Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hape Kesayangan dari Masa ke Masa

Assalammualaikum wr wb

Salah satu hal yang paling menyenangkan dalam hidup adalah mengenang masa lalu. Mengenang masa lalu ini bukan berarti harus tentang orang ataupun mantan. Benda kesayangan pun bisa menjadi alat pengenang masa lalu.

Hape, merupakan salah satu benda yang mengakrabi kita sejak ia booming di era kita, sekitar 10-15 tahun silam. Begitupun dengan saya, yang mulai mengakrabi hape, sejak SMP sampai sekarang. Eeetapi saya enggak begitu maniak hape sih. Beli hape bukan untuk mengikuti tren, melainkan untuk kebutuhan. Baru beli hape kalau hapenya rusak atau sudah enggak layak pakai.



Nah, berikut ini adalah daftar hape yang pernah saya miliki, dari masa ke masa, hohooo.

LG KG 270

Ini hape pertama saya. Dibelikan oleh Ayah dan Ibu ketika saya sudah SMP. Dibelikannya tentu sesuai kebutuhan. Butuhnya buat sms aja kan? Enggak butuh buat permainan kan? Iya sih, di hape ini enggak ada permainannya. Murni buat sms aja. Layarnya berwarna, jadi cukup terhibur dengan warna-warna cerah di hape. Hahaha. Hape ini awet 2 tahun.
 
HP LG KG270 (sumber gambar: Buka Lapak)

LG KG 300

Naik kelas 9 SMP, Ayah beli hape baru. Otomatis hapenya Ayah yang lama, diwariskan ke saya. Yaitu Hape LG yang berkamera. Cieeh, akhirnya punya yang berkamera. Iya sih, selama ini Ayah jengah dengan saya yang sering pinjem hapenya buat foto-fotoan. Tenang, bukan buat foto selfie kok. Melainkan foto pemandangan, kegiatan, atau foto-fotonya Adek. Hehehe.
 
HP LG KG300 (sumber gambar: imei24.com)
Hape ini awet di saya selama 2 tahun. Hape ini berakhir riwayatnya saat keypadnya sudah tidak bisa diselamatkan lagi. Keypadnya yang pisah-pisah itu: protol. Suku cadangnya juga enggak ada. Yaiyalah, mana ada suku cadangnya keypad untuk angka 2 dan angka 4 saja.

Nokia X2

Maka saya minta hape baru ke Ayah. Maunya Nokia, seperti punya teman-teman. Alhamdulillah, dapat hape yang bagus. Kameranya 5 MP, siiih udah keren dah jaman segitu. Bahkan untuk membuat film, cukup pakai hape saya dan hape teman saya, yang speknya sama. Hahaha.
 
HP Nokia X2-00 (sumber gambar: oketekno.com)
Saya suka hape ini. Kecil, praktis. Lengkap juga dengan internetannya yang lumayan kenceng. Jadi, kalau nyari jawaban atas pertanyaan receh-receh, ya bisa nih diakses pakai hape ini. Saya bertahan dengan hape ini sampai saya kuliah. Tetap setia di tengah maraknya hape layar sentuh. Ya, saya masih setia.
 

Asus Zenfone 4

Sampai akhirnya saya merasa butuh hape android. Hape yang lama sih oke-oke aja, tapi kebutuhan tak dapat dipungkiri. Saya perlu berkomunikasi lebih nyaman dengan teman-teman, yang saat itu chatting menggunakan bbm dan wa. 

Maka saya minta dibelikan dong, hehe. Dikasih budget 1 juta, pokoknya harus dapat hape android yang bagus. Nah, dapat nih: Asus Zenfone 4. Udah bagus banget lah itu, sebanding dengan harganya.
Uwaaa, rasanya punya hape Android ini… senang tak terkira. Komunikasi jadi lancar banget. Apalagi saat itu saya sedang sibuk-sibuknya organisasi dan berkomunitas. Obrolan via bbm dan wa grup sangat mempermudah komunikasi. Ya lebih nyaman sih.

Asus Zenfone 4 (sumber gambar: techno.okezone.com)

 
Asus Zenfone 4 dan Nokia X2 milik saya
Satu hal lagi yang saya suka. Hapenya udah bisa buat thetering, hehe. Kalau hape yang dulu kan, enggak bisa dibuat thetering, jadinya kalau butuh internet ya harus cari wifi di kampus. Tapi kalau hape yang ini, bisa buat thetering sewaktu-waktu di kosan.

Hape ini ada di tangan saya kurang lebih 2 tahun. Pengennya sih awet-awet sampai lulus. Tapi sepertinya dia enggak mampu bertahan lebih lama. Hape ini sekarat ketika sibuk-sibuknya saya mengurus organisasi. Fiuuuh. Untungnya aman terkendali sih, karena saya sudah menyisipkan banyak pesan kepada orang-orang terpercaya untuk menangani masalah yang sedang dan akan datang.

