Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Beneran Solo Travelling di Solo

Assalamualaikum wr wb

Hari ketiga saya di Solo adalah hari Senin. Rencananya sih jogging sama si Mas. Tapi karena malam sebelumnya kami terlalu capek, jadinya jogging pagi itu dibatalkan.

Kami tidak ada agenda bareng pada hari itu. Sebab, si Mas kerja. Maunya sih si Mas ambil cuti ya, tapi njilalah ada temannya yang sedang tes cpns, ya akhirnya si Mas enggak bisa ambil libur. Jadinya si Mas ambil libur hari Selasa atau esok hari.

Ya sudahlah, enggak papa. Saya bisa jalan-jalan sendiri di Solo. Pengennya sih naik gojek ya, biar enak kemana-mana. Lah kok si Mas menawarkan sepeda motornya untuk saya gunakan keliling Solo. Sekalian, dia pengen ngerti rasanya diantar-jemput di kantor. Hadeeeeh. Ngalem.

Sarapan Pecel di Stadion Manahan

Pagi itu, saya sedang bosan dengan nasi liwet. Pengen nyobain makanan lain. Si Mas ngajak sarapan di sekitar Stadion Manahan. Kami mampir ke warung pecel. Pecel Madiun. Khas Madiun banget dah ini.

sarapan di stadion manahan

Saat kami makan pecel, ada razia oleh satpol PP di lokasi yang tak jauh dari kami. Di dekat warung-warung, ada tempat yang sering dibuat nongkrong anak-anak SMA. Lalu saat itu ada aksi razia pelajar bolos sekolah. Mereka langsung dinaikkan ke mobil satpol PP. Ada pula, drama kejar-kejaran antara Pak Satpol PP dengan anak SMA yang kabur ke dalam Stadion Manahan.

Hahaha, lucu juga. Pagi-pagi diberi suguhan peristiwa seperti ini.

Bismillah Solo Travelling

Pukul 10 pagi, kami langsung berangkat ke kantornya si Mas. Kalau tidak salah ingat, di Karanganyar yang mepet dengan Solo. Tiba di kantor, sepeda motor langsung saya ambil alih. Si Mas masuk ke dalam kantornya.

Sambil memegang kemudi, ini beneran saya motoran sendirian keliling Solo?

Memangnya kemana? Palingan ya keliling museum

Memangnya tahu jalan? Tenang, ada google maps

Beneran yakin mau keliling Solo sendiri? Yakinin aja dulu. Pake Bismillah

Ealah, baru 10 menit berjalan, saya sudah nyasar ke Boyolali. Ah elah.

Memang nih ya, google maps itu belum bisa kasih arahan yang benar bila kendaraan baru awal berjalan. Jadinya saya nyasar terlampau jauh. Kemudian saya coba kembali ke jalan awal, lalu memperhatikan google maps dengan seksama.

Awalnya saya mau mampir ke Museum Keris. Kebetulan lihat di pinggir jalan. Eh ternyata, hari Senin museum-museum pada tutup. Ya sudahlah, lanjut ke Keraton Solo.

Hingga akhirnya saya tiba di Keraton Solo. Ebuset dah, ternyata saya butuh waktu 45 menit untuk sampai ke lokasi. Hadeeeh….

Cuy, sungguh enggak enak solo travelling bawa sepeda motor sendirian. Apalagi hape mau lowbatt. Duh, beneran solo travellingnya ke satu tempat doang aja ini mah. Untung tempatnya legendaris.

foto di keraton solo

Masuk ke Keraton Solo

Hari Senin, tidak banyak pengunjung yang datang. Masih bisa dihitung dengan jari. HTM-nya 10.000/orang. Pengen sewa guide sih, tapi 70.000/guide. Mahalnya… kantong saya enggak sanggup…

foto di keraton solo

Jadilah saya masuk sendirian ke dalam museum. Tapi ya gitu. Karena enggak pakai guide, jadinya saya terbata-bata dalam memaknai isi dari museum ini. Jadinya, saya enggak begitu mengenal seisi museum. Termasuk harus kemana kaki melangkah untuk mendapatkan cerita yang tepat.

foto di keraton solo

foto di keraton solo

Fiuh, saat masuk museum, ngeri euy. Sepi. Saya sendiri. Suasana mencekam dong. Bangunan keratonnya kan cukup tinggi ya. Barang-barang antiknya lokasinya agak jauh-jauh. Ada menyan dan kembang-kembangan di beberapa tempat. Yang bikin saya kaget sekaget-kagetnya adalah patung manusia yang ukurannya real banget. Hadeeeh, takut cuy. Lah kalau mereka tiba-tiba gerak, gimana?

