensasi memotong belahan es nya itu loh. Setiap kali nyruput es wawan, selalu terngiang di benak saya akan sebuah pertanyaan, "siapakah wawan itu?"

Alhamdulillah, ketika kuliah, saya melihat Pak Tua yang jualan es wawan keliling lapangan. Huaaaaa, bagaikan rejeki di siang bolong, langsung saya samperin. Harganya jadi duaribu. Lalu langsung saya belah untuk diberikan ke teman saya. Huhuuu.... rasanyaaaa.... sensasinyaaa.... ngangenin banget.

Eeee ternyata, nggak berapa lama kemudian, Ibu jualan es wawan 😅  Tapi hasrat saya untuk menikmati es wawan sudah terpenuhi ketika di kampus, jadi saya nggak ngambil es wawannya Ibu, saya ambil yang lain aja Bu, hehehe

sumber gambar: vindyputri.com
Saya nggak suka permen jagoan neon, meskipun selalu terbersit rasa iri ketika nonton iklannya. Soalnya warnanya yang bikin lidah biru itu menjadi alasan kuat untuk nggak mengonsumsi jagoan neon. Kata Ibu, makanan yang kayak gitu itu banyak pewarna buatannya.

Saya kira telur gulung ini cemilan khas daerah manaaa gitu. Soalnya baru saya tahu di akhir tahun kemarin, ada di depan sekolah KKMT saya. Saya tanya ke penjualnya, ini cemilan khas dari mana, beliaunya nggak bisa njawab. Beliau cuma bilang kalau ini adalah cemilan jaman dulu. Eh, lah kok nggak pernah saya temuin pas sd ya? 😥

Memiliki milk chocholate ini seperti memiliki silverqueen. Iya, karena silverqueen mahal banget dan coklat menjadi camilan yang dipuja-puja, maka milk chocholate sudah memuaskan hati saya. Lebay ya? 😅

Huaaaaa es mony favorit saya 💃💃💃 Dulu, kalau beli es mony satuuu aja, girangnya kebangetan. Apalagi kalau disimpan di dalam kulkas, hmmm rasanya makin enak. Apalagi varian rasanya macam-macam. Saya cobain semuanya. Saya paling suka yang rasa jeruk. Lalu, ketika es mony nggak ada, saya merasa ada yang hilang 😥

Sampai sekarang, saya masih suka es krim tung-tung-tung. Es krim apa sih itu namanya. Tapi nggak semua es krim tung tung tung cocok bagi saya. Dari semua es krim tung-tung-tung yang pernah saya setopin abangnya secara semena-mena, akhirnya saya melabuhkan hati kepada si Pak es krim tung-tung-tung ini, yang lewat depan rumah tiap jam 1 siang.

Rasa es krimnya ya standard laaaah. Tapi kuah coklatnya itu loh bikin ngiler. Ketika kuah coklatnya disiram ke es krimnya, eh langsung jadi beku.
dokumen pribadi

Ada juga, makanan legendaris yang (sepertinya) hanya dinikmati oleh teman-teman saya di SD. Yaitu nasgor dan miegor mini. Wujudnya keciiiil banget. Kira-kira cuma buat dua suapan orang dewasa lah. Dibungkus pake kertas minyak yang udah dipotong jadi 4. Bisa mbayangin kan segimana kecilnya? Tapi bagi saya, itu sudah membahagiakan 💃💃💃

Eh, ada lagi, jajanan favorit saya ketika kecil. Tapi kayaknya jajanan yang ini bukanlah jajanan hits pada umumnya. Jajanan yang saya maksud adalah biskuit milna. Iya, biskuitnya si Adek ketika masih balita. Rasanya enyak banget. Saya selalu rebutan sama Adek buat makan biskuit milna. 😁😁
Ibu, si Adek, dan saya. Si Adek imut kan? Cakep kan? Ntar anak saya seimut itu looooh (dokumen pribadi)

Udah ya. Cukup panjang tulian saya hari ini. Nostalgianya kebangetan. Ini semacam nulis pertentangan batin memilih jajanan masa kecil. Lebay ah ya. Kecil-kecil sok-sokan pertentangan batin. Btw, apa aja jajanan favoritmu saat kecil?

