Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Puas Kulineran di Jember Sama Ibu

Assalamualaikum wr wb

Akhir-akhir ini, Ibu doyan main. Weekend kemarin, spesial Ibu pengen kulineran di Jember. Keinginannya yang ini sudah diungkapkan semenjak sebulan lalu. Alhamdulillah terwujud dengan modal nekat.

Kebetulan, Ayah sedang touring sama teman-temannya ke Madiun. Ya sudahlah, saya dan Ibu cus berangkat ke Jember. Naik sepeda motor. Capek sih, tapi enggak terlalu berasa.

Akan ada 5 tempat kuliner yang kami hendak datangi. Tentu saja, kami enggak mau perut terlalu kenyang. Makanya saya mengakali untuk bawa kotak bekal. Pokoknya diatur sedemikian rupa supaya pas di lokasi enggak kenyang-kenyang banget dan enggak mubazir.


Ayam Krispi Mc Dono

Jujukan pertama untuk kami sarapan. Sebelumnya kami pernah sarapan di sini, yaitu saat wisudanya Ayah. Eh Ibu ketagihan dong. Kangen. Suka sama ayamnya, kenapa sekrispi ini, jamurnya juga enak, sambalnya lumayan.

Pagi itu, kami hanya memesan 1 porsi nasi, namun lauknya agak banyak. 2 ayam krispi, jamur, tahu dan tempe. Minumnya es teh. Sudah. Itu saja. Kami makan sepiring berdua, hohoo... Cuma habis 17.000 dong...


Mampir ke Blink-Blink

Masih jam 9.15 pagi. Saya bingung mau ke mana. Mau ke Roxy tapi kok jauh banget. Mau ke Nagiri tapi khawatir belum buka. Lah pas sampai di bunderan DPR, baru inget kalau saya pengen ngajak Ibu buat mampir ke Blink-Blink.


Blink-Blink ini adalah ruko yang menjual aksesoris perempuan dan pernak-perniknya buuuanyak sekali. Tentunya imut-imut. Ada mulai dari bandana, jam tangan, hiasan dinding, skincare, make up, gelas, kertas kado, baju, kerudung, sepatu, tas, penjepit kayu, duh masih banyak lagi deh lainnya. Ruangannya padat dengan barang-barang yang dijual.

Tapi saat di sana, kami enggak beli apa-apa dong, haha. Minim budget.




Makan Makanan Jepang di Hangiri Jember

Sesuai dugaan saya, Hangiri ini memang cocok untuk tempat istirahat. Resto sederhana yang aman nyaman damai dan tentram untuk kami bersantai ria sebelum hinggap ke tempat kuliner selanjutnya.


Lokasinya di depan Stasiun Jember. Lumayan, ngenalin Ibu untuk kenal stasiun lebih dekat meski baru sedekat ini.

Saya sengaja mengajak Ibu ke Hangiri. Tujuannya, sesekali nyobain makanan ala Jepang. Yang masak-masak sendiri di panggangan dan pakai sumpit itu loh. Tempatnya juga cozy banget buat kami istirahat.


Pelayanan baru dibuka pukul 10 pas. Padahal kami datang sebelum waktu tersebut. Untungnya dikasih izin buat duduk leyeh-leyeh dulu. Sembari itu, ada fasilitas foto-foto pake kimono Jepang. Lengkap dengan background Sakura. Sederhana sih, namun boleh banget dicoba. Nih, Ibu udah nyobain, hohooo...


Makanan yang kami pesan adalah Yakiniku. Sepaket seafood dan daging ayam sapi seporsi untuk dipanggang sendiri. Ada ikan dori, udang dan sosis. Sepaket ini harganya hanya 60.000. Lumayan, buat pengalaman sesekali seumur hidup...







Makan Steak Murah di Jember

Selanjutnya kami balik ke arah kampus lagi. Ada resto steak murah di depan kampus. 1 porsi steak ayam + nasi + sayur + es teh cuma 13.000. Ibu pesan yang steak cumi. Saya pesan steak ayam. Pesan sama nasinya juga. Tapi nasinya saya masukin kotak bekal, hoho. Biar enggak kenyang-kenyang banget.

Ibu salut sih sama rasa steaknya. Enak. Ayamnya gede. Sayurnya jelas. Murah juga. Uwaaa idaman banget lah pokoknya, hahaha.


Dimsum di Mie Gacoan Jember

Memang banyak mie pedas di Jember. Dan Ibu sudah sering saya ajak makan mie pedas, yaitu Mie Teror. Nah, tujuan saya ngajak Ibu ke Mie Gacoan adalah nyobain dimsumnya. Dimsumnya murah-murah eee...

