Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sepekan Sebelum Puasa

Assalamualaikum wr wb

Halo, apa kabar? Akhirnya saya bisa menulis lagi sebuah "cerita sepekan". Udah vakum hmm 10 bulan ya. Lama banget. Dengan tidak menulis cerita sepekan, maka saya merasa punya tanggungan cerita sejumlah 300 hari.

Wow, seberat itu beban otak saya. Tapi next akan saya coba cicil untuk menulis ulang kejadian yang telah lampau. Meski nulisnya hanya sedikit, tapi minimal ada kisah yang tercatat.

Mengawali Puasa

Saya menulis ini, hari Senin sebelum tarawih. Ayah Ibu keluar, beli obat nyamuk. Saya sholat magrib dan tarawih di masjid sebelah. Pengennya subuhan juga di masjid. Doain ya semoga hidung ini baik-baik saja.

Selama ramadhan, pengennya saya makan sehat dan bersih. Tidak minyak-minyak dan tidak karbo. Sahurnya, rencananya hanya pepaya dan jeruk hangat. Ada 1 apel, mungkin buat sahur hari kedua.

Iya, pengen banget punya badan agak kurusan. Terlalu berlebih ini berat badan saya. Terlalu banyak lemak yang ada di tubuh ini. Lelah cuy gemuk terus. Pengen langsing, hahaha.

Saat ini, BB saya 67,35 kg. Hahaha. 2 pekan kemarin, BB saya sempat 69,8 kg. Bayangkan! Hahaha. Selama S2 sih biasanya saya 65-66 kg. Lah ini yak, usai meninggalnya Mbah Uti, saya jadi stres dan malah naik berat badan.

Memulai Olahraga dengan Enjoy

Semingguan ini, saya telah memulai untuk olahraga. Olahraga di kamar aja. Problem saya selama olahraga adalah saya nggak mau mikir kalau saya sedang olahraga. Benci banget.

Jadi, bagaimana caranya agar membuat saya olahraga tapi tidak terpikir kalau sedang olahraga?

Solusinya: olahraga sambil nonton film. Saat nonton film, pikiran saya akan fokus mengenai jalan cerita si film. Jadi, ketika saya menggerakkan badan, saya nggak ingat kalau lagi olahraga.

Olahraganya ya olah fisik saja. Olahraga yang bisa dilakukan sambil berdiri, berjalan, dan berlari mondar-mandir seluas 0,5 m x 2 m. Kecil ya. Tapi bisa. Buktinya, BB saya berkurang secara signifikan.

Lumayan juga sih, nonton filmnya sambil gerak. Juga, malesin kalau mikir saya lagi olahraga dengan durasi 1 jam. Hadeh. Kan dibikin asyik aja sambil nonton film.

Bagaimana rasa tubuh? Wow, jalannya ngangkang euy, hahaha. Juga kalau tidur, badannya panas. Rasa-rasanya badan ini mengeluarkan energi panas saat tidur. Baguslah.

Mari kita konsisten. Bisa olahraga sambil nonton film usai sholat ashar. Mandi, Leyeh-leyeh lalu berbuka puasa.

Makan Seblok di Pelangi Bunda

Ada banget sesuatu yang pengen saya wujudin: ngajak Ibu makan enak. Pengen ngajak Ibu makan enak di Pelangi Bunda. Juga kebetulan saya pengen nyobain Seblok Iga (Seblak Bakso Iga). 

roti kukus ijo

seblak bakso

Jadilah kami pesan ya. Ibu berangkat aja karena saya yang bayarin. Beli minumannya 1: chocolate mint. Seneng juga bisa nyobain roti kukus, soalnya pengen banget dari dulu.

Sebloknya mantap. Ya harganya berapa, hahaha. 38.000 kayaknya. Tapi mantap banget. Bolehlah diulangi, tapi harganya segitu, hahaha.

Bimbingan Terakhir Sama Pak Marga

Capek sebenarnya ya bimbingan terus sama Pak Marga. Capeknya tuh ya karena saya harus nginep di Jember. Soalnya bimbingannya 2 hari. Hari pertama, siang sampai sore. Lalu lanjut keesokan paginya.

Pak Marga ini maunya perfect. Apa-apa yang nggak perlu, jadinya langsung dihapus tanpa pandang seberapa susah saya mendapatkannya. Ya udahlah nggak papa, toh memang penanggung jawabnya beliau.

Juga nggak ada ujian-ujian lagi. Jadi langsung los dol aja wes naskahnya ngikut beliau.


Sorenya saya ngajak adek makan bareng. Pengen nyobain resto baru: Ayam Bakar Mang Sabay. Menu spesialnya: ayam krispi bakar. Rasanya? Muantap jiwa. Boleh nih idenya ditiru, hoho.


Main Sama Bocah

Bocah-bocah main ke rumah. Si Fatim dan Shanum. Sengaja dititipkan soalnya orangtuanya mau USG. Wuah, ramai dah tuh rumah. Segalanya berantakan. Sampai tengkar-tengkar segala.

Tengkar-tengkar antara Ibu dan Fatim, Ibu dan Shanum, serta saya dan Fatim. Ramai dan pokoknya. Sampai acara ngambul-ngambulan juga. Sampai Ayah kabur itik-itik ke kamar biar nggak momong bocah, hahaha.

Kalau bocah-bocah ini nggak ada kok ya sepi. Tapi kalau ada kok ya bikin rusuh.


Udah, segitu aja cerita saya.

Wassalamualaikum wr wb

Rhoshandhayani KT
Rhoshandhayani KT Rhoshandhayani, seorang lifestyle blogger yang semangat bercerita tentang keluarga, relationship, travel and kuliner~

1 komentar untuk "Sepekan Sebelum Puasa"

  1. Aneh ya pas lagi stress berat badan malah naik bukannya turun hehe

    Hebat sih bisa olahraga ringan sambil nonton film. Tapi bener juga, kalo misal mau olahraga tapi gak ingin tau sedang lagi olahraga, cara diatas boleh dicoba.

    Marhaban ya ramadhan, mbak. Semoga lancar puasanya

    BalasHapus