foto di keraton solo
 foto di keraton solo

Beruntung, saya berkenalan dengan salah seorang guide, yang saya lupa namanya. Kayaknya namanya Pak Joko deh. Beliau mau memfoto saya di salah satu sudut keraton. Biar ada kenang-kenangan. Sepertinya beliau tidak tega melihat saya jalan sendirian, hahaha.

foto di keraton solo
 foto di keraton solo

Seusai itu, saya ngobrol-ngobrol dengan beliau. Bertanya tentang destinasi wisata yang recommended untuk saya kunjungi. Saya dipinjami buku dan brosur pariwisata untuk saya baca. Saat membaca buku pariwisata, waw… acara festival di Solo banyak banget dah. Pantas saja bila banyak orang yang datang ke Solo. Lah acaranya menarik dan berkaitan dengan budaya lokal eh. Keren banget.

foto di keraton solo

foto di keraton solo

Pulang ke Kosan

Melihat daya baterai HP tinggal 30%, saya memutuskan untuk kembali ke kosan. Enggak mau lanjut kemana-mana lagi. Saya khawatir baterai drop lalu tak bisa pulang karena enggak ada akses google maps. Juga, sepertinya akan turun hujan.

Eh bener banget dong. Saat tiba di kosan, daya baterai saya sudah tinggal 10% dan bertepatan dengan hujan yang mengguyur dengan deras. Alhamdulillah…

jajanan di solo

Sepeda motor terparkir dengan aman di depan kosan. Pintu sudah dikunci. HP dicas. Cemilan sudah tersedia. Ah ya, sebelum ke kosan, saya mampir dulu beli gorengan semacam tempura, sosis, dll. Buat cemilan pengganjal perut, hehe.

kosan di solo

Suasana hujan yang deras ini paling enak dibuat tidur, hoho. Jadilah saya tidur siang hingga sore. Sampai menjelang isya nanti, saya akan menjemput si Mas di kantor.

Cerita selanjutnya bisa disimak pekan depan yaa…

Wassalamualaikum wr wb 💕
Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

10 komentar untuk "Beneran Solo Travelling di Solo"

  1. Sepi banget keratonnya.
    Jadi serem juga.
    Tapi enak buat foto-foto sih, karena nggak harus antri dengan pengunjung lainnya.

    BalasHapus
  2. Belum kesampean nih waktu ke Solo mau ke kraton..he
    Asik bersih banget ya, terawat gitu. Yang aku kangenin kulineran disana sih. Nunggu membaik dulu ah biar bisa jalan-jalan ke Solo lagi :)

    BalasHapus
  3. Wah asiiik banget! Aku pernah sekali ke Solo buat transit doang sebelum ke Jogja wkwkwkkw

    BalasHapus
  4. Abis motoran pegel pasti tidurnya jadi enak banget ya, mana ujan gitu makin enak suasananya. Ah aku pernah ke Solo sekali buat solo traveling gt, pas ke keraton ternyata pas tutup hwaaa.

    BalasHapus
  5. Asyik banget liburan di solo dan jalan sendirian. Hihi, seruuuuu banget deh, kak ros ngga bilang, tau gitu bisa aku susul kalo waktunya pas. Hehehe

    BalasHapus
  6. Oke aku nungguin cerita selanjutnya nih, ada drama apalagi, hihihi

    BalasHapus
  7. the real solo traveling di solo ya ahahahahaha.....
    2x jalan-jalan ke solo aku masih blom puas eksplornya. Sepertinya ku harus ke sana lagi. nanti. ga tau kapannya sih

    BalasHapus
  8. Ngga pernah bosen sih kalo ke solo. Selalu ada saja halenarik untuk di eksplorasi. Mencari tahu banyak sejarah sampai printilannya dan tak lupa mencari makanan enak yang sungguh lezat. Semua ada disana

    BalasHapus
  9. Wiii keren loh kak, berani bgt buat jalan2 sendirian hihi .. kalo Eny mah Masri mikirnya kemall aja wkwk daripada nyasar ketempat lain mending kemall wkwk

    BalasHapus
  10. Solo, sebenarnya belum masuk di daftar wishlist liburan aku, tapi kok ya lihat keraton aku jadi pengen kesana.
    Sepertinya solo kota yang ramah pada pengunjung.

    BalasHapus