Wassalammualaikum wr wb


22 komentar untuk "Jajanan Favorit di Masa Peralihan"

  1. Ealah aku bacanya ketawa-ketawa sendiri. Banyak nggak boleh nya sama ibu. Aduh.. hahaha... kok aku jadi banyak njanjan gini ya wkwkwk...
    Dan satu hal aku jadi tahu, kamu nggak suka permen yang empuk sekaligus permen keras. Haha...

    BalasHapus
  2. Wah Mbak Ochaaa, keinget banget jaman SD!!! Alhamdulillah sih semua jajanan itu aku udah pernah nyoba kecuali permen karetnya karena aku gak suka permen karet. Yang paling ngangenin dan harus diadakan lagi adalah ANAKMAS, itu enak banget sumpaahhhh...

    Btw yang miegor dan nasgor mini itu dulu ibunya Oni yang jualan, harganya inget banget mulai 250 perak, terus naik jadi 300 perak. Trus habis itu waktu SD sempet ada es teh di dalam plastik yang harganya 200 perak. Es susu KSB apa nasional gitu yang harganya 1000 pergelas. Intinya ngangenin banget jajanan waktu SD

    BalasHapus
  3. duh ini jajanan legend banget dah mba wkwwk hampir semua aku tahu >> keliatan tukang jajan *tutupmuka :p
    aku masi ngalamin harga krip2 dulu cuman 25 perak sebungkus jadi klo jajan 100 aku dh kenyang makan krip2 wkwkwk y alloh rindu banget masa itu y murah2

    BalasHapus
  4. hahahah bener banget ini makananku jaman dulu. AH jadi pengen makan macem2. Tapi paling rindu sama anakmas. kapan ya ada lagi hikz

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi pengen brosing cari anak mas. kayanya masih sempet liat yang rasa ayam tapi. padahal yang keju kan lebih enak ya

      Hapus
  5. itu jajanan aku semuaaaaa! duh jadi rindu.
    TDrops itu enggak kenyel, justru keras. Harus diemut lama sampai habis. Aku suka banget. Harganya emang agak mahal.
    Kayanya masih kurang anak mame dan coklat ayam jago.
    Yosan yang paling berkesan adalah dulu di tiap bungkusnya ada huruf, nah disuruh kumpulin membentuk kata YOSAN. Tapi enggak pernah ada tuh yang berhasil. Selalu kurang 1 kata. Curiga memang trik marketing aja.

    BalasHapus
  6. Meskipun saya sama kayak kak Ros lahir di masa peralihan.. tapi saya udah coba 90% makanan diatas mba hehe.. mungkin karena saya tinggal di desa ya jadi makanan kayak gitu masih ada. Dulu kk sering banget beliin makanan hehee

    BalasHapus
  7. Hahahaha YOSAN itu emang nyebelin banget, sejak jaman dulu gak berhasil2 membentuk katanya. Beneran ada lengkap gak sih? :))

    Kalau telur gulung itu kyknya di Surabaya dulu enggak pernah menjumpai, eh atau aku mainnya kurang jauh ya? hahaha

    BalasHapus
  8. Duh aduh aduh baca ini bikin nostalgia bgt Dek Ros (saya kelahiran 92 soalnya, hehe). Yang paling berkesan dari semua jajanan di atas bagi saya adalah permen karet yosan, mie gemez, dan permen stik jagoan neon. Dulu sengaja ngumpulin bekas bungkus yosan supaya dapat hadiah, eh huruf N nya ga ketemu2. Mie gemez itu jajanan favorit bgt kalau lagi ngumpul bareng teman, harganya kalau ga salah ingat itu 500 rupiah sebungkus. Kalau jagoan neon jadi favorit karena warna ngejrengnya yang bisa nempel di lidah.

