Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berbenah Diri

Assalammualaikum wr wb

Saya bersyukur, masih diberi kesempatan untuk kembali. Kembali menghadap-Nya, setelah sekian lama saya tersesat. Tersesat bukan dalam artian sebenarnya sih, tetapi minimal sudah ada hal yang saya lepaskan, karena saya mendapatkan teguran bahwa saya sudah harus kembali.

Bener deh, saya bersyukur. Berbulan-bulan lamanya saya nggak tenang. Kalaupun tenang kelihatannya, itu hanyalah pencitraan sok-sok tenang. Sok bahagia gitu. Iya, sok. Karena dalam hati kecil saya, saya paham bahwa ada yang salah dengan diri saya.


Dulu, ketika saya masih pacaran, sejujurnya sholat saya nggak karuan. Perihal waktunya dan bacaannya. Terasa banget sih perihal waktu sholat, yang dulu sering banget mengakhirkan sholat. Jadinya, manajemen waktu saya nggak teratur. Jadwal kegiatan saya berantakan. Sampai-sampai saya bingung gimana ngaturnya.

Kemudian saat itu saya teringat sebuah hmm bisa dibilang quote sih.
Perbaiki sholatmu agar Allah perbaiki hidupmu
Dipikir-pikir, benar juga ya. Yang mengatur kehidupan saya kan Allah. Yang saya yakini, selama saya melaksanakan sholat di awal waktu, maka otomatis agenda-agenda saya akan tertata rapi dengan sendirinya.

Saat itu juga ada sebuah tulisan yang mampir ke timeline saya, tentang seseorang yang memperbaiki jadwal sholatnya karena jadwalnya berantakan. Hasilnya, ketika dia memperbaiki jadwal sholatnya, maka secara nggak langsung jadwal kerjaannya juga membaik.

Wuah, dari situ saya yakin. Bahwa saya juga harus memperbaiki diri. Harus memperbaiki jadwal sholat saya. Supaya Allah sendiri ajalah yang mengatur jadwal kegiatan saya. Saya ngurusin sendiri, capek.

Memang benar, jadwal kegiatan saya kembali teratur. Namun hal itu bertahan tak lebih dari seminggu. Ya karena sayanya juga sih yang ndlahom. Merasa sok enak, lalu lupa. Duh lah, hamba...

Tak hanya perihal waktu sholat saja yang saya merasa ah elah, melainkan juga bacaan sholat saya. Kok cepet banget sih saya sholatnya, baca bacaan sholatnya? Kalau dipelanin, malah lupa.

Saat itu, saya ada niatan untuk memperbaiki bacaan sholat saya. Saya masih punya buku bacaan sholat lengkap yang legendaris, yang warna ungu itu loooh. Saya baca, sehari dua hari, tapi serius deh, nggak ada yang nyantol satupun. Saya baca lagi esoknya, lah kok ya masih bab thaharoh. Saya coba langsung loncat aja ke bacaan sholat. Iftitah. Ya salaaaaaaaam, iftitah aja masih kocar-kacir.

Allahu Akbar. Saya cuek deh. Biar deh. Biar.

Hingga suatu hari, saya ngobrol dengan teman-teman. Waktu itu kami sedang membahas seorang hafidz (penghafal Al-Quran). Mereka cerita bahwa seorang hafidz, bacaannya akan hilang apabila ia melakukan perbuatan maksiat. Mendekatipun, hafalannya langsung hilang. Makanya dijaga bener-bener.

Sungguh deh, saya baru tau.

Cerita sederhana teman-teman itu, menohok banget buat saya. Saya cerminkan ke diri saya. Perihal saya yang kok akhir-akhir ini nggak ada ilmu yang nyantol satupun ya. Eh serius deh.

Dipikir-pikir, karena selama 3 tahun ke belakang, saya melakukan sesuatu yang mendekati zina, mulai saya semester 3 sampai semester 8. Kalau semester 1 2 mah saya aman-aman aja sih. Lalu saat saya pacaran, mendekati keburukan, logikanya memang ilmu saya berkurang. Namun mungkin tertutupi dengan kebaikan saya saat mengabdi di bidang sosial. Maksud saya, kebaikan dalam pengabdian itulah yang menutupi keburukan saya, sehingga ilmu saya tetap terjaga, hingga menjadikan saya mendapatkan summa cum laude.