Oppo Neo7

Ayah dan Ibu sepakat bahwa saya harus pegang hape android. Maka Ayah membelikan hape baru. Saya mengira akan dibelikan yang biasa-biasa saja, sesuai kebutuhan. Uwaaa ternyata saya dibelikan yang bagus, yaitu Oppo Neo 7. Harganya nyaris 2 juta. Wuah, asyik banget kameranya. Bening. Beautifynya asyik. Cocok lah buat modal ngeblog. Hahaha. 

Oppo Neo 7 (sumber gambar: mobilaty.com)

 
Harganya total hampir 2 juta. Difoto pakai kamera hp Nokia X2, hehe

Saya maunya hape ini awet di saya sampai 2-3 tahun ke depan. Saya sudah nyaman sama hape ini. Enak dan nyaman banget dah. Cocok banget dah. Tapi… sayangnya hape saya hilang. Ya karena keteledoran saya sih. Pernah saya ceritakan di blog ini: BaladaHape Hilang. Saya merasa ngenes banget: kehilangan hape kesayangan.

Sebenarnya, semenjak saya punya hape Oppo Neo 7 ini, saya bertekad bahwa bila ingin punya hape baru, maka harus beli pakai uang sendiri. Sebenarnya Ibu menawarkan untuk membeli hape baru, tapi dengan berat hati, saya menolak. Saya ingin punya hape baru, tapi tidak secepat ini.

Maka, saya hanya bisa mengandalkan hadiah dari lomba blog yang saya ikuti. Saat hape saya hilang, belum ada kabar tentang pemenang lomba. Namun saya optimis bisa mendapatkan hadiahnya. Saya benar-benar menunggu pengumuman pemenang itu (padahal belum tentu menang juga kan?). Namun saya yakin, rencana Allah lebih indah daripada rencana hamba-Nya.

Dan taraaa…. Saya menjadi juara 1 lomba blog yang diadakan oleh Dumet School. Alhamdulillah, senangnya… Hadiahnya adalah uang tunai sebesar 1 juta rupiah. Lumayan lah. Duit segini cukup lah buat beli Xiaomi yang second. Enggak papa beli bekas, yang penting performanya oke dan cukup untuk menunjang kegiatan sehari-hari.

Xiaomi 4C

Alhamdulillah, dapatlah saya: Xiaomi 4C. Harganya… 1.050.000. Satu jutanya dari hadiah lomba, sementara 50ribunya hasil menabung tipis-tipis. Alhamdulillah… senangnya… Jadi senang banget karena akhirnya bisa punya hape dari keringat sendiri. Eh lebih tepatnya dari lomba blog. Hohooo, senangnya tak terkira. Hahaha, agak lebay sih. Tapi ya gimana, lahwong saya memang lebay, hehe.
Xiaomi 4C (sumber gambar: beargest.com)

Setelah saya pikir-pikir, banyak hikmah yang saya dapatkan saat hape saya (Oppo Neo 7) hilang. 
Salah satu hikmahnya adalah saya semakin lupa dengan seseorang dari masa lalu saya. Iya, Bersama hape Oppo itu, banyak sekali kenangan saya dengan si masa lalu itu. Maka, dengan hilangnya hape tersebut, maka hilanglah sudah segalanya tentang dia. Hohohooo.. Juga, dia enggak menghubungi saya lagi, karena nomor hape saya juga sudah tidak bisa diselamatkan.

Selain itu, dengan menghilangnya hape lama dan adanya hape baru, mampu memudahkan saya untuk memperbarui data-data. Di hape lama, saya bingung membersihkan data atau file-file yang ada. Masih merasa “yang ini masih penting, jangan dihapus. Yang ini juga penting. Hmm, kenapa penting semua”. Ya itulah salah satu dilema di hape lama.

Maka, kehilangan hape Oppo tersebut adalah salah satu musibah yang saya syukuri. Belum tentu juga kan kalau hape saya enggak hilang, saya tetap menang lomba? Hmm, belum tentu. Ah sudahlah, sebaik-baik manusia merencanakan, selalu ada Allah sang Maha Perencana.

Nah, hape Xiaomi 4C inilah yang menemani saya sampai saat ini. Sudah menemani saya selama 5 bulan (semenjak Februari). Hmm sebenarnya pengen beli hape baru lagi sih, tapi duitnya buat yang lain aja, yang lebih penting. Hape ini sudah cukup kok untuk menemani aktivitas saya sehari-hari. Ya semoga awet-awet terus sampai nanti yaa…


--

Itulah hape yang pernah menemani hidup saya selama 10 tahun terakhir ini. Total ada 6 hape yang pernah saya miliki. Dari setiap hape, ada kisahnya tersendiri. Seru-seru sih kalau dikenang, tapi enggak perlu dikenang lama-lama, hahaha.