    BalasHapus
  9. Jajanan saya saat masih SD, apalagi kerajinan membeli permen Yosan. Tak kunjung ketemu huruf N,kalau permen kaki favorit saya dulu pasti dibeli usai pulang sekolah.

    BalasHapus
  10. Anak mas!!!! dulu sukak banget jajanan yang satu ini. duuh..duuuh.. jadi teringat masa-masa kecil baca tulisan ini. kangen ngemut permen kaki (hot hot hot) yang bikin lidah merah hahahhahaa

    BalasHapus
  11. Ya Ampun! Itu dulu aku juga jajan itu, ahahaha. Sugus, coklat payung, fujimie, mie gemez, permen kaki alias si hot, ada jagoan neon wek wek wek, ahahaha

    Permen telur cicak mana???

    BalasHapus
  12. Tahun 90 byk sekali kenangannya. Saya bangga jd generasi itu

    BalasHapus
  13. kak roooooossss!!!!
    jajanannnyaaqa jadi pengeeeennn lagiiiii
    hahahaha
    dulu uang saku gopek aja, dapet macem2 :3

    kubahagiaaa

    ps : jajanan yg disebutin, aku tau semua dan nyoba semua, kok aku rakus ya :)) hahahhahaha

    BalasHapus
  14. Yaampuun berasa nostalgilaaa.. Dlu jajanan warung lucu-lucu.
    Aku suka bgt coklat yg pake sendok kecil itu, kalo setara pagoda pastilles udah mahal buat aku.
    Ahh,, zaman dimana uang jajan masih 200 perak.

    BalasHapus
  15. NOSTALGIAAAAAAA HAHAHAHAHA

    Pecah ketawa pas sugus dibilang bikin ricuh. Apanya yang ricuh sih hahahaha aku ngakak ya ampun. Favorit sampe sekarang tetap choki-choki. Kalo zaman SD aku suka makan permen kaki pake choki choki. Enak pada masanya. Tapi sekarang kalo dipikir-pikir kok aku jijik hahaha

    BalasHapus
  16. Ini berasa kaya kilas balik ke masa lalu banget sih gambarnya, kalau cuma baca tulisannya mungkin aku enggak ngeh karena udah lama banget, berasa tua jadinya hahaha...Aku enggak mengalami kesulitan masalah jajan ini soalnya ada adik yang lahir di tahun 2000an. Jadi jajan ngikutin dia juga biar berasa muda wkkwkw

    BalasHapus
  17. Tauuu aja deeh...kalo itu jajanan generasi aku banget.
    Semua makanan dan jajanan yang endesbre...endesbreee..aku makan dengan lahap.


    Terutama kripkrip.
    Kita pernah tuuh...berimajinasi,"kripkrip ini gimana yaa...rasanya kalo dimasak?"


    Heeuu~~
    Buang-buang gas banget deeh yaa...

    **contoh anak SD yang kurang kerjaan, tapu imajinasi nya meledak-ledak.

    BalasHapus
  18. Jajanan kecil favoritku: frutella, sugus, mie gemez, apalagi ya, krupuk kijang, permen asem, remah-remah rengginang. Mhuahahaha. 😂😂😂

    BalasHapus
  19. Rossss, kudu dibahas siji2 ta? wkwkwk. Generasi millenial kl kdi bukunya Yoris dr kelahiran 1980-2000 an Ros teorinya, gen sekarang gen z :)

    Krip2 iku level yooo, favoritku buanget, karo Fuji Mi *duh, jd kliatan gap generasinya :(

    Kalo arbanat, aku nyebutnya arumanis, bapak yg jualannya itu pake alat kayak biola ngono loh, trus beli setumpuk, ditaro kertas kecil2 ngono. wkwkwk. Aku blm nulis :p

    BalasHapus
  20. fix aku langsung lapar dan kepengen beli semua makanan ini. laperrr euy

    BalasHapus
  21. Wuah biskuit gula itu disebut udel-udelan? Masa mirip udel bentuknya hahaha :D

    BalasHapus