Lalu saat semester akhir, saya sudah lepas dari pengabdian, tapi saya masih pacaran. Kerjaan saya ya cuma nykripsi sama ngeblog doang sih. Tapi di situ saya ngerasain banget, kok nggak ada ya, satu ilmupun yang saya dapat. Baca novel aja nggak nyantol, apalagi khatam. Satu lembar saja, bisa saya baca sampai tiga kali karena sangking nggak nyantolnya saya terhadap bacaan sekelas novel.

Skripsipun, saya nggak belajar. Nggak ada ilmu dari buku yang membekas di otak saya. Saya coba belajar, apalagi untuk skripsi, tapi nggak bisa, nggak bisa nyantol. Kalaupun ada sedikit ilmu di otak saya, saya rasa itu adalah ilmu lama, yang pernah saya pelajari beberapa bulan sebelumnya. Jadi, saat seminar proposal dan sidang, saya hanya mengandalkan ilmu-ilmu saya yang lama, juga doa yang dibanyakin. Serius deh entah kenapa saya sampai segitunya.

Terasa banget ya dampaknya. Saya ngerasa bodooooooh banget. Nggak seharusnya saya membiarkan diri saya sebodoh ini.

Saya yang ngerasa bodoh banget, merupakan salah satu teguran yang sangat menohok bagi saya. Dengan berbagai alasan dan penguatan, akhirnya saya mengakhiri hubungan itu. Iya, mengakhiri hubungan kisah-kasih dengannya, yang orang menyebutnya mantan.

Sudahlah yaaa...

Hmm... Ada hal yang saya yakini, bahwa ketika saya meninggalkan dia, maka saya akan mendapatkan ganti yang jauuuuuuh lebih baik. Sekarang adalah saatnya saya kembali menghadap, kepada yang Maha Pembolak-balik Hati hamba-Nya.


Sekitar dua hari kemudian, saya baca lagi buku bacaan sholat lengkap. Saya cicil bacanya. Alhamdulillah... otak saya lumayan tok cer. Seneeeeeng banget. Saya perbaiki bacaan saya. Saya juga menambah dzikir. Alhamdulillah.

Rencananya saya mau nambah bacaan doa tahajud. Aih sulit banget ngafalin doa tahajud, agak mbulet gitu. Ini juga lagi proses belajar. Ohya, Alhamdulillah juga, semenjak putus itu entah kenapa ya saya bisa mau bangun jam 3 dini hari untuk tahajud.

Sebenarnya saya udah niat tahajudan sejak 3 bulan yang lalu loh. Saya membangunkan diri pakai alarm hape. Ya alarm hape selalu bunyi tiap jam 3 dini hari. Sekalinya bunyi, saya bangun, langsung mematikan alarm, tidur lagi. Begiiiiiiiiiiiitu terus. Nggak pernah kesampean tuh buat tahajud. Duh, separah itu ya.

Alhamdulillah yaaa... semenjak saya kembali, saya akhirnya bisa tahajuuuuud yeeeeeeeeey... Aiiiih, senangnyaaaa.... Seriusan deeeeh...

Biarlah kalau ada orang yang mengatakan tulisan ini riya'. Cuekin aja. Tapi menurut saya, aya rasa ini nggak riya' sih, toh nggak saya share ke sosmed. Biar jadi catatan saya saja, bahwa saya juga pernah mengalami proses yang ish lah begitu dah.

Teman-teman yang kebetulan mampir baca ke tulisan ini, saya mohon doanya dengan sangat yaaa, doakan semoga saya tetap rajin menjalankan ibadah saya dan istiqomah dengan pilihan saya. Doain pake banget deh.

Terima kasih

Wassalammualaikum wr wb

1 komentar untuk "Berbenah Diri"

  1. Tumben banget mbak Ocha nulis yang menginspirasi gini. Keren deh. Bisa jadi reminderku nih, hehehe. Makasih ya mbak Ocha buat sharingnya

    BalasHapus