Lalu, bagaimana denganmu? Hape apa saja yang pernah menemani hidupmu?

Terima kasih sudah membaca

Wassalammualaikum wr wb💕
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

24 comments for "Hape Kesayangan dari Masa ke Masa"

  1. Aku masih inget mbk Ocha jaman pacaran sama mantan pake LG KG270, trus aq ngopi SMS lagu indo 'pake' bahasa inggris, hehhe. Aq sering minjem hape Nokia X2 buat kepoin foto-foto dan SMSnya Mbak Ocha... aq ngakak sih liat hilangnya Oppo Neo 7 haha

    ReplyDelete
  2. wah jadi keinget HP aku dulu.

    sama sih kalau aku orang yang kalau HPnya sudah bener-bener rusak baru beri yang baru lagi.

    kalau cerita tentang hp pertama, aku salah satu penguna HP legendaris nokia 3310.
    jaman dulu mah sudah bisa dapat Hp senangnya.

    ReplyDelete
  3. Saya pegang HP pertama kali itu jaman SMA kelas X. Pakainya Nokia seri berapa entah saya lupa. Pokoknya yang waktu itu masih booming hp Nokia ada senternya di bagian atas XD. Sama brand Nokia ini lumayan setia. Walaupun beberapa kalai ganti HP karena rusak, tapi tetep belinya Nokia. Inget banget dulu juga sempet nabung buat beli hp yang ada kamera dan fitur mp3 player. Cuma ke kumpul 300ribuan--sisanya ditambahi pakai duitnya bapak. Sampai akhirnya ada serbuan android di Indonesia, dan.....bye NOKIA :(

    Dulu sempet baca itu cerita pas si Oppo ilang, karena kurang hati-hati pas jaga toko.

    ReplyDelete
  4. Wah, anak zaman now hapenya banyak yaa.. ganti-ganti.. hehe.
    Kalau aku sejak tahun 2006 (saat kuliah) sampai sekarang baru 3 kali ganti hape. Setengahnya Kak Ros! Hehe.
    Hape pertama ya Nokia, tapi lupa serinya. Yg jadul banget deh pokoknya, yg cuma bisa buat telpon dan sms :)
    Hape kedua Nokia juga, udah ada kamera, MP3 juga..
    Trus hape ketiga ya yg aku pegang sekarang, hehe.. Lenovo.
    Aku orangnya setia bin hemat bin ngirit sih... Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuah, asyik bisa hemat
      lah aku aja mikirnya udah dikit koleksi hapeku

      Delete
  5. Ya ampun! Itu X2 aku pakai lama banget, nemenin ke mana-mana. Kemarin masih dipakai lalu tiba2 hilang pas ada hajatan di rumah. Skrg lagi pengen HP baru, tp msh nabung

    ReplyDelete
  6. Mbak apal bener nih all hp nya. Aku cuma Inget beberapa dan Nokia poliponik jadi hp pertamaku. Selanjutnya berkutat antara Samsung dan Nokia. Pernah juga pakai tab Lenovo. Terus terakhir Xiaomi. Doakan yang terakhir awet ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. diinget-inget sih lebih tepatnya

      aamiin, semoga awet
      💕

      Delete
  7. Hebat mbak nya nih masih hapal aja hape jaman dulu. Saya dulu juga pernah sih punya hape tapi motorola, lupa tipe apaan. Hapennya tuh dipake buat sms aja, selama sekolah gak tahu mau dibuat apa tuh hape sampe pulsanya banyak terus saya jualin aja deh. Soalnya di sekolah saya dulu jarang ada yang pake hape. Dan kebetulan saya juga orangnya jarang pegang hape apalagi dibawa sekolah. Kalau sekarang mah cuman pake samsung aja dah seneng banget.

    ReplyDelete
  8. Kenangan memang nikmat untuk dikenang ya, mbak. Hpku dulu nokia 5233 sama samsung galaxy young yang mati setahun lalu. Sekarang pakai oppo dan semoga awet sampai kapanpun. Aamiin

    ReplyDelete
  9. Jadi inget hape pertama dulu Nokia 3315.. perjuangan banget belinya nabung 2 tahun hehe.. :D :D

    ReplyDelete
  10. Wah keren kak ros. Menang lomba bisa dapat hp. Xiaomi sy akui memang paling kuat diantara merk smartphone yg pernah sy pakai.

    ReplyDelete
  11. Aaah, aku dulu pernah pake Nokia X2 yang keren pada zamannya, makin sini hape makin keren dan banya fitur-nya ya

    ReplyDelete
  12. Saya juga pernah kehilangan hape, Mbak. Kecopetan di mall. Padahal di dalamnya banyak kenangan yang tidak mau saya lupakan. Banyak foto masa kecil anak-anak. Sedih juga waktu hapenya hilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. foto2 kusinkronkan ke google foto, jadinya aman mbak

      Delete