Jadilah kami membeli 1 porsi mie pedas yang ada topping pangsit garing (isi ayamnya tebal banget) dan juga 3 jenis dimsum. Dimsum yang kami pesan: udang rambutan, lumpia udang, dan udang keju.  Cuma habis 39.000 kayaknya.

Tentu tidak kami makan di tempat dong, melainkan dibungkus. Kami minta dimsumnya dijadikan 1 wadah aja, biar enggak repot-repot. Soalnya wadahnya itu styrofoam yang gede itu loh.

Belikan Titipan di Mie Teror

Kami tuh sudah bosan dengan mie teror. Namun ada saudara yang nitip mie teror. Ya sudahlah kami belikan. Sekalian saya ngasih tahu Ibu, di mana lokasinya. Sekalian buat bahan diskusi sama Ibu, segini ramenya.

Yaa... kalau ada mahasiswa mah tempat kuliner ya selalu rame. Tapi sebenarnya enggak selalu ramai sih, pasti ada hal-hal lain yang harus diperjuangkan juga.

Mampir ke Masjid Muhammad Cheng Hoo

Di sini kami sholat. Gantian. Sekalian ngasih pengalaman buat Ibu ngerasain sholat di masjid yang ornamennya Cina banget, hoho.


Nah, saat Ibu sholat, saya gantian jaga tas. Sekalian saya beres-beres perbekalan. Saya kan bawa 3 kotak. Sisa 2 kotak yang masih kosong. Dimsum dan mie gacoan ditata dan dimasukkan kotak. Supaya tentengannya cuma 3 porsi mie teror aja. Biar enggak ribet-ribet banget.


Mampir ke Dira Balung Waterpark

Di sini, perburuan kuliner kami sudah selesai. Selanjutnya kami langsung bergegas meluncur ke Dira Balung Waterpark. Ibu ngotot pengen ke sini. Pengen foto di Jepang-Jepangan.

Ealah, pas sampai sini. Fiuh rame banget. Panas banget. Dan kurang kondusif banget. Ya wajar sih, namanya aja wahana wisata baru, tentu rame dong.


Masalahnya, ramenya tuh kebangetan. Apalagi panas terik. Kami kesusahan untuk foto. Enggak merasa nyaman atau leluasa untuk main-main. Kapan-kapan saya review deh, ya meski seadanya, biar dijadikan masukan.


Rekomendasinya ya datang ke Dira Balung Waterpark saat weekday pagi. Enggak terlalu ramai. Bisa banget untuk foto.

Saya dan Ibu cuma muter wilayah sekali. Foto seadanya. Lalu langsung pulang. Panas kentang-kentang. HTM 15.000/orang. Ya ini HTM yang wajar sih untuk ukuran waterpark. Kan kami foto-foto ala Jepang itu di dalam waterparknya, ah elah...


Pulang

Saat berangkat, kami lewat Jatiroto. Berhubung Dira Parknya ini berada di Balung, ya sekalian saja saya pulangnya lewat Kencong. Sekalian ngetes ketajaman berpikir apakah saya mampu pulang lewat jalan yang berbeda.

Alhamdulillah... Jam 3 kami sudah sampai Lumajang. Langsung mampir rumahnya Fatim dong, hahaha. Langsung disambut oleh Adek Shanum, huhu... Fatimnya lagi tidur.


Sekali lagi, Alhamdulillah... akhirnya acara kulineran seharian di Jember sama Ibu sudah terwujud. Saat di rumah, ya kami leyeh-leyeh. Ibu nonton YouTube, tiduran, bebaslah suka-suka.

Ya gini ini deh acara saya dan Ibu saat weekend. Dibikin seru-seruan. Diasikin aja. Entah, pekan depannya lagi akan kemana. Tunggu aja deh kabarnya nanti, hohooo...

Wassalamualaikum wr wb 💕
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

27 comments for "Puas Kulineran di Jember Sama Ibu"

  1. Halo mbak rossss


    Ya ampun udah lama banget gak main di marihhh

    Apa kabar?

    Mbak ros mukanya mirip banget ya sama ibunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi Alhamdulillah baik
      iya nih, ini siap mampir balik 💕

      Delete
  2. mupeng sama wisata jembermu mbaa....
    apalgi kulinerannya,
    mantappsss...
    Kapan ya saya bisa ke sitiu?

    ReplyDelete
  3. MasyAllah Mba. Aku seneng ikh lihat kedekatannya ama mamanya. Kompak banget sih kalian dan enak banget sih kalian bisa wisata kulineran gitu. Bkin aku pengen juga. Aku suka makan soalnya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mumpung masih bisa puas-puasin main sama Ibu
      Alhamdulillah... 💕

      Delete
  4. Ini Ibunya seru bangets sih, kekinian. Usianya berapa, Mbak. Kayaknya masih muda ya
    Dan aku mupeng sama kulinerannya ini semua di Jember? Wow...murmer! Aku keep deh kalau ke sana bakal ke sini.
    Juga banyak tempet kece yaa..Hepi pasti Ibunya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. 48 tahun Inshaa Allah

      Iya di Jember semuaaaa
      murah-muraaaaah 💕

      Delete
  5. Duh, jadi ingat juga kulineran sehari di Jember pas pulang ke rumah mertua kala itu. Jember emang kota ajaib. Semua di sana belinya murah, heran aku. Pernah makan nasi pecel, pas bayar langsung kaget karena kurang dari 10 ribu. Padahal udah pake ayam segala. Aku spontan nanya sama suamiku, "Mas, itu beneran10 ribu? Gak pake ayam tiren kan mas?" Hahahaha. Sejak itu aku selalu kangen Jember.

    ReplyDelete
    Replies
    1. siah pecel atau lalapan ayam mah 9000 di sini
      murah emang
      tapi Inshaa Allah aman

      Delete
  6. Wahhh seru yaa me time sama Ibu. Aku juga sekarang sering duet sama Ibu, kadang nonton, kadang kulineran, seru deh. Ngobrol dari hati ke hati juga sih eaaa namanya juga cewek2 yekann

    ReplyDelete
  7. Kak Ros.... Kok bisa steak cuma 13 ribu ..
    Ya Allah Jember enak banget ya..

    Dimsum juga, 3 macem cuma 39 ribu..

    Wah, mesti ini singgah ke Jember.

    ReplyDelete
    Replies
    1. steak 13ribu di sini enak loh
      ada di lumajang 16k tapi kurang mantep bumbunya

      iyaaa murah2 emang
      yuk ke sini 💕

      Delete
  8. Wah.. seru sekali jalan-jalannya, Mbak Rhos. Kerennya seharian bisa bebeberapa tempat dikunjungi dan beragam kuliner dicoba. Apalagi kuliner enak. pas di hati dan kantong hahaha. Pukul 3 sore sudah sampai rumah.
    Jadi pengin ke Jember dan Lumajang, Mbak. Kebetulan ada teman di sana. Kalau Lumajang Jember berapa kilometer atau berapa jam, Mbak Rhos?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1,5 jam Inshaa Allah
      oke berkabar ya kalau main-main ke sini
      💕

      Delete
  9. membaca postinganya Kak Ros aku jadi penasan pengen ke Jember .pegen cicip kulinernya dan main Ke Balung Dira .semoga tercapai cita - cita ku

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin...
      berkabar ya kalau main ke Jember, hehe
      💕

      Delete
  10. MasyaAllah, sehat selalu kakros dengan ibu, dan seluruh keluarga... Eh itu kemarin di hangiri jember ada promo ya mbak, aku kelewat sampe tgl 7 kemarin kalo ga salah. Mantap banget kak ros......

    ReplyDelete
  11. Saya bisa bayangkan bahagianya ibumu, Mbak. Pastilah doa-doa baik terucap atau dibatin sepanjang jalan. Rido ibu memelukmu.
    Bahagia sekali, membaca perjalanan seru kalian kulineran kali ini.

    ReplyDelete
  12. Senangnya bisa quality time bareng ibu...wah kulineran di jepara murah meriah ya...mupeng sama yang mie gacoan..banyak gitu cuma habis 39rban..surgaa....

    ReplyDelete
  13. Asik ya mbak bisa kulineran berdua sama ibu sampai puas. Kenyang banget itu mbak, berapa tempat makan yang dikunjungi. Hehehe. BTW, jadi pengen kulineran juga nih

    ReplyDelete
  14. Sesekali ajak ibu kulineran baru nggak apa dong ya.
    Kan kapan lagi punya kesempatan bareng buat orang tua karena tersita oleh kesibukan sehari-hari kita.

    Pasti seneng banget ibu kita, terpancar daei raut wajah beliau

    ReplyDelete
  15. Seru yaaa Kota Jember.. mudah2an aku bisa trip ke sana nih..

    ReplyDelete
  16. Liburan yang lengkap banget ya mbak. Makan makan cobain kuliner, belanja belanja, dan foto-foto di tempat bagus plus perginya sama ibu tercinta hehehe. Kapan-kapan boleh nih main ke Jember juga

    ReplyDelete